Bantuan

Preview Jelang Data Inflasi AS

11/05/2022, 15:05

CPI tahunan di AS diperkirakan turun menjadi 8,1% di bulan April. Faktor-faktor yang mendasari mendorong inflasi lebih tinggi tetap di tempatnya.vPencetakan CPI yang lembut dapat menyebabkan dolar menghadapi tekanan jual sementara.

Inflasi tahunan di AS, yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK), naik ke level tertinggi dalam empat dekade di 8,5% pada bulan Maret. Secara tahunan, CPI diperkirakan turun menjadi 8,1% di bulan April. IHK inti, yang tidak termasuk harga pangan dan energi yang bergejolak, diperkirakan turun menjadi 6% dari 6,5% pada periode yang sama.

Apakah inflasi mencapai puncaknya di AS?

Komponen Harga yang Dibayar dari IMP Manufaktur ISM turun ke 84,6 di bulan April dari 87,1, menunjukkan bahwa harga input di sektor manufaktur terus naik dengan kecepatan yang lebih rendah daripada yang terjadi di bulan Maret. Di sisi lain, laporan IMP Jasa ISM mengungkapkan bahwa sub-indeks Harga yang Dibayar naik ke tertinggi baru sepanjang masa di 84. dari 83,8. Selain itu, harga minyak mentah naik lebih dari 3% pada bulan April.

Hanya dengan melihat angka-angka ini, sulit untuk menyimpulkan bahwa inflasi IHK 8,5% yang tercatat di bulan Maret adalah puncaknya. Selain itu, langkah-langkah pembatasan terkait virus corona dan penguncian di China tetap berlaku sepanjang bulan, menunjukkan bahwa tantangan rantai pasokan kemungkinan akan terus mendorong harga lebih tinggi. Sementara itu, permintaan konsumen tetap sehat di AS. Publikasi terbaru Biro Analisis Ekonomi AS mengungkapkan peningkatan 1,1% dalam belanja konsumen di bulan Maret, dibandingkan dengan ekspektasi pasar sebesar 0,7%.

Permintaan konsumen yang kuat dikombinasikan dengan harga input dan energi yang lebih tinggi di sektor swasta menunjukkan bahwa tekanan inflasi kemungkinan akan tetap tinggi dalam beberapa bulan ke depan.

Menilai survei PMI April S&P Global untuk AS, “banyak bisnis terus melaporkan penurunan permintaan terpendam dari pandemi, tetapi perusahaan juga menghadapi tantangan yang meningkat dari kenaikan inflasi dan tekanan biaya hidup, serta penundaan rantai pasokan yang terus-menerus. dan kendala tenaga kerja,” kata Chris Williamson, Kepala Ekonom Bisnis di S&P Global.

Implikasi pasar

Bahkan jika cetakan CPI menunjukkan perlambatan inflasi di bulan April, itu tidak akan cukup untuk meyakinkan investor bahwa kita berada di awal tren turun. Konflik Rusia-Ukraina yang berlarut-larut dan dampaknya terhadap harga minyak mentah, kebijakan nol-Covid China, dan aktivitas konsumen yang kuat, semuanya menunjukkan inflasi tinggi yang berlangsung lebih lama.

Namun demikian, reaksi awal terhadap pembacaan IHK yang lemah akan menyebabkan benchmark imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun turun lebih rendah dan memaksa greenback melemah terhadap para pesaingnya dengan pelaku pasar menilai kembali seberapa agresif Fed akan terus memperketat kebijakannya ke depan. Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada hari Senin bahwa dia akan tetap terbuka terhadap kemungkinan bahwa inflasi akan mendekati target kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat dari yang diproyeksikan.

“Jika demikian, kami tidak perlu melakukan sebanyak itu,” tambah Bostic. Demikian pula, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan kepada CNBC bahwa dia berada di "tim sementara" dan mencatat bahwa dia yakin bahwa Fed bisa mendapatkan inflasi kembali ke target 2%.

Namun, seperti disebutkan di atas, faktor-faktor yang telah mendorong inflasi lebih tinggi tetap ada dan Fed tidak mungkin bereaksi berlebihan terhadap satu titik data. Oleh karena itu, aksi jual dolar pada cetakan CPI yang lebih lemah dari perkiraan akan tetap berumur pendek dan memberikan kesempatan bagi investor untuk membeli greenback dengan biaya lebih rendah.

Di sisi lain, kenaikan mengejutkan dalam IHK tahunan akan memicu kenaikan lain dalam Indeks Dolar AS dan menghidupkan kembali spekulasi tentang kenaikan suku bunga 75 basis poin di bulan Juni. Menurut Alat FedWatch CME Group, pasar memperkirakan kemungkinan 13,5% dari langkah seperti itu pada pertemuan kebijakan berikutnya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik