Bantuan

Preview Jelang Rilis Data CPI AS

12/01/2023, 17:00

Indeks Dolar AS telah bergerak dalam tren turun sejak awal Oktober dengan para investor mengantisipasi pengetatan kebijakan yang kurang agresif oleh Fed mengingat pembacaan inflasi yang lemah. Pada hari Kamis, 12 Januari, Biro Statistik Tenaga Kerja AS akan merilis data Indeks Harga Konsumen (IHK) untuk bulan Desember.

Investor memprakirakan IHK tahunan turun menjadi 6,5% dari 7,1% pada bulan November dan melihat IHK Inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, turun tipis ke 5,7% dari 6%. Pada basis bulanan, IHK diprakirakan tidak berubah sementara IHK Inti diproyeksikan naik 0,3%.

Setelah pertemuan kebijakan bulan Desember, Ringkasan Proyeksi (SEP) Federal Reserve AS yang direvisi menunjukkan bahwa pandangan median para pengambil kebijakan terkait seuku bunga kebijakan pada akhir tahun 2023 naik ke 5,1% dari 4,6% pada SEP bulan September. Saat ini, CME Group FedWatch Tool menunjukkan bahwa pasar memprakirakan dalam probabilitas hampir 80% dari The Fed menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 25 basis poin ke kisaran 4,5-4,75% pada bulan Februari.

Meskipun para pengambil kebijakan The Fed telah menolak ekspektasi pasar untuk proos kebijakan pada akhir tahun 2023, tindakan baru-baru ini dalam imbal hasil obligasi pemerintah AS dan Indeks Dolar AS menunjukkan bahwa para investor tidak yakin. Imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS sudah turun hampir 8% pada bulan Januari.
Implikasi Pasar

Reaksi pasar awal terhadap angka inflasi seharusnya terjadi segera dengan kenaikan IHK Inti bulanan yang lebih kecil dari prakiraan membebani Dolar AS dan sebaliknya. Perincian mendasar dari laporan tersebut akan membantu para investor mengetahui apakah dampaknya terhadap Dolar AS dapat bertahan lama.

Saat menanggapi pertanyaan pada konferensi pers pasca-pertemuan pada bulan Desember, Ketua FOMC Jerome Powell mencatat bahwa mereka akan mengawasi inflasi layanan inti non-perumahan ke depannya. Oleh karena itu, item "Jasa dikurangi layanan energi" dari IHK akan menjadi kunci, yang naik 0,4% pada bulan November dan berdiri di 6,8% secara tahunan. Jika IHK Inti bulanan lebih rendah dari yang diharapkan tetapi komponen ini naik dengan kecepatan yang menguat, pelemahan Dolar AS dapat tetap terbatas setelah reaksi langsung.

Di sisi lain, pembacaan IHK Inti yang panas dikombinasikan dengan peningkatan yang kuat dalam item "Layanan jasa energi yang lebih sedikit" akan menyebabkan para investor menilai kembali kemungkinan poros kebijakan The Fed dan memicu pemulihan yang stabil dalam Dolar AS.
Aset-Aset yang Perlu Diperhatikan

Jika aksi jual Dolar AS meningkat setelah laporan inflasi, pasangan USD/JPY dan EUR/USD kemungkinan akan menawarkan peluang perdagangan yang lebih baik daripada GBP/USD. Bank Sentral Eropa mengadopsi sikap hawkish yang mengejutkan setelah pertemuan bulan Desember dan pasar mengantisipasi Bank of Japan (BoJ) untuk mengambil langkah pengetatan menyusul keputusannya untuk mengubah strategi kontrol kurva imbal hasil menuju 2023. Di sisi lain, Bank of England memperjelas bahwa mereka mendekati akhir siklus pengetatannya.

Para pelaku pasar juga akan mengawasi harga Emas. XAU/USD diuntungkan dari penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS dan memulai tahun baru dengan pijakan yang kuat. Pemulihan kuat dalam imbal hasil dapat sangat membebani pasangan yang berkorelasi terbalik. Jika imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS turun di bawah 3,5% setelah data, harga Emas dapat menargetkan level tertinggi baru multi-bulan di dekat $1.900.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik