Bantuan

Preview Jelang CPI AS

12/04/2022, 15:35

CPI diperkirakan akan naik ke 8,5% per tahun, 6,6% untuk inti. Harga diperkirakan akan melonjak 1,2% dan 0,5% untuk bulan tersebut. Peluang untuk kenaikan 0,5% pada FOMC 4 Mei di atas 80%.
Pasar ragu-ragu jika ekspansi dapat berlanjut di bawah suku bunga yang lebih tinggi. Inflasi diatur untuk memberikan kebijakan Federal Reserve dukungan dering, naik ke rekor empat puluh tahun baru untuk bulan keempat berturut-turut.

Indeks Harga Konsumen (IHK) diperkirakan melonjak 1,2% di bulan Maret, melonjak menjadi 8,5% untuk tahun ini dari 7,9% di bulan Februari. Itu akan menjadi tingkat apresiasi harga tercepat sejak 8,3% pada Januari 1982. Pada Januari 2021 CPI adalah 1,4%.

Indeks inti diperkirakan naik 0,5% di bulan Maret membawa tingkat tahunan menjadi 6,6%, naik dari 6,4% di Februari. Pada Januari 2021 CPI inti adalah 1,4%

Hasil Federal Reserve dan Treasury

Kebijakan moneter dan ekonomi Federal Reserve telah melakukan pembalikan total dalam empat bulan terakhir. Baru pada 30 November Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada sidang Kongres, "mungkin ini saat yang tepat untuk menghentikan kata itu (sementara) dan mencoba menjelaskan lebih jelas apa yang kami maksud."

Sejak itu The Fed telah mengakhiri program pembelian obligasinya, menaikkan suku bunga dana fed fund 0,25%, dengan prospek kenaikan 0,5% bulan depan, dan menyarankan, meskipun tidak diumumkan, pengurangan $95 miliar di neraca setiap bulan.

Tarif Treasury bahkan lebih tegas dalam pernyataan mereka daripada kebijakan resmi. Dari pembukaan pada hari Selasa November ketika Mr. Powell dan Menteri Keuangan Janet Yellen berbicara kepada Kongres, kurva imbal hasil Treasury telah bergerak naik tajam, dengan pendakian di ujung pendek spektrum salah satu yang paling curam dalam catatan.

Imbal hasil 2-tahun telah bertambah 198 poin menjadi 2,491% pada Senin pagi di New York. 10-tahun telah melonjak 124 poin menjadi 2,769% dan 30-tahun telah naik 91 poin menjadi 2,785%.

Treasury berjangka memiliki probabilitas untuk kenaikan 0,5% di Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) 4 Mei di 82,1%. Pada akhir tahun, pasar kredit memperkirakan suku bunga dana fed fund berada di antara 2,50% dan 2,75%, menyiratkan kenaikan total 2,25% atau setara dengan sembilan kenaikan 0,25%.

Peluang untuk hasil ini adalah 83,7%. Perkiraan The Fed sendiri, yang dirilis pada pertemuan 16 Maret, memiliki tingkat akhir tahun di 1,9% dan tendensi sentral, yang menghilangkan tiga proyeksi tertinggi dan terendah, pada 1,6% hingga 2,4%.

Indeks Harga Produsen

Meskipun inflasi konsumen telah merajalela selama setahun terakhir, Indeks Harga Produsen (PPI), yang melacak biaya komoditas manufaktur, masih meningkat. Ini menjanjikan lebih banyak rasa sakit ritel di masa depan. Harga produsen diprediksi naik 1,1% di bulan Maret, naik dari 0,8% di bulan Februari. Selama 12 bulan terakhir peningkatan rata-rata 0,8%. PPI tahunan diperkirakan akan naik menjadi 10,5% di bulan Maret dari 10,0% di bulan Februari. Sejak November 2021 PPI rata-rata 9,9% per bulan, lebih tinggi dari puncak sebelumnya pada Juli 2008 sebesar 9,8%.

Pada Januari 2021 PPI adalah 1,6%. Kenaikan menjadi 10% di bulan Februari adalah 625%. Kenaikan identik dalam CPI akan menempatkan tingkat Maret di 8,75%.

Peningkatan PPI inti di PPI diproyeksikan naik 0,5% pada bulan tersebut, naik dari 0,2% di Februari dan tidak berubah untuk tahun ini di 8,4%. Data PPI Maret akan dirilis pada Rabu 13 Maret.

Federal Reserve dan pasar

Inflasi yang meningkat memperkuat kebijakan suku bunga Fed yang baru. Selama harga konsumen terus meningkat, pasar akan menawarkan sedikit perlawanan terhadap resep bank sentral untuk memerangi inflasi.

Kekhawatiran bahwa tingkat suku bunga yang lebih tinggi dapat memicu perlambatan ekonomi atau resesi diimbangi oleh kekhawatiran bahwa harga konsumen yang terus meningkat akan memaksa pengurangan konsumsi yang dapat memiliki hasil negatif yang sama pada pertumbuhan. Penjualan Ritel dan Pengeluaran Konsumsi Pribadi melemah di bulan Februari tetapi diproyeksikan akan pulih di bulan Maret.

Penjualan eceran

Kebijakan suku bunga berfungsi untuk membatasi inflasi dengan penundaan enam hingga 12 bulan. Dilema kebijakan The Fed adalah bahwa inflasi dapat memotong tajam belanja konsumen jauh sebelum kenaikan suku bunganya memiliki peluang paling kecil untuk meredam kenaikan harga. Gubernur Fed berharap untuk memperpendek ekspektasi inflasi sebelum mereka menjadi tertanam dalam spiral upah dan harga yang memperkuat dan bertaruh bahwa konsumen akan terus menghabiskan sampai inflasi mereda.

Kekuatan dolar dan hasil Treasury adalah dua sisi dari mata uang yang sama. Sejak komentar 'sementara' Ketua Fed Powell November lalu, Indeks Dolar telah naik 3,7%.

Pergerakan pasangan utama telah terpecah antara mata uang komoditas, loonie, aussie dan kiwi, yang telah meningkat karena melonjaknya harga bahan dan euro , sterling, yen dan franc Swiss yang semuanya melemah terhadap dolar.

Ekuitas telah pulih secara dramatis dari keruntuhan pandemi pada Maret 2020. Suku bunga yang lebih tinggi tidak serta merta menjadi penentu harga saham yang lebih rendah , jika ekonomi global dapat mempertahankan pemulihan meskipun suku bunga mendekati norma historisnya.

Invasi Rusia ke Ukraina telah mengacak-acak pasar tetapi dengan konflik yang tampaknya menuju jalan buntu, harga minyak telah membatalkan sebagian besar premi perang mereka. Penguncian Covid yang kejam di China dapat menyeret ekonominya dan dunia ke dalam resesi.

Ada banyak ketidakpastian di masa depan ekonomi. Sayangnya, inflasi AS telah memastikan tidak ada kebijakan Federal Reserve.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik