Bantuan

Euro Dalam Tekanan Turun

13/04/2022, 14:25

Euro terjepit ke level terendah lima minggu pada hari Rabu karena prospek perdamaian di Ukraina tampak semakin gelap, sementara kiwi terguncang setelah bank sentral Selandia Baru mengumumkan kenaikan suku bunga paling tajam dalam dua dekade untuk mengekang inflasi.

Sementara kenaikan 50 basis poin oleh Reserve Bank of New Zealand lebih besar dari yang diperkirakan banyak ekonom, itu berada dalam ekspektasi para pedagang, dan pembuat kebijakan meredam langkah itu dengan tidak mengangkat puncak yang diproyeksikan untuk suku bunga.

Bank of Canada bertemu pada hari Rabu dan juga diperkirakan akan memberikan kenaikan paling tajam sejak tahun 2000 karena pembuat kebijakan di seluruh dunia mulai mempercepat upaya untuk menahan tekanan harga yang meningkat.

Kiwi berkedip setinggi $0,6902 setelah Reserve Bank of New Zealand menaikkan suku bunga resmi (OCR) menjadi 1,5%.

Tetapi mata uang mundur dari resistensi di sekitar MA 200-harian, dan terakhir hampir 1,5% di bawah tertinggi intraday di $0,6811, karena bank sentral membingkai tindakannya sebagai menarik kenaikan tanpa mengubah pandangannya.

Analis memperhitungkan dukungan untuk mata uang mungkin berumur pendek.

"Ini semacam kenaikan 50 poin yang dovish," kata analis.

"Mereka mengatakan itu hanya mendorong kenaikan dan RBNZ belum benar-benar mengubah pandangannya tentang prospek OCR dari pernyataan Februari," tambahnya, mencatat bahwa pasar memiliki perkiraan tingkat puncak yang jauh lebih hawkish daripada perkiraan sebelumnya. bank sentral melakukannya.

Di tempat lain, pedagang tidak tergerak oleh sedikit kekakuan dalam bahasa pejabat Jepang tentang yen yang melemah dengan cepat, yang berada di bawah tekanan yang cukup besar di 125,60 per dolar, hampir menembus level support utama di 125,86.

Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengatakan pemerintah mengawasi pergerakan mata uang dengan rasa urgensi.

Yen telah menikmati jeda sesaat semalam ketika data inflasi AS yang lebih dingin dari perkiraan membuat reli obligasi dan investor berharap bahwa tekanan harga mungkin telah mencapai puncaknya.

Penurunan bulanan kedua berturut-turut pada harga mobil bekas menahan CPI inti ke kenaikan 0,3% di bulan Maret, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan 0,5%. Namun, karena inflasi tahunan utama tetap mencapai 8,5% yang menakjubkan dan kenaikan suku bunga yang cepat masih membayangi, itu tidak cukup untuk membuat investor keluar dari dolar.

Deskripsi Presiden Rusia Vladimir Putin tentang negosiasi damai yang terputus-putus sebagai "situasi buntu" pada hari Selasa juga membebani euro dan sterling, yang rentan terhadap kekhawatiran tentang kejatuhan ekonomi perang.

Euro turun ke $1,0821 semalam dan berada di dekatnya di $1,0835 di sesi Asia. Sterling, yang telah dipatok di dekat $1,30, bertahan di $1,3001.

Dolar Australia dan yuan China juga sedikit melemah setelah kejutan penurunan impor China menambah kekhawatiran investor tentang melemahnya permintaan.

Impor dalam mata uang dolar turun 0,1%, penurunan pertama sejak Agustus 2020, terhadap ekspektasi untuk kenaikan 8% dan Aussie melemah 0,1% menjadi $0,7445.

Yuan beringsut sedikit lebih rendah setelah data bertahan stabil untuk hari ini di 6,3661 per dolar.

Dolar Kanada menguat melalui rata-rata pergerakan 200 hari ke C$1,2614 di Asia, meskipun para pedagang gelisah menjelang pertemuan Bank of Canada, terutama karena pasar sedikit menjual USD/CAD .

"Saya pikir risiko di sekitar pertemuan Bank of Canada adalah bahwa mereka terdengar cukup seimbang untuk memicu penghapusan short USD/CAD," kata analis.

Keputusan kebijakan akan jatuh tempo di Singapura dan Eropa akhir pekan ini.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik