Bantuan

Preview Indeks Sentimen Konsumen Michigan

13/05/2022, 16:15

Prospek konsumen Amerika diperkirakan turun pada bulan Mei. Konsumen berada di bawah tekanan dari melonjaknya inflasi. Pasar waspada bahwa penurunan sentimen akan menjadi awal dari mundurnya belanja konsumen.

Pasar ketakutan. Dow turun 12,4% sejak Tahun Baru. NASDAQ Composite telah merosot lebih dari seperempat nilainya dan S&P 500 berbasis luas 17,4% lebih rendah.

Tingkat treasury berada pada level tertinggi dalam tiga tahun dengan salah satu kenaikan paling curam dalam catatan. Dolar telah melonjak di setiap pasangan mata uang utama dan Indeks Dolar berada pada puncaknya selama dua dekade.

Dua ketakutan inflasi mendorong pasar.

Pertama adalah kampanye suku bunga Federal Reserve. CPI tahunan adalah 8,5% pada bulan Maret, 8,3% pada bulan April, lebih dari tiga kali lipat tingkat tahun lalu. Untuk mengendalikan harga, pasar mengharapkan Fed untuk menambahkan 200 basis poin lagi ke suku bunga fed fund pada bulan Desember, melanjutkan dengan tiga kenaikan 0,5% lagi pada bulan Juni, Juli dan September. Treasury berjangka memberikan peluang mayoritas kepada dana fed pada 3,0% atau lebih tinggi setelah pertemuan Fed 14 Desember.

CPI

cpi.png

Ekonomi AS mengalami kontraksi pada tingkat tahunan 1,4% pada kuartal pertama. Bahkan jika penurunan tersebut didasarkan pada lonjakan impor yang dalam pembukuan pemerintah diperhitungkan terhadap pertumbuhan domestik, PDB AS telah turun tajam dari laju 6,9% kuartal keempat. Perkiraan PDB terbaru Fed Atlanta untuk tiga bulan kedua tahun ini adalah 1,8%.

Apapun ekspansi saat ini, sektor perumahan sudah mulai menurun karena tingkat hipotek melonjak. Area sensitif kredit lainnya seperti penjualan mobil dan pembelian peralatan utama dapat mengikuti karena The Fed memperketat sekrup suku bunga. Pertumbuhan AS yang lemah dapat dengan mudah mengarah ke resesi di bawah tekanan suku bunga seperti itu.

Kekhawatiran kedua adalah konsumen. Akankah kenaikan harga selama setahun, tanpa tanda-tanda pengurangan, menjatuhkan rumah tangga AS ke dalam resesi pengeluaran. Dengan 70% aktivitas ekonomi AS bergantung pada konsumen, pengeluaran sangat penting untuk melanjutkan pemulihan.

Sentimen Konsumen Michigan, Penjualan Ritel, dan Pengeluaran Konsumsi Pribadi

Orang Amerika jelas tidak senang. Mereka tidak diharapkan untuk menghibur di bulan Mei.

Indeks Sentimen Konsumen Michigan diperkirakan turun ke 64,0 dari 65,2 di bulan April.

Sejak Indeks Michigan jatuh ke 70,3 Agustus lalu, sentimen tetap sangat pesimistis, turun ke level terendah 59,4 pada Februari. Anehnya, konsumsi nominal tetap kuat.

Sentimen Konsumen Michigan

michigan.png

Penjualan Ritel rata-rata 0,95% selama enam bulan hingga Maret. Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE), dari Biro Analisis Ekonomi (BEA), telah diukur 0,92% untuk periode yang sama.

Hasil yang sangat baik itu agak menipu karena kedua angka tersebut memasukkan kenaikan harga dalam perhitungan mereka. PCE nyata, juga dikeluarkan oleh BEA, tetapi dikoreksi karena inflasi, menunjukkan cerita yang sangat berbeda. Rata-rata enam bulan adalah 0,17%, lebih dari 80% kurang dari jumlah yang tidak disesuaikan.

Sementara rumah tangga terus membelanjakan, konsumen tidak perlu mengurangi pembelian terlalu banyak agar konsumsi riil menjadi negatif. Hanya beberapa bulan penurunan pengeluaran dan resesi menjadi hampir tak terelakkan.

Dukungan utama untuk belanja konsumen tidak diragukan lagi adalah pasar tenaga kerja yang kuat. Nonfarm Payrolls memiliki rata-rata hampir 557.500 selama enam bulan terakhir. Ada 11,5 juta pekerjaan yang tidak terisi di AS pada bulan Maret. Upah naik 5,5% untuk tahun ini di bulan April, dan meskipun dilampaui oleh inflasi, pengusaha jelas menanggapi kekurangan tenaga kerja dan kenaikan harga.

Kesimpulan: Sentimen dan pengeluaran konsumen

Keluarga Amerika tidak berhenti menghabiskan meskipun menguras anggaran rumah tangga inflasi. Sentimen yang lemah belum memberi sinyal bahwa masyarakat kelelahan dengan terus melonjaknya harga kebutuhan pokok.

Bisakah ini berlanjut?

Pasar waspada bahwa jika sentimen turun jauh lebih rendah itu berarti konsumen telah menyerah untuk bersaing dengan inflasi dan memutuskan untuk menunggu. Kapan dan jika itu terjadi pengeluaran diskresioner akan kawah dan kemungkinan membawa pertumbuhan ekonomi AS bersamanya.

Angka sentimen konsumen biasanya bukan peristiwa perdagangan tetapi di pasar yang sedang demam saat ini, hampir semua hasil yang tidak terduga akan menghasilkan reaksi. Jika Indeks Michigan lebih buruk dari yang diharapkan, itu akan memicu kekhawatiran resesi yang dipimpin konsumen yang mendorong penurunan ekuitas lebih lanjut dan perdagangan keamanan dolar AS. Jika lebih baik dari perkiraan itu akan diabaikan.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik