Bantuan

Dolar Naik Di Awal Sesi Eropa

13/06/2022, 15:50

Dolar AS melonjak di awal perdagangan Eropa Senin, terutama terhadap yen Jepang, karena data inflasi AS yang panas mengangkat imbal hasil Treasury pada awal minggu yang sibuk bagi bank sentral.

Pada pukul 14.45 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,39% lebih tinggi pada 104,550, naik ke level tertinggi dalam empat minggu.

Kekuatan dolar ditunjukkan paling jelas terhadap yen Jepang, dengan USD/JPY naik 0,3% menjadi 134,79, setelah sebelumnya naik ke 135,16, tertinggi sejak Oktober 1998.

Ini mengikuti indeks harga konsumen AS pada hari Jumat untuk bulan Mei yang naik ke level tertinggi empat dekade baru di 8,6% pada tahun ini. Ini telah meningkatkan kemungkinan bahwa Federal Reserve perlu memperpanjang rangkaian kenaikan suku bunga 50bp hingga kuartal ketiga dan bahkan berpotensi membuka pintu untuk langkah 75bp yang lebih besar pada pertemuan penetapan kebijakan hari Rabu.

Benchmark imbal hasil 10-tahun AS menyentuh 3,2% pada awal Senin, setelah naik hampir 12 basis poin pada hari Jumat, sementara Bank of Japan mengkonfirmasi pada Senin sebelumnya bahwa pihaknya akan membeli obligasi pemerintah Jepang pada hari Selasa sebagai bagian dari kebijakannya untuk mempertahankan benchmark 10-tahun. menghasilkan mendekati target 0%.

BoJ bertemu pada hari Jumat dan langkahnya untuk membeli JGB pada hari Selasa menunjukkan bahwa sangat mungkin untuk tetap berpegang pada sikap kebijakan moneter yang sangat mudah.

"Sebuah ungkapan yang mulai digunakan secara lebih luas di antara komunitas bank sentral adalah perlunya pengetatan moneter 'lebih kuat' untuk mengatasi inflasi," kata analis dalam sebuah catatan. “Bankir sentral yang mendorong suku bunga riil lebih tinggi akan menjadi hambatan lanjutan untuk aset berisiko dan untuk mata uang pro-siklus (terutama importir energi). Ini adalah lingkungan yang positif terhadap dolar.”

Di tempat lain, EUR/USD turun 0,3% menjadi 1,0486, melanjutkan pelemahan yang dideritanya setelah pertemuan Bank Sentral Eropa Kamis ketika bank sentral mengkonfirmasi akan mengakhiri skema pembelian obligasi jangka panjang pada awal bulan depan dan memulai suku bunga pada Juli.

“Hubungan yang lemah adalah pasar utang periferal yang dibiarkan tidak terlindungi tanpa berita yang memadai tentang paket dukungan anti-fragmentasi,” kata analis. "Tetapi orang juga merasakan bahwa, sebagai mata uang pro-siklus, euro mungkin tidak menghargai kenaikan suku bunga karena perkiraan pertumbuhan dipotong."

GBP/USD turun 0,4% menjadi 1,2263, dengan sterling mengambil sedikit dukungan dari ekspektasi Bank of England akan menaikkan suku sekali lagi pada hari Kamis, setelah ekonomi Inggris melambat lagi pada bulan April, karena output industri danmerosot untuk bulan kedua berturut-turut.

Produk domestik bruto turun 0,3% pada bulan April, jauh lebih lemah dari perkiraan pertumbuhan 0,1%, sementara untuk tiga bulan hingga April hanya tumbuh 0,2% setelah 0,8% pada periode tiga bulan sebelumnya.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko turun 0,4% menjadi 0,7025, sementara USD/CNY naik 0,4% menjadi 6,7346 setelah Beijing mengumumkan pada hari Minggu tiga putaran pengujian massal karena melihat wabah COVID-19 baru.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik