USD Kembali Menguat, Emas mulai Meredup

13/07/2021, 06:00

Harga emas dunia melemah akibat menguatnya kembali dolar AS. Investor juga lebih berhati-hati  melakukan  transaksi di sela  penantian  keluarnya  data inflasi  AS  yang dapat mempengaruhi kebijakan moneter Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed).

Mengutip CNBC,  Selasa (13/7/2021), harga emas  di pasar spot turun 0,2 persen menjadi 1.804,80 dolar AS per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS lebih rendah 0,3 persen 

ke level 1.805,90 dolar AS per ounce.

Para investor tengah memusatkan perhatian mereka kepada laporan indeks harga konsumen AS yang akan dirilis pada hari Selasa.

Gubernur the Fed Jerome Powell juga dijadwalkan akan melakukan pidato mengenai kebijakan moneter di depan Kongres pada hari Rabu dan Kamis.

"Kami hampir berada di lingkungan ini di mana kabar baik adalah kabar buruk dan kabar buruk adalah kabar baik," kata analis. Dalam  pernyataan ini merujuk pada data indeks 

harga konsumen dan dampaknya terhadap kebijakan the Fed.

Menurutnya, jika data inflasi menjadi lebih jinak,  The Fed akan cenderung  mengurangi pembelian aset.  Hal ini  seharusnya menguntungkan emas dan kekhawatiran investor soal inflasi memuncak maka kemungkinan besar akan menekan harga emas.

Analis JP Morgan menyarankan agar investor berhati-hati mengingat pandangan mereka soal imbal hasil obligasi yang  terus meningkat dan  dolar AS  yang terus menguat. JP Morgan memperkirakan harga emas rata-rata di 1.686 dolar AS per troy ounce tahun ini.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading