Preview Jelang Data CPI AS

13/10/2022, 13:40

Federal Reserve dan pasar sepenuhnya fokus pada data inflasi AS. Para ekonom memperkirakan Indeks Harga Konsumen Inti telah naik 0,5% bulan lalu. Ekspektasi yang relatif tinggi dapat memicu penurunan dolar awal, diikuti oleh kenaikan baru.

Perang Rusia di Ukraina? Kebijakan nol Covid di Tiongkok? Bencana anggaran Inggris? Untuk pasar, semua masalah penting ini hanya memainkan peran kedua yang jauh dari data inflasi AS. Dan dalam laporan Indeks Harga Konsumen (IHK), angka yang paling penting adalah IHK Inti MoM. Setiap 0,1% membuat perbedaan.

Mengapa Ini adalah Rilis Ekonomi yang Paling Penting

Federal Reserve sepenuhnya fokus pada mandat stabilitas harga. Bahkan bersedia – dan bisa dibilang ingin – untuk melihat rasa sakit dalam mandat ketenagakerjaan penuh sebagai prasyarat untuk menurunkan inflasi. Itulah mengapa setiap angka inflasi penting.

Laporan IHK adalah indikator utama kenaikan harga – laporan ini mengukur inflasi aktual, berlawanan dengan survei perubahan biaya yang diharapkan. Sementara Personal Consumption Expenditure (PCE) adalah ukuran inflasi yang lebih disukai The Fed, namun baru dipublikasikan di akhir bulan, memberi jalan bagi IHK untuk menjadi indikator #1.

Di antara komponen-komponennya, IHK Inti, yang tidak termasuk biaya makanan dan energi yang bergejolak, lebih penting daripada inflasi umum. Harga di SPBU penting bagi para politisi, tetapi inflasi yang mendasarinya adalah apa yang menjadi fokus pasar dan The Fed. Karena bank memulai siklus kenaikan suku bunga hanya pada bulan Maret tahun ini, perubahan bulan ke bulan lebih diperhatikan daripada perkembangan tahunan.

Bagaimana Ekspektasi Diperkirakan (Tinggi)

Kalender ekonomi menunjukkan kenaikan 0,5% dalam IHK Inti MoM di bulan September, yang di bawah pembacaan 0,6% di bulan Agustus. Namun demikian, data tersebut diekstrapolasi menjadi sekitar 6,6% pertumbuhan IHK Inti tahunan, yang lebih dari tiga kali lipat target 2% The Fed – dan lebih tinggi dari perubahan tahun ke tahun sebesar 6,3% yang tercatat pada bulan Agustus.

Saya percaya para ekonom telah mempelajari pelajaran bulan lalu yang hanya memproyeksikan 0,3% dan dikejutkan oleh tingkat dua kali lipat dari tingkat tersebut, sehingga meningkatkan ekspektasi mereka kali ini. Apakah ekspektasi yang tinggi akan meleset dan karena itu menyebabkan penurunan dolar? Tidak secepat itu.

The Fed ingin melihat inflasi yang mendasari mulai naik ke arah 2% dengan cara yang berarti dan berkelanjutan. Diperlukan tingkat yang jauh lebih rendah.
Apa yang Diharapkan – Tiga Skenario

1) Seuai dengan ekspektasi tinggi: Dalam hal ini, IHK Inti MoM naik 0,5% atau bahkan hanya 0,4%. Di satu sisi, tidak ada kejutan, memberikan beberapa harapan bahwa kenaikan harga dan kenaikan oleh The Fed sudah mendekati akhir.

Di sisi lain, bahkan perubahan bulanan 0,4% akan mewakili kenaikan tahunan sebesar 5% – terlalu tinggi untuk semua ukuran. Ini juga di atas posisi terendah tahun ini. IHK inti naik 0,3% dua kali pada tahun 2022, jadi 0,4% masih akan signifikan.

Bagaimana reaksi pasar? Saya memperkirakan pasar akan bernapas lega dan para pedagang mata uang akan mengambil untung pada posisi beli dolar – tetapi hanya sebagai reaksi awal.

Setelah respons spontan tersebut, perhitungan baru tentang apa arti data akan membalikkan setidaknya sebagian dari reaksi pertama. Nantinya, para pejabat The Fed kemungkinan akan menegaskan kembali sikap mereka bahwa lebih banyak kenaikan suku bunga diperlukan untuk melawan inflasi, yang masih terlalu tinggi.

Oleh karena itu, hasil seperti itu dapat berfungsi sebagai peluang pembelian dolar. Ini memiliki probabilitas tertinggi dan akan membuat ekspektasi untuk kenaikan sebesar 75 bp pada bulan November sebagian besar tidak berubah.

2) Di bawah ekspektasi: Saya menganggap 0,3% atau lebih rendah sebagai hasil yang akan memicu rally yang lebih signifikan pada saham dan aksi jual substansial dalam dolar. Para pejabat The Fed akan menyambut hasil seperti itu.

Ini dapat digunakan sebagai bukti bahwa kenaikan 0,6% bulan sebelumnya adalah satu kali, karena terjepit di antara dua titik data yang lebih lemah. Selain itu, ini akan mendorong tingkat YoY ke 6,2%, di bawah 6,3% pada bulan Agustus. Pasar obligasi akan mulai memprakirakan kenaikan moderat sebesar 50 bp pada bulan November.

Ada kemungkinan medium bahwa skenario ini terjadi, mengingat rantai pasokan yang tidak lancar dan dampak suku bunga yang lebih tinggi pada pembayaran hipotek.

3) Di atas ekspektasi: Menyamai kenaikan 0,6% bulan lalu atau lebih tinggi sudah akan menunjukkan bahwa 0,3% di bulan Juli adalah satu kali – dan bahwa inflasi tinggi. Pasar akan, sekali lagi, mulai berspekulasi terhadap kenaikan sebesar 100 bp yang akan datang pada bulan November.

Skenario ini – dan terutama skenario di mana IHK Inti naik 0,7% – akan memicu pembelian dolar besar-besaran dan jatuhnya pasar saham.

Menurut saya, kemungkinannya rendah karena alasan-alasan yang disebutkan di atas. Namun demikian, skenario seperti itu tidak dapat dikesampingkan – dan membawa risiko tertinggi.

Kesimpulan

Kita semua kecewa dengan respons yang diredam terhadap Nonfarm Payrolls – tetapi IHK jauh lebih penting, dan dua publikasi terakhir mengirim volatilitas meroket. Lakukan perdagangan dengan hati-hati, dan jika ragu, menyingkirlah.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman