Bantuan

Dolar Pertahankan Keuntungan

14/02/2022, 16:35

Dolar AS sebagian besar mempertahankan kenaikan minggu lalu dengan para pedagang resah atas potensi perang di Eropa Timur serta inflasi yang tinggi dan potensi kenaikan suku bunga Federal Reserve yang agresif.

Pada pukul 15.28 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,03% lebih rendah pada 96,11, setelah naik tajam pada akhir pekan lalu.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNN pada hari Minggu bahwa invasi Rusia ke Ukraina dapat dimulai kapan saja.

“Kami tidak dapat memprediksi hari dengan sempurna,” katanya, “tetapi kami sekarang telah mengatakan untuk beberapa waktu bahwa kami berada di jendela, dan invasi dapat dimulai – aksi militer besar dapat dimulai – oleh Rusia di Ukraina kapan saja. sekarang."

Ini telah mendorong apa yang disebut mata uang safe haven, dengan USD/JPY turun 0,1% menjadi 115,36 dari tertinggi lima minggu di 116,34 minggu lalu.

Di sisi lain, EUR/USD sebagian besar tidak berubah di 1,1349, jauh di bawah tertinggi minggu lalu di 1,1495, sedangkan AUD/USD yang sensitif terhadap risiko turun 0,2% pada 0,7120, jauh di bawah level minggu lalu.

Selain itu, USD/RUB turun 0,8% menjadi 76,5920, dengan rubel memangkas kerugian setelah sebelumnya merosot ke level terendah dua minggu. Sementara ketegangan geopolitik ini membebani mata uang Rusia, bank sentral negara itu pada hari Jumat menyampaikan kenaikan suku bunga 100 basis poin ketiganya dalam waktu kurang dari setahun, menambahkan dukungan.

Situasi bergejolak ini menambah alasan untuk mendukung dolar, setelah data inflasi AS yang lebih panas dari perkiraan pekan lalu meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mulai memperketat kebijakan moneternya dengan kenaikan suku bunga 50 basis poin di bulan Maret.

Presiden Bank Federal Reserve San Francisco Mary Daly mencoba untuk mengekang ekspektasi seperti itu pada hari Minggu, dengan mengatakan bahwa terlalu "mendadak dan agresif" dengan kenaikan suku bunga bisa menjadi kontra-produktif dengan tujuan Fed.

Namun, pandangan ini dapat dilawan minggu ini dengan keluarnya pembicara Fed. Bullard St. Louis Fed dan Presiden Fed Cleveland Loretta Mester akan berbicara pada hari Kamis. Pada hari Jumat Gubernur Fed Lael Brainard berbicara, seperti yang dilakukan Presiden Fed New York John Williams, Gubernur Fed Christopher Waller dan Presiden Fed Chicago Charles Evans.

Selain itu, risalah hari Rabu dari pertemuan Januari Fed, akan diteliti untuk indikasi seberapa besar langkah yang sedang dipikirkan oleh pejabat.

"Sebelum apa yang bisa menjadi siklus pengetatan Fed yang sangat agresif, kami tetap bullish pada dolar," kata analis, dalam sebuah catatan. “Saat ini kami ingin kekuatan itu dimainkan secara selektif. Tetapi jika pengetatan Fed tidak terkendali, meningkatkan kekhawatiran resesi, kami memperkirakan dolar akan reli lebih luas."

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik