Preview Jelang Rilis Data Retail Sales AS

14/04/2023, 14:35

Goldilocks Friday" kedua berturut-turut? Laporan Nonfarm Payrolls yang "tidak terlalu panas, tidak terlalu dingin" dari Jumat Agung telah menopang saham-saham sepanjang minggu ini. Rilis lain yang cukup positif yang akan dirilis sekarang dapat melakukan hal yang sama. Untuk Dolar AS, hal ini berarti kelegaan – tetapi hanya untuk sementara.

Berikut adalah pratinjau laporan Penjualan Ritel AS untuk bulan Maret 2023, yang akan dirilis pada 14 April pukul 12:30 GMT/19:30 WIB.

Tidak terlalu panas, juga tidak terlalu dingin – itulah yang diterima para pedagang saham dari angka tenaga kerja, yang menunjukkan moderasi dalam perolehan pekerjaan dan pertumbuhan upah. Penjualan ritel mungkin akan memberikan suguhan serupa, dengan sedikit mengalahkan ekspektasi yang rendah.

Kalender ekonomi menunjukkan penurunan sebesar 0,4% pada penjualan ritel utama, mengulangi penurunan bulan lalu. Ukuran inti non-otomotif juga diprakirakan turun, sebesar 0,3%, setelah penurunan sebesar 0,1% di bulan Februari. Hanya Grup Kontrol Penjualan Ritel yang memiliki prakiraan yang lebih optimis untuk kenaikan sebesar 0,6% setelah 0,5%.

Konsumen Amerika yang tak kenal lelah memiliki standar yang relatif rendah untuk dilewati, bahkan mungkin lebih rendah. Mengapa? Bank of America, salah satu lembaga keuangan terkemuka di negara ini, memiliki akses ke penggunaan data kartu kredit. Hal ini terlihat suram.

BofA memproyeksikan penurunan di bawah konsensus sebesar 1,0% dalam penjualan tidak termasuk mobil dan penurunan 0,5% dalam Kelompok Kontrol. Publikasi pada 12 April dilakukan setelah angka konsensus dalam kalender dibuat – tetapi telah beredar luas di media keuangan. Oleh karena itu, ekspektasi riil lebih rendah – rintangan yang lebih rendah untuk dilampaui.

Tiga Skenario untuk Penjualan Ritel dan Dampaknya pada Dolar AS dan Saham

Jika berbagai angka Penjualan Ritel melebihi estimasi rendah dan hanya menurun secara moderat, ini akan menjadi skenario Goldilocks yang sempurna untuk saham. Di satu sisi, Amerika masih tumbuh – konsumsi adalah 70% dari ekonomi – tetapi di sisi lain, Federal Reserve (The Fed) tidak terlalu terburu-buru untuk menaikkan suku bunga.

Bagi Dolar AS, ini berarti sebuah dorongan setelah beberapa hari berada di bawah tekanan. Namun demikian, kenaikan ini mungkin akan menjadi "dead-cat bounce" – Greenback jatuh dalam skenario Goldilocks. Para investor menjadi tenang dan mencari aset-aset yang lebih berisiko di luar negeri.

Skenario lainnya adalah bahwa Bank of America tidak hanya menunjukkan arah yang benar, tetapi juga terlalu optimis. Jika penjualan menurun lebih dari yang diharapkan, hal ini akan membebani saham dan merugikan Dolar AS. Jika data tersebut sangat buruk, Greenback kemudian akan bangkit dan mendapatkan keuntungan dari arus safe haven.

Hasil potensial ketiga – meskipun kemungkinannya lebih kecil – adalah hasil yang jauh lebih baik dari ekspektasi. Jika penjualan melonjak bulan lalu, kita bisa melihat saham-saham merosot dan Dolar AS menguat karena ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih signifikan. Sekali lagi, skenario ini kecil kemungkinannya, terutama di tengah krisis perbankan.

Kesimpulan

Laporan penjualan ritel AS sangat penting dan akan menentukan pergerakan penutupan minggu ini. Saya memprakirakan akan ada sedikit kenaikan dari estimasi suram, yang menghasilkan kenaikan sesaat untuk Dolar AS, dan kelanjutan dari kenaikan bertahap pada saham.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman