EUR/USD Targetkan Ke 1.1100

14/04/2023, 15:35

EUR/USD menunjukkan pergerakan maju-mundur di sekitar 1,1070 di awal sesi Eropa. Pasangan mata uang utama ini diharapkan akan melanjutkan perjalanan ke sisi utara menuju resistensi level bulat di 1,1100 karena Indeks Dolar AS (DXY) sedang berjuang untuk mempertahankan momentum penurunannya. Indeks USD tetap berada dalam cengkeraman para penjual pada hari Kamis karena pelemahan yang lebih tinggi dari yang diantisipasi dari laporan Indeks Harga Produsen (IHP) Amerika Serikat memperkuat kebutuhan untuk menghentikan siklus pengetatan kebijakan lebih awal dari yang diantisipasi sebelumnya.

Indeks S&P500 berjangka telah menghasilkan penurunan marjinal di sesi Asia. Ekuitas AS banyak dibeli pada hari Kamis setelah rilis laporan IHP AS yang sangat melambat karena hal ini memicu perlunya mempertimbangkan kembali ekspektasi kenaikan suku bunga satu kali lagi pada pertemuan kebijakan moneter bulan Mei oleh Federal Reserve. Sentimen pasar secara keseluruhan sangat positif karena harapan untuk adaptasi kebijakan netral oleh Federal Reserve (Fed) telah menguat.

Selain itu, harga bensin yang lebih rendah di bulan Maret telah meningkatkan ekspektasi bahwa perusahaan-perusahaan S&P500 akan melaporkan hasil kuartalan yang kuat. Biaya input perusahaan harus tetap lebih rendah di tengah harga bensin di bawah rata-rata, yang akan meningkatkan margin laba operasional.

Permintaan obligasi pemerintah AS telah meningkat sedikit dengan harapan penurunan ekspektasi inflasi konsumen AS. Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun telah turun di bawah 3,44%.

Efek Sinergis dari Perlambatan IHP dan IHK AS untuk Menghentikan Kenaikan Suku Bunga the Fed

Pengamatan terhadap laporan IHP AS menunjukkan bahwa IHP utama AS melunak menjadi 2,6% dibandingkan ekspektasi 3,0% dan rilis sebelumnya 4,6% di tengah harga bensin yang lebih rendah. IHP inti AS tetap stabil di 3,4% seperti yang diharapkan oleh para pelaku pasar tetapi jauh lebih rendah dari rilis sebelumnya di 4,8%. Perusahaan-perusahaan meneruskan keuntungan dari biaya input yang lebih rendah yang terinspirasi oleh penurunan harga bensin kepada para konsumen akhir dengan menawarkan barang dan jasa dengan harga yang lebih rendah di pabrik mereka.

Hal ini akan meringankan permintaan ritel secara keseluruhan dalam hal nilai dan mungkin memaksa Federal Reserve untuk mencari jeda tingkat suku bunga lebih cepat.

Kondisi pasar tenaga kerja AS semakin melemah karena Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan lonjakan data Klaim Pengangguran Awal mingguan pada hari Kamis. Data ekonomi tersebut melonjak menjadi 239.000 dari estimasi 232.000 dan rilis sebelumnya 228.000. Hal ini juga telah meredakan kekhawatiran akan inflasi AS yang membandel.

Selain itu, Bloomberg melaporkan bahwa bank-bank komersial AS mengurangi pinjaman mereka dari dua fasilitas pinjaman backstop Federal Reserve selama empat minggu berturut-turut seiring dengan berkurangnya keterbatasan likuiditas setelah runtuhnya Silicon Valley Bank bulan lalu. Efek sinergis dari kondisi kredit yang ketat, Indeks Harga Konsumen (IHK) dan IHP AS yang melemah, serta pasar tenaga kerja yang melonggar juga akan memaksa ketua The Fed Jerome Powell untuk menghentikan penurunan suku bunga.

Inflasi Inti Zona Euro yang Terus-Menerus Mendukung Taruhan Bank Sentral Eropa yang Hawkish

Harga minyak dan energi yang lebih lemah sangat membebani inflasi utama Zona Euro, namun, inflasi inti bergerak ke arah yang berlawanan dan sangat persisten. Berkat pasar tenaga kerja yang ketat, yang menyediakan banyak dana bagi rumah tangga untuk dibelanjakan dan menjaga inflasi inti tetap tinggi.

Tidak dapat disangkal bahwa Bank Sentral Eropa (ECB) tidak memiliki pilihan lain selain terus menaikkan suku bunganya lebih tinggi dalam upaya menahan laju inflasi. Namun, para pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa terpecah mengenai laju kenaikan suku bunga oleh bank sentral.

Anggota Dewan Gubernur Bank Sentral Eropa Bostjan Vasle mengatakan bahwa mereka mempertimbangkan opsi kenaikan suku bunga sebesar 25 dan 50 basis poin (bp) untuk pertemuan kebijakan bulan Mei, demikian dikutip dari Reuters. Selain itu, pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa Pierre Wunsch mengatakan pada hari Jumat, "Keputusan kebijakan pada bulan Mei adalah antara kenaikan suku bunga 25 dan 50 basis poin," meskipun "ukurannya sangat bergantung pada inflasi inti bulan April." Dia lebih lanjut menambahkan, "Harga pasar untuk suku bunga terminal masuk akal; tetapi tidak ada penurunan suku bunga yang cepat setelahnya."

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman