Bantuan

Fokus Minggu Ini, 14 - 18 November

14/11/2022, 09:15

Dalam minggu mendatang investor akan melihat serentetan data AS, termasuk laporan penjualan ritel hari Rabu, untuk mendapat wawasan lebih lanjut apakah kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve mendinginkan ekonomi. Pemerintah Inggris akhirnya akan mengumumkan rencana anggaran barunya dan investor akan memperhatikan dengan seksama setelah jatuhnya pasar yang dipicu oleh 'anggaran mini' bulan September. Kejatuhan dari perusahaan mata uang kripto FTX akan terus bergema di pasar kripto. Sementara itu, data ekonomi dari China akan menjadi sorotan setelah Beijing melonggarkan beberapa pembatasan pandemi yang ketat pada hari Jumat, meningkatkan harapan atas peningkatan aktivitas ekonomi. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. Data AS

Data inflasi AS yang rendah minggu lalu memicu ekspektasi bahwa Fed akan menjadi kurang agresif terhadap kenaikan suku bunga mulai Desember setelah mengalami empat kali kenaikan 75 basis poin berturut-turut.

Angka penjualan ritel hari Rabu untuk bulan Oktober akan memberikan wawasan tentang bagaimana keadaan konsumen menjelang musim belanja liburan utama di tengah inflasi yang tinggi secara historis.

Ekonom memperkirakan kenaikan 0,8%. Angka yang lebih tinggi dari perkiraan dapat dilihat sebagai tanda Fed masih memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam mendinginkan ekonomi.

AS juga akan merilis data inflasi harga produsen bulan Oktober, produksi industri, pembangunan rumah dan penjualan rumah lama. Data perumahan kemungkinan akan menunjukkan dampak yang sedang berlangsung dari kenaikan suku bunga yang cepat sepanjang tahun ini.

2. Saham-saham

Indeks Nasdaq Composite naik 8,1% minggu lalu, untuk mencatat persentase kenaikan mingguan terbesar sejak Maret, sementara S&P 500 naik 5,9% dan Dow menguat 4,15% di tengah harapan kebijakan Fed yang kurang hawkish.

"Kami mendapat pandangan potensial bahwa Fed kemungkinan tidak perlu menjadi mengerikan seperti yang kami pikirkan selama beberapa minggu terakhir," Marvin Loh, ahli strategi makro global senior di State Street di Boston, mengatakan kepada Reuters. "Risiko bisa menjadi stabil di sini."

Tetapi The Fed tidak mungkin terpengaruh oleh satu angka inflasi, dan rebound di masa lalu yang dipicu oleh optimisme terkait The Fed telah runtuh tahun ini setelah data ekonomi yang kurang optimis atau dorongan dari pengambil kebijakan.

Kekhawatiran dari penurunan ekonomi telah memukul ekuitas tahun ini. S&P 500 tetap turun sekitar 16% untuk tahun ini hingga saat ini, di jalur penurunan tahunan terbesar sejak 2008.

3. Gejolak kripto

Kekhawatiran atas kelangsungan hidup ekosistem kripto terus berputar-putar setelah bangkrutnya perusahaan pertukaran kripto FTX.

FTX, yang mengajukan kebangkrutan pada hari Jumat, dilanda lebih banyak kekacauan pada hari Sabtu kala bursa mengatakan telah mendeteksi akses yang tidak sah dan analis mengatakan ratusan juta dolar aset telah dipindahkan dari platform dalam "keadaan mencurigakan".

Perusahaan saingan Binance berhenti menerima setoran token FTT FTX pada platformnya pada hari Minggu dan mendesak bursa lain untuk melakukan hal yang sama.

Investor kini menunggu untuk menilai sejauh mana penularan di dalam pasar kripto, yang telah terpukul tahun ini karena bank sentral membalikkan kebijakan moneter era pandemi.

4. Anggaran Inggris

Kanselir Inggris Jeremy Hunt akan mengumumkan rencana fiskal baru pemerintah pada hari Kamis dan pasar akan mengawasinya dengan cermat setelah anggaran mini bulan September dari pendahulunya Kwasi Kwarteng menekan poundsterling jatuh dan memaksa Bank of England untuk melakukan intervensi guna membendung jatuhnya pasar obligasi.

Perekonomian Inggris sedang menghadapi apa yang kemungkinan akan menjadi resesi berkepanjangan karena krisis biaya hidup menekan konsumen.

Hunt telah mengindikasikan bahwa dana sekitar £60 miliar (£1=$1,1837) dari kenaikan pajak dan pemotongan belanja akan datang akan mengatasi lubang menganga di keuangan publik.

Inggris juga akan merilis data terbaru inflasi, pekerjaan dan penjualan ritel dalam beberapa hari mendatang.

Inflasi menyentuh 10,1% pada bulan September dan data hari Rabu diperkirakan akan menunjukkan peningkatan menjadi 10,6% pada bulan Oktober, yang kemungkinan akan mencapai puncaknya mengingat bahwa harga energi sekarang ditetapkan oleh pemerintah hingga April.

5. Data China

China akan mengumumkan data Oktober untuk penjualan ritel, produksi industri, investasi dan pekerjaan pada hari Selasa di mana para ekonom memperkirakan angka-angka tersebut mencerminkan dampak berkelanjutan dari kebijakan nol-COVID pemerintah.

Data terbaru menunjukkan ekspor dan impor tanpa diduga mengalami kontraksi, inflasi melambat, pinjaman bank baru jatuh dan penjualan properti mengalami penurunan yang panjang.

Beijing mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya melonggarkan beberapa pembatasan COVID, termasuk memperpendek karantina selama dua hari untuk kontak dekat orang yang terinfeksi dan bagi para pelancong yang masuk. Hal ini terjadi meskipun kasus di daratan China mencapai level tertinggi 6 bulan dan beberapa kota besar berada di bawah pembatasan baru.

Perdana Menteri China Li Keqiang pada hari Sabtu bersumpah untuk terus mendukung perekonomian terbesar kedua di dunia itu dengan langkah-langkah kebijakan.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik