Bantuan

Dolar Dekati Harga Tertinggi

14/12/2021, 18:10

Dolar AS mencapai level tertinggi satu minggu pada hari Selasa versus sekeranjang mata uang utama, didukung oleh ekspektasi pertemuan Federal Reserve yang hawkish dan berlanjutnya ketidakpastian tentang varian virus corona Omicron.

Data di kemudian hari tentang inflasi gerbang pabrik AS dapat memperkuat ekspektasi bahwa Fed akan mengumumkan percepatan pengurangan stimulusnya, memungkinkannya untuk menyelesaikan pembelian obligasi sekitar bulan Maret dan melanjutkan dengan kenaikan suku bunga.

PPI, yang telah menjadi indikator ke depan yang cukup andal untuk inflasi konsumen, mungkin telah melonjak di atas 9% pada level utama di bulan November karena sedikit kenaikan harga minyak, naik dari 8,6% pada Oktober dan 1,9% pada Januari .

Analis mengharapkan dolar mendapat manfaat dari sikap kebijakan Fed yang lebih agresif versus rekan-rekan bank sentral, karena para pedagang menghidupkan kembali posisi beli dolar yang dibatalkan setelah penemuan varian Omicron COVID membuat ekspektasi kenaikan suku bunga AS berkurang.

"Selama beberapa hari setelah Omicron melanda, kinerja terburuk adalah komoditas dan mata uang yang berfokus pada pertumbuhan global. Sekarang perdagangan telah berbalik sampai batas tertentu. Dolar harus tetap kuat sampai pasar yakin inflasi AS telah mencapai puncaknya," kata analis.

Pada 16.30 WIB, indeks dolar , yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang lainnya, datar di 96,304, setelah sebelumnya naik ke 96,493, tertinggi sejak 7 Desember.

Pertemuan dua hari The Fed yang dimulai Selasa malam menjadi berita utama serangkaian bank sentral yang mengumumkan keputusan kebijakan minggu ini, termasuk Bank Sentral Eropa, Bank Inggris dan Bank Nasional Swiss pada hari Kamis dan Bank Jepang pada hari Jumat.

Tetapi sementara pasar uang saat ini memperkirakan peluang bagus dari kenaikan suku bunga Fed pada bulan Juni, tidak ada pergerakan yang diharapkan dalam waktu dekat dari ECB, BOJ atau SNB, sementara ancaman Omicron dapat memaksa BoE untuk menunda kenaikan suku bunga hingga Februari.

Ada batasan tinggi bagi Fed untuk mengejutkan secara hawkish, tetapi bahkan jika memenuhi ekspektasi "mereka masih jalan di depan ECB", analis di Westpac mengatakan kepada klien, menambahkan mereka menganggap mundurnya indeks dolar ke level pertengahan 95 sebagai " membeli".

Euro tergelincir 0,07% menjadi $1,1278 setelah menyentuh level terendah satu minggu di $1,12605 semalam. Institut Ifo Jerman pada hari Selasa memperkirakan ekonomi Jerman menyusut 0,5% kuartal-ke-kuartal dalam tiga bulan terakhir tahun ini dan stagnan dalam tiga bulan pertama tahun depan.

Dolar sedikit berubah pada 113.565 yen sementara sterling datar, tidak jauh dari level terendah satu tahun di $1,31615 yang dicapai minggu lalu karena pasar menimbang kemungkinan kenaikan suku bunga minggu ini.

Di Inggris, data Selasa menunjukkan majikan mempekerjakan rekor jumlah staf pada bulan November, sebuah tanda pasar tenaga kerja bertahan dari akhir skema cuti pemerintah. Mengimbangi itu adalah peringatan Perdana Menteri Boris Johnson tentang "gelombang pasang" infeksi.

"Tapi untuk Omicron tidak ada keraguan mereka akan mendaki, dengan Omicron 50:50," kata analis.

Sementara itu, China Daratan mendeteksi kasus pertama infeksi Omicron. Sementara panduan resmi yuan ditetapkan lebih lemah, yuan yang diperdagangkan di luar negeri naik tipis terhadap dolar, meskipun jauh dari tertinggi tiga tahun terakhir.

Bitcoin cryptocurrency terkemuka beringsut dari posisi terendah 4 Desember yang dicapai pada hari Senin, tetapi tetap sekitar 30% di bawah rekor tertinggi yang dicapai pada awal November.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik