Bantuan

Risalah Pertemuan RBA

15/03/2022, 11:30

Bank sentral Australia tetap siap untuk bersabar dalam menaikkan suku bunga sambil menunggu kenaikan upah, meskipun memperingatkan lonjakan harga komoditas yang disebabkan oleh perang di Ukraina akan menambah tekanan inflasi.

Risalah pertemuan Maret yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan Dewan Reserve Bank of Australia (RBA) secara umum optimis pada prospek domestik dengan kondisi pasar tenaga kerja yang paling ketat sejak 2008.

Namun, prospek ekonomi dunia telah digelapkan oleh konflik di Ukraina.

"Invasi tersebut telah menciptakan ketidakpastian tambahan tentang prospek global dan merupakan kejutan pasokan yang merugikan yang akan menghasilkan pertumbuhan yang lebih rendah dan inflasi yang lebih tinggi," risalah menunjukkan.

Namun anggota Dewan setuju bahwa terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa inflasi tidak akan turun lagi dari kisaran target 2-3% begitu tekanan pasokan mereda, dan mencatat pertumbuhan upah masih tertinggal.

"Dewan siap bersabar karena memantau bagaimana berbagai faktor yang mempengaruhi inflasi di Australia berkembang," simpulnya.

Bank sentral mempertahankan suku bunga pada rekor terendah 0,1% seperti yang diharapkan secara luas pada pertemuan Maret, meskipun Gubernur RBA Philip Lowe mengatakan masuk akal kenaikan pertama bisa terjadi akhir tahun ini jika ekonomi menguat seperti yang diharapkan.

Sejauh ini, aktivitas ekonomi mengejutkan dengan ketahanannya karena tabungan ekstra yang digunakan rumah tangga menumpuk selama pandemi untuk dibelanjakan dengan ditinggalkan.

Gelombang kasus Omicron, meningkatnya biaya hidup dan banjir besar di pantai timur telah menguji kepercayaan, tetapi tidak menggagalkan pemulihan.

Pasar tenaga kerja sangat mengesankan, menghasilkan rekor pekerjaan yang mendorong pengangguran ke level terendah dalam 13 tahun di 4,2%.

Gubernur RBA Philip Lowe ingin mendapatkan pengangguran di bawah 4% untuk pertama kalinya sejak 1970-an dan siap untuk mempertahankan suku bunga rendah untuk mewujudkannya dan, mudah-mudahan, mendorong upah lebih tinggi.

Yang memperumit misi ini adalah lonjakan harga komoditas global baru-baru ini yang tampaknya pasti akan mengangkat inflasi di atas perkiraan RBA yang sudah tinggi.

Inflasi inti berjalan pada 2,6% yang relatif dapat dikelola tetapi analis menduga akan melonjak di atas 3% pada kuartal Maret dan meningkat lebih lanjut pada kuartal Juni.

Itulah alasan utama pasar keuangan memperkirakan kenaikan suku bunga pertama menjadi 0,25% pada bulan Juni dan serangkaian kenaikan setidaknya 1,25% pada akhir tahun.

Pengetatan cepat seperti itu akan mengejutkan peminjam, banyak di antaranya belum melihat kenaikan suku bunga resmi mengingat kenaikan RBA terakhir terjadi pada 2010.

Begitu berutangnya rumah tangga sehingga banyak analis menganggap suku bunga tidak perlu naik jauh untuk benar-benar membatasi pengeluaran, dengan beberapa memperkirakan puncak 1,75-2,0% dan beberapa serendah 1,25%.

AUD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik