Bantuan

Preview Jelang The Fed

15/12/2021, 19:20

Federal Reserve diatur untuk mempercepat program tapering dalam keputusan terakhirnya pada tahun 2021. Saatnya untuk pensiun "sementara" ketika berbicara tentang inflasi - kata-kata oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell ini telah menyiapkan panggung untuk kebijakan moneter yang lebih ketat. Pergeseran hawkish Powell pada tekanan harga juga datang dengan pernyataan yang jelas tentang percepatan proses tapering The Fed. Penggandaan kecepatan lancip diberikan.

Itu berarti kenaikan suku bunga akan datang lebih cepat – dan kapan tepatnya dan berapa kali pada tahun 2022 lebih penting daripada pengurangan.

Latar Belakang: Inflasi naik dan pengangguran turun
Indeks Harga Konsumen (IHK) utama mencapai 6,8% pada bulan November, tertinggi sejak 1982. Bahkan ketika menghapus harga makanan dan energi – penurunan terakhir akan terlihat dalam laporan bulan Desember – inflasi meningkat. Core CPI melonjak menjadi 4,9%.

Bahkan ketika melihat PCE Inti, pengukur tekanan harga yang disukai Fed, angkanya dua kali lipat dari target 2% bank.

Inflasi adalah salah satu mandat The Fed, dan yang kedua adalah lapangan kerja. Sementara laporan Nonfarm Payrolls terbaru meleset dari perkiraan, pekerjaan sedang meningkat. Kesenjangan dalam pekerjaan total telah menyusut dari sekitar 10 juta orang menjadi beberapa juta.

Selain itu, bank sentral paling kuat di dunia pasti didorong untuk melihat peningkatan tingkat partisipasi tenaga kerja – membatalkan penurunan akibat pandemi.

Perubahan kebijakan
Kembali pada bulan November, The Fed mengumumkan akan mengurangi program pembelian obligasi sebesar $120 miliar per bulan menjadi $15 miliar. Investor mengharapkan bank untuk menggandakan kecepatan menjadi $30 miliar. Itu akan menyiratkan pengurangan tiga bulan lagi untuk menyelesaikan skema karena Fed berada di jalur untuk membeli aset senilai $90 miliar pada bulan Desember.

Sementara pasar gelisah tentang prospek lebih sedikit dolar yang dicetak, mereka lebih cemas tentang suku bunga yang lebih tinggi . Ekspektasi ini telah menyebabkan cegukan di saham dan kekuatan dolar yang besar.

Maret adalah saat The Fed akan menahan diri dari memperluas neraca dan saat itu bisa menaikkan suku bunga. Apakah akan bergerak di musim semi atau menunggu lebih lama? Berapa banyak kenaikan yang direncanakan untuk tahun 2022?

Beberapa panduan akan diberikan dalam proyeksi bank, alias " dot plot ." Bank merilis prospek inflasi, lapangan kerja, pertumbuhan dan suku bunga setiap tiga bulan, dan itu berarti sekarang, pada bulan Desember. Untuk pasar, data ekonomi hanya sedikit menarik, sedangkan proyeksi untuk biaya pinjaman adalah yang terpenting.

Kembali pada bulan September, hanya setengah dari anggota meramalkan suku bunga yang lebih tinggi pada tahun 2022. Mengingat ekonomi memanas dan terutama inflasi, mayoritas akan mendukung kenaikan, dan median dari perkiraan ini sangat penting untuk dolar dan saham.

Sebagai referensi, pasar obligasi hampir sepenuhnya memperkirakan tiga kenaikan suku bunga tahun depan.

Empat skenario
1) Hanya satu kenaikan: Skenario ini adalah yang paling dovish, dan paling tidak mungkin. Jika para pejabat melihat penurunan harga minyak , berkurangnya kekurangan chip dan dukungan fiskal yang lebih lemah pada tahun 2022 sebagai penurunan inflasi yang substansial, mereka dapat bersatu di sekitar "satu dan selesai."

Mempertahankan jarak seperti itu dari pasar obligasi dan pernyataan baru-baru ini oleh para pejabat tampaknya tidak mungkin, dan akan mengejutkan dolar. Di samping penurunan besar dalam greenback, saham akan merayakan hasil dovish seperti itu.

2) Dua kenaikan: Skenario seperti itu memiliki probabilitas menengah-tinggi dan akan mempertahankan citra Fed sebagai dovish – tetap selangkah di belakang pasar. Dalam hal ini, greenback akan mengalami kemunduran, tetapi tidak jatuh.

Dampak pada saham kemungkinan akan lebih signifikan – memperpanjang "Rally Santa" secara bertahap.

3) Tiga kenaikan: Hasil ini memiliki probabilitas tertinggi, tetapi hanya sedikit di atas yang sebelumnya. Ini akan menunjukkan bahwa anggota Fed telah mengambil pendekatan inflasi yang lebih mengkhawatirkan dan memastikan langkah awal pada bulan Maret.

Meskipun itu hanya akan menyelaraskan The Fed dengan pasar obligasi, itu masih akan dianggap hawkish dan bisa memberi dolar dorongan kecil lagi. Saham akan menderita dan bisa terus berjuang sepanjang minggu.

4) Empat kenaikan: Mirip dengan skenario ekstrem lainnya, ini adalah skenario kejutan. Dengan menandatangani kenaikan setiap kuartal akan melebihi perkiraan pasar, termasuk Treasuries yang stabil.

Ini akan menandakan keprihatinan serius tentang harga, kekurangan tenaga kerja, dan aktivitas perumahan. Dengan melambai bazoka besar, The Fed akhirnya bisa menahan diri untuk tidak melangkah jauh. Namun demikian, saham bisa sangat menderita dan mengalami Natal yang menyedihkan. Untuk dolar bulls, itu akan menutup 2021 dengan keras. Probabilitasnya rendah.

Kesimpulan
Ekonomi AS mengepul panas dan menyebabkan inflasi panas, yang sekarang ingin diperjuangkan Fed dengan lebih banyak alat. Kecepatan penurunan yang dipercepat diberikan, dan pasar akan mengawasi plot titik bank – memperkirakan antara satu dan empat kenaikan pada tahun 2022. Setiap titik membuat perbedaan.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik