Bantuan

Harga Minyak Stabil

16/02/2022, 12:45

Harga minyak stabil pada hari Rabu setelah turun lebih dari 3% pada sesi sebelumnya karena investor mengukur dampak dari meredanya ketegangan Rusia-Ukraina terhadap keseimbangan yang ketat antara pasokan global yang ketat dan pulihnya permintaan bahan bakar.

Brent diperdagangkan pada $93,9 per barel pada 11.39 WIB, turun 19 sen, setelah turun 3,3% semalam setelah Rusia mengumumkan penarikan sebagian pasukannya di dekat Ukraina, yang belum diverifikasi oleh Amerika Serikat.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS juga bertahan stabil dan terakhir diperdagangkan pada $92,00 pada 11.39, setelah kontrak mengakhiri sesi Selasa turun 3,6%.

Kedua benchmark telah mencapai level tertinggi sejak September 2014 pada hari Senin, dengan Brent menyentuh $96,78 dan WTI mencapai $95,82. Harga Brent melonjak 50% pada 2021, sementara WTI melonjak sekitar 60%, karena pemulihan permintaan global dari pandemi COVID-19 menekan pasokan.

Pada hari Selasa, kementerian pertahanan Rusia menerbitkan rekaman yang menunjukkan bahwa mereka mengembalikan beberapa pasukan ke pangkalan setelah latihan, sebuah langkah yang memicu aksi ambil untung dalam minyak serta rebound di Wall Street dan pasar saham Eropa.

Tapi di luar ketegangan Ukraina, pasar minyak tetap ketat dan harga masih di jalur menuju $100 per barel, kata para analis.

"Secara teknis kita bisa melihat harga kembali ke $90 per barel karena profit taking, tapi trennya akan lebih tinggi menuju $100 karena ekonomi kembali ke jalurnya dan lebih banyak permintaan datang di pasar yang ketat," kata analis.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan pada hari Selasa bahwa dia melihat ruang untuk lebih banyak diplomasi untuk mencegah perang antara Rusia dan Ukraina setelah empat jam pembicaraan dengan Presiden Vladimir Putin.

"Pembicaraan antara Kanselir Jerman Scholz dan Presiden Putin mendukung ekspektasi pasar bahwa invasi Rusia yang akan segera terjadi tampaknya lebih kecil kemungkinannya," kata analis.

Sementara krisis Ukraina membara, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan harga produsen naik paling tinggi dalam delapan bulan di Januari, sebuah pengingat bahwa inflasi yang tinggi dapat bertahan sepanjang tahun ini.

WTI

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik