Bantuan

Preview Jelang Keputusan Suku Bunga Fed

16/03/2022, 17:25

Kenaikan suku bunga Fed 0,25% mendekati ekspektasi universal. Pengurangan neraca, proyeksi ekonomi dan tingkat adalah pertanyaan kunci. Inflasi akan bersaing dengan ancaman resesi di Bahan Proyeksi baru. Perhatian akan menjadi kebijakan utama Fed.

Federal Reserve telah membuat pilihannya.

Pada 16 Maret Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) akan menaikkan suku bunga dana fed fund untuk pertama kalinya dalam tiga tahun dalam upaya memerangi inflasi yang mengamuk. Secara historis, ini akan menjadi serangan pembuka dalam kampanye panjang kenaikan tarif.

Kali ini pertanyaan tentang kebijakan Fed jangka panjang sangat tidak pasti.

Masalahnya ada dua: Akankah pertumbuhan ekonomi AS, khususnya belanja konsumen, goyah di bawah dampak inflasi yang menguras tenaga? Bisakah The Fed melanjutkan kenaikan suku bunganya bahkan jika pertumbuhan AS jatuh atau ekonomi memasuki resesi?

Sampai perang Ukraina jawaban pertama tampaknya tidak. Penjualan ritel sangat kuat di bulan Januari, meskipun tahun ini mengalami lonjakan inflasi. Jika ekonomi konsumen tetap sehat, ada kemungkinan besar pertumbuhan secara keseluruhan tidak akan pudar. Konsumsi dibantu oleh pasar tenaga kerja yang sangat ketat.

Ukraina telah memperumit persamaan konsumen. Jika minyak tetap di atas $100 atau $125 untuk waktu yang lama, lonjakan inflasi konsumen dan biaya manufaktur yang dihasilkan kemungkinan akan memicu resesi.

Menjawab pertanyaan kedua sangat mudah. The Fed tidak akan menaikkan suku bunga dalam ekonomi AS yang tumbuh lambat atau resesi.

Sejarah suku bunga Federal Reserve

Upaya pengetatan Fed sebelumnya berlangsung dua tahun, dari Desember 2016 hingga Desember 2018, dan mengambil dana fed fund dari 0,5% menjadi 2,5% dalam sembilan kenaikan 0,25%.

Kebijakan itu, yang dimulai oleh Ketua Fed Ben Bernanke dan diakhiri oleh Ketua Janet Yellen setelah enam tahun tanpa suku bunga setelah krisis keuangan 2008, tidak ditujukan untuk inflasi. Hal itu dimaksudkan untuk 'menormalkan' suku bunga, yaitu untuk mengembalikan obligasi dan pasar kembali ke tempat standar mereka dalam perekonomian.

Sepanjang periode itu, Indeks Harga Konsumen (IHK) sering berada di bawah target resmi 2% seperti di atas dan tidak pernah memerintahkan respons kebijakan. Kritik pada saat itu mempertanyakan mengapa bank sentral menaikkan suku bunga ketika tidak ada sinyal tradisional, inflasi atau ekonomi yang terlalu panas, hadir.

Dilema saat ini lebih mirip dengan pilihan kebijakan Fed di bawah Paul Volker dan Presiden Jimmy Carter dan Ronald Reagan. Inflasi tertanam dalam ekonomi AS, mencapai lebih dari 14% pada awal 1980, setelah bertahun-tahun pengeluaran boros dan serangkaian guncangan harga minyak yang dimulai 1973.

Kebijakan Volker yang efektif meskipun brutal membawa suku bunga dana fed fund menjadi 12% dan mempercepat resesi AS pascaperang yang paling curam, meskipun rebound ekonomi berikutnya menyebabkan ekonomi yang sangat baik dari masa jabatan kedua Reagan yang berlangsung hingga pergantian abad.

Inti dari latihan singkat sejarah Fed ini adalah untuk menyoroti pertanyaan utama yang dihadapi The Fed: Dapatkah ekonomi AS menahan rangkaian panjang kenaikan suku bunga yang diperlukan untuk meredam inflasi?

Pertama mari kita lihat harga dan kondisi pertumbuhan.

Inflasi

Faktor-faktor di balik kenaikan harga konsumen yang mencengangkan pada tahun 2021 telah diketahui secara luas.

Kombinasi penguncian dan gangguan rantai pasokan, kebijakan pemerintah yang mendorong keengganan tenaga kerja, merangsang pengeluaran dan membanjiri ekonomi dengan likuiditas pada saat yang sama dan lonjakan alami pengeluaran konsumen setelah dua tahun kekurangan dan penundaan, bertabrakan dalam gunung berapi yang dapat diprediksi. dari inflasi.

Inflasi harga konsumen melonjak 564% dalam 14 bulan, dari 1,4% pada Januari 2021 menjadi 7,9% pada Februari 2022. Pada paruh kedua tahun lalu, inflasi menjadi topik ekonomi utama, seperti kenaikan besar pada makanan, bensin, mobil, dan banyak lainnya. item, menyita perhatian dan mengubah The Fed dalam waktu singkat dari apologis menjadi responden pertama.

Komponen energi yang besar dari inflasi konsumen, langsung dalam biaya bahan bakar dan bensin, dan tidak langsung dalam komponen energi dari setiap produk dan jasa bukanlah akibat dari perang Ukraina.

Harga minyak dan energi mulai naik jauh sebelum invasi Rusia. Dari pembukaan 2 November 2020 di $35,90 hingga Kamis, 24 Februari pagi itu, WTI telah meningkat 162% menjadi $91,92

Anehnya, dampak invasi terhadap harga minyak kecil. Dari harga pembukaan WTI pada 24 Februari seperti di atas, hingga harga pertengahan pagi pada Senin 14 Maret di $98,70, kenaikannya hanya 7,3%. Permutasi di masa depan tergantung pada jalannya perang dan sanksi Ukraina.

Pertimbangan inflasi lainnya adalah ancaman pandemi di China yang telah berkomitmen kebijakan kesehatannya untuk menghilangkan Covid. Shenzhen, kota terbesar di provinsi Guangdong, telah memerintahkan semua bisnis yang tidak penting untuk menangguhkan produksi dan meminta karyawan bekerja dari rumah mulai Senin. Jika penutupan menyebar ke banyak pabrik China, kekurangan komponen dan produk akan membuat inflasi AS lebih tinggi.

Pertumbuhan ekonomi AS

Ekonomi AS berkembang pada tingkat tahunan 7% pada kuartal keempat. Dalam model PDB Sekarang Fed Atlanta, pertumbuhan telah turun menjadi 0,5% pada kuartal pertama. Pembacaan itu didukung oleh beberapa statistik tetapi tidak yang lain.

Konsumen Amerika tidak senang. Indeks Sentimen Konsumen Michigan merosot ke 59,7 di bulan Maret, skor terendah dalam satu dekade.

Upah tidak sejalan dengan inflasi. Penghasilan Per Jam Rata-Rata Nyata turun 0,8% di bulan Februari, karena pembayarannya datar dan CPI naik 0,8%. Selama 12 bulan sebelumnya, upah riil AS turun 2,6%, terbawa oleh penurunan inflasi.

Data lain tampaknya tidak terpengaruh. Indeks Manajer Pembelian di manufaktur dan jasa dengan mudah mempertahankan prospek ekspansifnya di bulan Maret, meskipun lapangan kerja lebih lemah dari yang diharapkan di keduanya dan untuk jasa jatuh ke dalam kontraksi.

Perusahaan-perusahaan Amerika mempekerjakan 678.000 pekerja di bulan Februari, jauh lebih banyak dari perkiraan , dan rata-rata tiga bulan 582.000 sangat bagus. Tingkat pengangguran turun menjadi 3,8%, sebanding dengan ekonomi pra-pandemi yang sangat baik.

Penjualan Ritel tidak merata, 0,5% negatif pada kuartal keempat, naik 3,8% pada Januari. Hasil Februari diharapkan menjadi 0,4% lebih normal ketika dirilis pada 16 Maret.
Pertumbuhan ekonomi AS, Ukraina dan lainnya

Pada bulan Januari dan Februari, ekonomi AS siap untuk memperkuat pemulihan yang telah dibangun untuk sebagian besar tahun 2021. Inflasi tidak membatasi pengeluaran konsumen atau yang lebih penting, perekrutan, meskipun rekor kenaikannya.

Setelah Ukraina, kalkulus inflasi bergantung pada perang dan dampak jangka panjangnya terhadap harga energi. Ujung atas kisaran WTI sejak invasi akan menambah hampir 40% harga minyak. Biaya gas alam akan naik sepadan. Guncangan harga seperti itu kemungkinan besar akan membawa resesi di AS dan di seluruh dunia.

Akhir permainan militer, politik dan ekonomi di Ukraina tidak diketahui.

Sangat diragukan Presiden Rusia Vladimir Putin akan terhalang oleh sanksi. Keseimbangan militer mungkin menguntungkan Rusia tetapi juga sangat tidak pasti apakah Putin menginginkan bencana berdarah dari medan perang perkotaan di Kyiv.

Respons pasar lemah dan didorong oleh berita . Jika perang dipercepat menjadi pertarungan untuk kota-kota Ukraina, harga minyak global akan meroket, dengan semua konsekuensi ekonomi yang menyedihkan.

Jika perang diselesaikan, harga minyak akan turun tetapi seberapa jauh masih bisa diperdebatkan, karena kenaikan lebih dari $90 untuk WTI tidak ada hubungannya dengan Ukraina.

Realitas mungkin akan berada di antara kedua ekstrem itu.

FOMC: Pilihan kebijakan

Pilihan Fed pada pertemuan Maret jatuh pada tiga topik: Tingkat dana fed, disposisi neraca dan proyeksi ekonomi dan tingkat bank. Dua yang pertama adalah keputusan kebijakan, yang ketiga adalah hasil penilaian individu peserta yang disusun oleh bank.

Pasar yakin kenaikan Fed akan menjadi 0,25%. Fed berjangka pada hari Senin memiliki peluang di 98,3%.

Di bawah Ketua Jerome Powell, The Fed telah menekankan transparansi kebijakannya. Bahkan, para gubernur bersedia bertindak tanpa peringatan, menyaksikan respons pandemi, dan tanpa penjelasan, mempertimbangkan peralihan ke kekhawatiran inflasi setelah berbulan-bulan jaminan sementara.

Pertumbuhan pada kuartal pertama dan kedua lebih bermasalah daripada yang ditunjukkan oleh data yang ada. Inflasi belum surut dan ketika kenaikan harga dari perang Ukraina disertakan, CPI akan bergerak lebih tinggi dalam beberapa bulan mendatang. Dengan pertumbuhan yang tidak pasti tetapi statistik masih kuat dan inflasi pasti akan meningkat, ada kasus yang kredibel untuk menaikkan suku bunga 0,5% bulan ini, menetapkan tempat berpijak terhadap harga dan kemudian menunggu untuk melihat apakah ekonomi memang melambat.

Dampak ekonomi diferensial dari kenaikan dana fed fund 0,25% dapat diabaikan, tetapi efek potensial pada psikologi inflasi tidak akan diabaikan. Kemungkinan meningkat dengan cepat bahwa pertumbuhan AS akan menyerah pada kejutan inflasi. Jika ya, kenaikan suku bunga akan dihentikan.

Meskipun demikian, The Fed diperkirakan tidak akan mengambil pendekatan agresif ini.

Neraca keuangan

Pasar tidak yakin apakah Fed akan mulai mengurangi neraca pada pertemuan bulan ini.

Gubernur memiliki dua metode yang mungkin, pensiun pasif atau penjualan aktif. Yang pertama, hasil dari sekuritas yang jatuh tempo tidak diinvestasikan kembali, mengurangi portofolio dengan jumlah yang ditetapkan setiap bulan. Yang kedua, pedagang bank menekan tawaran harga di pasar Treasury untuk berapa pun jumlah pengurangan yang diperlukan. Penjualan aktif akan memicu penurunan harga yang tajam di pasar Treasury karena pemegang obligasi berusaha untuk mendahului penjualan Fed. Hasil, yang diperdagangkan berbanding terbalik dengan harga, akan bergerak cepat lebih tinggi.

Sementara kedua opsi secara teknis memungkinkan, kejutan tingkat yang melekat pada penjualan aktif merupakan hambatan yang tidak dapat diatasi bagi para pembuat kebijakan.

Inflasi Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) diharapkan menjadi 2,6% tahun ini dan PCE inti menjadi 2,7%. Tarif dapat dengan mudah berlipat ganda sepanjang tahun dan masih akan jauh di bawah level saat ini. Apakah para gubernur dan ekonom Fed masih percaya pada inflasi sementara?

Inflasi, dalam banyak hal, merupakan statistik yang diketahui. Sehubungan dengan Materi Proyeksi, ini terutama soal apa yang ingin diakui The Fed.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk PDB. Tidak ada kepastian pasar tentang PDB semester pertama. Perkiraan Desember mencantumkan pertumbuhan 2022 sebesar 4%. Berapa banyak ini akan jatuh? Bisakah itu naik?

Perkiraan untuk dana fed adalah gambaran cermin dari analisis PDB . Pada bulan Desember, tiga kenaikan diajukan, dengan tingkat akhir tahun 0,9%. Futures memiliki enam kenaikan dengan tingkat akhir tahun 1,50% -1,75%.

Dengan prospek global dan AS yang belum diputuskan, Fed kemungkinan akan sangat berhati-hati dengan proyeksinya. Tidak ada artinya di pasar yang menarik dengan perkiraan yang bisa berubah dalam sekejap.

Respon pasar

Pasar akan melacak suku bunga Fed dan profil ekonomi. Hasil Treasury dan dolar akan naik dengan setiap tingkat agresi suku bunga Fed. Demikian juga, semakin tinggi perkiraan inflasi dan PDB dalam Bahan Proyeksi, semakin aman pasar dalam menjual Treasuries dan membeli dolar.

Meratakan reaksi awal terhadap prospek kenaikan suku bunga kemungkinan akan negatif, tetapi terbatas. Perkiraan pertumbuhan yang lebih tinggi dari The Fed akan bekerja untuk meredakan kekhawatiran dan resesi yang disebabkan oleh inflasi.

Prospek ekonomi di AS dan di seluruh dunia sangat tidak menentu. Ketidakpastian itu akan tercermin dalam kebijakan Fed dan proyeksi ekonomi. Gubernur akan, kemungkinan besar, menunda dan memberikan pasar persis apa yang diharapkan untuk menghindari reaksi yang tidak diinginkan. Setiap aspek dari pertemuan FOMC ini, kebijakan, proyeksi dan komentar Ketua Powell akan berhati-hati.

Bahkan jika The Fed mengetahui masa depan dengan sangat jelas, sekarang bukan waktunya untuk pernyataan yang berani dan berisiko.

 

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik