Bantuan

Preview Jelang Data Penjualan Ritel AS

16/11/2022, 14:10

Penjualan Ritel di Amerika Serikat (AS) diperkirakan akan naik 1% di bulan Oktober setelah tetap tidak berubah di $684 miliar di bulan September. Dolar AS (USD) telah berjuang untuk menemukan permintaan menyusul angka Indeks Harga Konsumen (IHK) yang lebih lemah dari perkiraan untuk bulan Oktober dan laporan Penjualan Ritel kemungkinan tidak akan berdampak pada valuasi USD dengan cara yang berarti.

Menurut CME Group FedWatch Tool, kemungkinan lebih kecil, 50 basis poin (bps), kenaikan suku bunga Federal Reserve pada bulan Desember mencapai 80%, naik secara signifikan dari 50% sebelum laporan inflasi Oktober. Meskipun beberapa pembuat kebijakan FOMC mendesak pasar untuk tidak terburu-buru dengan menilai prospek pengetatan yang tidak terlalu agresif, penurunan tajam yang terlihat pada Indeks Dolar AS menunjukkan bahwa investor telah mencari peluang untuk melepas posisi beli Dolar yang padat.

Implikasi pasar

Karena data Penjualan Ritel Biro Sensus AS tidak disesuaikan dengan perubahan harga, data tersebut tidak akan memberikan gambaran yang akurat tentang aktivitas konsumen. Namun demikian, penurunan Penjualan Ritel yang tidak terduga dapat memicu reaksi "kabar buruk adalah kabar baik" di pasar keuangan karena hal itu akan menunjukkan perlambatan permintaan konsumen, yang telah berusaha keras dicapai oleh Fed dengan menaikkan suku bunga. Dalam skenario itu, arus risiko dapat terus mendominasi pasar dan mempersulit Dolar AS (USD) untuk bertahan melawan saingannya yang sensitif terhadap risiko, seperti Euro (EUR) dan Pound Sterling (GBP).

Di sisi lain, pertumbuhan penjualan yang lebih baik dari perkiraan dapat membantu USD melakukan pemulihan. Namun, reaksi pasar yang positif terhadap USD akan tetap berumur pendek kecuali jika ada perubahan negatif yang nyata dalam sentimen risiko.

Perlu dicatat bahwa beberapa pengecer besar di AS dijadwalkan melaporkan pendapatan kuartal ketiga minggu ini. Investor cenderung lebih memperhatikan angka-angka ini daripada laporan Penjualan Ritel.

Pada saat pers, saham Walmart naik hampir 5% pada hari setelah raksasa ritel mengumumkan bahwa mereka mengharapkan penjualan di AS meningkat sebesar 5,5% pada tahun fiskal 2023, dibandingkan dengan 4,5% dalam laporan pendapatan sebelumnya. Lowe's, Target dan TJX Companies akan merilis angka pendapatan pada hari Rabu. Macy's, Kohls, Ross Stores, dan Gap akan melaporkan pada hari Kamis sebelum Foot Locker dan Buckle Inc.

Sebagai rangkuman, laporan Penjualan Ritel Oktober seharusnya tidak banyak mempengaruhi harga pasar dari suku bunga Fed. Oleh karena itu, persepsi risiko secara keseluruhan akan terus mendorong tindakan Dolar AS dalam jangka pendek. Jika indeks utama Wall Street tetap bullish di paruh kedua minggu ini dengan pengecer besar melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan, USD dapat mengalami kesulitan melakukan rebound.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik