Bantuan

Dolar Bertahan Dari Rebound

17/01/2022, 15:10

Dolar bertahan pada pemantulan akhir pekan pada Senin karena investor bersiap untuk pertemuan Federal Reserve AS Januari dan meningkatkan taruhan itu akan memetakan setahun ke depan yang berisi beberapa kenaikan suku bunga, sementara China memangkas biaya pinjaman untuk mendukung ekonomi yang tersendat.

Pertemuan Bank of Japan yang berakhir pada hari Selasa, data inflasi Inggris pada hari Rabu dan angka pekerjaan Australia pada hari Kamis juga dipertimbangkan karena para pedagang mengukur prospek kebijakan global.

Pemotongan tak terduga untuk beberapa suku bunga pinjaman utama di China menyorotinya sebagai outlier, meskipun hanya sebentar membebani yuan.

Dolar 0,3% lebih tinggi pada 114,47 yen di akhir sesi Asia, sekitar 0,8% di atas level terendah Jumat. Itu juga sedikit menguat pada euro menjadi $ 1,1421.

Pergerakan mengikuti lonjakan hasil dan dolar pada hari Jumat dan menggarisbawahi dukungan untuk greenback dari prospek suku bunga hawkish, bahkan jika momentum untuk kenaikan sudah mulai berkurang.

Indeks dolar AS , yang turun tajam pekan lalu hingga lompatan Jumat, duduk di 95,225 di Asia pada Senin.

"Langkah Jumat menunjukkan kepada saya bahwa pendorong suku bunga untuk penguatan dolar tidak mati dan terkubur," kata analis.

Dia mengatakan itu mungkin belum tentu kembali untuk mendorong tertinggi dolar baru, tetapi pedagang memperhitungkan waspada. "Kami memiliki putaran hawkish dari setiap pertemuan Fed sejak Juni tahun lalu," kata analis.

The Fed bertemu 25-26 Januari dan diperkirakan tidak akan menaikkan suku bunga, tetapi ada banyak komentar hawkish yang tumbuh dari dalam dan luar bank sentral.

Pekan lalu, CEO JP Morgan Jamie Dimon mengatakan bahwa mungkin ada "enam atau tujuh" kenaikan tahun ini dan manajer dana lindung nilai miliarder Bill Ackman melayangkan di Twitter selama akhir pekan kemungkinan kenaikan awal 50 basis poin untuk menjinakkan inflasi.

Pasar tunai Treasury ditutup untuk liburan pada hari Senin tetapi berjangka 10-tahun dijual ke level terendah dua tahun di Asia dan dana berjangka Fed turun, mencerminkan keyakinan penguatan di pasar setidaknya empat kenaikan pada tahun 2022.

PENJELASAN GLOBAL LOOM; Potongan CINA

Menarik terhadap kenaikan dolar adalah momentum untuk pengetatan hampir di tempat lain juga, dengan Reuters melaporkan pekan lalu bahwa bahkan Bank of Japan yang sangat akomodatif sedang memperdebatkan seberapa cepat untuk memulai rencana kenaikan telegraf.

Data inflasi pada hari Rabu juga dapat membantu memperpanjang reli selama sebulan di sterling setelah terhenti di sekitar MA 200-hari minggu lalu. Itu diadakan di $ 1,3669 pada hari Senin.

"Pasar suku bunga saat ini memperkirakan 80% + peluang kenaikan suku bunga 25 bp oleh Bank of England pada 3 Februari," kata analis.

"Laju inflasi yang lebih cepat dapat membuat harga bergerak mendekati 100%."

Yang perlu diperhatikan adalah China, di mana data pertumbuhan pada hari Senin mengkonfirmasi pembatasan virus corona menyeret konsumsi dan pembuat kebijakan juga mengumumkan pemotongan kejutan untuk biaya pinjaman.

People's Bank of China (PBOC) mengatakan pihaknya menurunkan suku bunga pinjaman jangka menengah satu tahun senilai 110 miliar dolar sebesar 10 basis poin, mengejutkan para analis yang sekarang menganggapnya sebagai pertanda lebih banyak lagi yang akan datang.

"Kita bisa melihat lebih banyak dan itu mungkin, dari waktu ke waktu, membantu menstabilkan ekonomi China dan itu mungkin mendukung mata uang komoditas," kata analis.

Yuan awalnya sedikit memudar karena obligasi pemerintah menguat pada penurunan suku bunga, sebelum menguat sekitar 0,1% menjadi 6,3450 per dolar.

Dolar Australia dan Selandia Baru, yang turun tajam pada hari Jumat, tetap di bawah tekanan. Aussie melayang di sekitar terendah Jumat di $0,7200 dan kiwi di sekitar $0,6798.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik