Bantuan

Emas Dalam Tekanan Karena The Fed

18/11/2022, 14:35

Harga emas naik sedikit pada hari Jumat, tetapi ditetapkan untuk mengakhiri minggu ini lebih rendah karena komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve mendorong dolar dengan prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut, sementara kekhawatiran atas meningkatnya kasus COVID-19 di China melanda. tembaga.

Harga emas batangan juga tunduk pada aksi ambil untung setelah mereka melaju ke level tertinggi hampir tiga bulan awal pekan ini. Kekhawatiran atas eskalasi konflik Rusia-Ukraina mendorong permintaan safe haven untuk logam kuning awal pekan ini, meskipun penurunan ketegangan dengan cepat membalikkannya.

Emas spot naik 0,2% menjadi $1.764,27 per ons, sementara emas berjangka naik 0,2% menjadi $1.766,20 per ons pada pukul 13.30 WIB . Kedua instrumen ditetapkan untuk kehilangan sekitar 0,3% minggu ini.

Keuntungan awal pekan ini dengan cepat terpotong oleh penguatan dolar dan imbal hasil Treasury , setelah banyak pembicara Fed menyarankan bahwa sementara bank sentral akan menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih lambat dalam beberapa bulan mendatang, itu jauh dari menghentikan kenaikan suku bunga.

Baru-baru ini, Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan bahwa bank sentral masih perlu terus menaikkan suku bunga, mengingat langkahnya sejauh ini hanya memiliki "efek terbatas pada inflasi yang diamati."

Bullard mengatakan tingkat target Fed perlu naik setidaknya 150 basis poin lagi agar cukup untuk mengekang tekanan harga. Komentarnya juga muncul setelah data penjualan ritel yang lebih kuat dari perkiraan minggu ini menunjukkan bahwa inflasi kemungkinan akan tetap membandel dalam waktu dekat.

Sementara data yang dirilis awal bulan ini menunjukkan inflasi AS mereda lebih dari yang diharapkan pada bulan Oktober, tekanan harga masih jauh di atas target tahunan Fed sebesar 2%. Bank sentral memberi isyarat bahwa membawa inflasi lebih dekat ke targetnya adalah prioritas utamanya - sebuah langkah yang kemungkinan akan memukul pasar logam dalam beberapa bulan mendatang.

Harga emas turun tajam dari level tertinggi 2022 karena kenaikan suku bunga mendorong biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil. Logam mulia lainnya juga mengalami penurunan serupa, sementara perlambatan ekonomi yang terjadi selanjutnya membebani permintaan logam industri.

Harga tembaga turun tajam minggu ini karena prospek ekonomi global memburuk di tengah meningkatnya ekspektasi suku bunga dan wabah COVID-19 baru di China.

Tembaga berjangka naik 0,4% pada hari Jumat, tetapi diperkirakan akan turun hampir 6% minggu ini - kinerja terburuk sejak akhir Agustus.

China, importir tembaga terbesar di dunia, sedang bergulat dengan wabah terburuk dalam tujuh bulan, yang telah menyebabkan gangguan yang meluas di negara tersebut. Negara ini sekarang diperkirakan akan melihat pendinginan lebih lanjut dalam aktivitas ekonomi karena tindakan penguncian COVID.

Perlambatan permintaan di China sangat membebani harga tembaga tahun ini, sebagian besar mengimbangi tanda-tanda pengetatan pasokan karena produksi yang lebih lemah di Chile dan Peru.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik