Bantuan

Dolar Terkonsolidasi

19/01/2022, 18:15

Dolar sedikit lebih rendah pada awal perdagangan di Eropa Rabu, berkonsolidasi setelah ditarik lebih tinggi oleh kenaikan imbal hasil obligasi dan penurunan luas dalam selera risiko karena AS kembali dari liburan panjang akhir pekan pada hari Selasa.

Pada pukul 17.15 WIB, indeks dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang pasar maju, turun 0,14% pada 95,590, setelah mencapai level tertinggi dalam seminggu pada hari Selasa di 95.805.

Pendorong utama untuk pergerakan naik itu adalah ketakutan akan inflasi dan ekspektasi tindakan agresif oleh Federal Reserve untuk menahannya. Sementara pembicaraan tentang kenaikan 50 basis poin dalam suku bunga resmi pada pertemuan Fed Maret masih terbatas pada minoritas kecil, pasar uang berjangka pendek secara implisit mulai memperhitungkan risiko itu.

Hasil pada benchmark 10-tahun Treasury AS terus bergerak lebih tinggi di awal transaksi, bagaimanapun, naik dua basis poin ke tertinggi baru dua tahun di bawah 1,90%.

Penjualan obligasi tidak terbatas pada obligasi 10-tahun AS Jerman yang diperdagangkan di atas 0% untuk pertama kalinya sejak 2019, setelah inflasi Jerman dikonfirmasi pada 5,3% - tertinggi sejak ledakan reunifikasi lebih dari 30 tahun lalu - di bulan Desember.

Pada pertemuan Eurogroup pada hari Selasa, menteri keuangan baru Jerman Christian Lindner telah memperingatkan tentang perlunya mengendalikan stimulus fiskal di zona euro dan memperkenalkan kembali beberapa batasan yang lebih efektif pada pinjaman pemerintah, dalam setahun ketika Bank Sentral Eropa akan mulai mereda. dukungannya untuk pasar obligasi zona euro.

Euro datar di $ 1,13400, setelah jatuh lebih dari 0,5% pada hari Selasa.

Pound juga berjuang untuk membuat kemajuan terhadap dolar, melayang dikisaran $ 1,36000, meskipun inflasi Inggris tinggi selama 30 tahun yang meningkatkan prospek Bank of England menaikkan suku bunga lagi dalam waktu dekat - mungkin sedini berikutnya. pertemuan pada 3 Februari.

Angka dari Kantor Statistik Nasional menunjukkan harga konsumen inti dan utama naik 0,5% pada bulan Desember, jauh di atas perkiraan. Itu mendorong CPI tahunan hingga 4,2% dan CPI inti tahunan hingga 5,3%.

Faktor lain yang mendukung dolar adalah kenaikan tajam harga minyak dalam beberapa hari terakhir, yang meningkatkan kebutuhan dolar non-AS yang harus membeli minyak dalam jumlah tetap. Faktor itu mungkin sedikit surut Rabu setelah pejabat Turki mengatakan bahwa pipa ekspor utama yang telah dimatikan setelah ledakan misterius pada hari Selasa sekarang memompa pada tingkat yang biasa lagi

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik