Bantuan

Indeks Dolar Cetak Rekor Tertinggi

19/04/2022, 14:30

Indeks dolar naik melewati 101 untuk pertama kalinya sejak Maret 2020 pada Selasa, karena greenback mencapai level tertinggi 20 tahun terakhir pada yen dan menguji level tertinggi dua tahun pada euro, didukung oleh penguatan AS. Imbal hasil treasury dan ekspektasi data ekonomi yang baik.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya, terakhir di 100,99, naik 0,2%, setelah naik setinggi 101,02 di awal perdagangan. Ini telah naik 2,6% sejauh bulan ini.

"Saya pikir tren dolar secara luas mencerminkan kinerja ekonomi AS yang lebih baik, sementara kami telah melihat beberapa dampak awal dari harga energi yang lebih tinggi dari perang Ukraina di tempat lain, terutama di zona euro," kata analis.

Dia menambahkan bahwa dia sedang mengamati data indeks manajer pembelian di beberapa pasar pada hari Jumat.

"Jika kita mendapatkan angka PMI yang lemah di zona euro atau di tempat lain, maka pasar berpotensi menurunkan ekspektasi mereka untuk ekonomi global, tetapi saya tidak berpikir PMI AS akan sangat lemah, jadi kita akan melihat beberapa kontras di sana, yang mungkin akan mendukung dolar," kata analis.

"Tentu saja, pendorong besar untuk dolar-yen telah melonjaknya imbal hasil obligasi AS."

Penguatan dolar paling mencolok terhadap mata uang Jepang, dan pada hari Selasa dolar naik 0,73% menjadi 127,88 yen, level tertinggi sejak Mei 2002.

Ini telah meningkat 4,5% pada yen sejauh bulan ini, yang akan menjadi persentase kenaikan bulanan terbesar kedua sejak 2016 di belakang bulan lalu 5,8%.

Benchmark hasil Treasury 10-tahun AS pada hari Selasa berada di 2,8376 melayang tak jauh dari tertinggi tiga tahun 2,884% yang dicapai pada hari Senin, sementara Bank of Japan telah melakukan intervensi untuk menjaga imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun Jepang sekitar 0% dan tidak ada lebih tinggi dari 0,25%.

Banyak investor bertaruh yen akan terus jatuh. Data CFTC terbaru untuk pekan yang berakhir 12 April menunjukkan posisi net short yen adalah yang terbesar dalam tiga setengah tahun.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Selasa kerusakan ekonomi dari melemahnya yen saat ini lebih besar daripada manfaat dari itu, peringatan paling eksplisit terhadap kemerosotan mata uang baru-baru ini.

Di tempat lain, dolar naik hingga setinggi 0,9466 franc Swiss, tertinggi dalam setahun, dan juga menguji puncaknya terhadap mata uang utama lainnya.

Euro berada di $1,0776, tidak jauh dari level terendah dua tahun minggu lalu di $1,0756, dan sterling berada di $1,3009, terlihat dari level terendah 18 bulan terhadap dolar di $1,2973, juga mencapai minggu lalu.

Mata uang Eropa tidak terbantu oleh pertempuran terakhir di Ukraina, yang mengatakan Rusia telah memulai serangan baru yang diantisipasi di timur negara itu.

Dolar Australia naik 0,3% dari level terendah satu bulan pada hari Senin dan berada di $0,737, mendapat dukungan dari risalah yang diterbitkan Selasa dari pertemuan kebijakan Reserve Bank of Australia pada bulan April, yang menunjukkan bahwa bank sentral semakin dekat untuk menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya. dalam lebih dari satu dekade karena percepatan inflasi.

Bitcoin juga berhasil menemukan pijakannya, diperdagangkan sekitar $40.800 pada hari Selasa setelah mencapai level terendah satu bulan di $38.547 pada hari Senin.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik