Bantuan

Angka Pengangguran Australia Turun

20/01/2022, 13:05

Ketenagakerjaan Australia melaju kencang pada Desember karena tingkat pengangguran turun ke titik terendah sejak 2008, menunjukkan kekuatan yang akan membantu ekonomi mengatasi lonjakan kasus virus corona saat ini di seluruh negeri.

Data dari Biro Statistik Australia pada hari Kamis menunjukkan pekerjaan melonjak 64.800 pada Desember, melampaui perkiraan pasar dari kenaikan 43.300 dan menambah rekor lompatan November 366.000.

Tingkat pengangguran turun menjadi 4,2%, dari 4,6% pada November, angka terendah sejak Agustus 2008, ketika tingkat pengangguran mencapai titik terendah di 4%. ABS mencatat bahwa untuk menemukan hasil di bawah 4% Anda harus kembali ke tahun 1970-an.

Investor bereaksi dengan mendorong dolar lokal hingga $0,7228 pada taruhan kenaikan suku bunga awal dari Reserve Bank of Australia (RBA), yang telah berusaha untuk mendorong pengangguran ke 4% atau lebih rendah untuk mengangkat pertumbuhan upah setelah bertahun-tahun naik di bawah standar. .

Namun, pertumbuhan pesat dalam pekerjaan mencapai tonjolan cepat bulan ini, karena lonjakan kasus Omicron baru membuat konsumen menjauh dari toko dan restoran dan merusak sistem distribusi karena pekerja jatuh sakit atau terisolasi.

Sejauh ini sebagian besar pukulan adalah jam kerja daripada pekerjaan, dengan analis memperkirakan jam kerja mungkin turun 3-4% selama Januari, meskipun PHK bisa terjadi jika wabah bertahan hingga Februari.

Yang menggembirakan, permintaan tenaga kerja tetap kuat dengan iklan pekerjaan sedikit berkurang pada bulan Desember setelah serangkaian kenaikan bintang membuat mereka 33% lebih tinggi tahun ini.

MENDORONG UNTUK NAIK HARGA

Seperti itulah kebutuhan pekerja sehingga pemerintah pada Rabu membebaskan biaya visa bagi pelajar dan backpacker yang ingin datang ke Australia dan bekerja paruh waktu.

Analis berharap bahwa permintaan akhirnya memicu pertumbuhan upah, meskipun bukti sejauh ini sebagian besar bersifat anekdot.

Data resmi tentang upah untuk kuartal keempat tidak keluar sampai 23 Februari dan mungkin tidak menunjukkan banyak peningkatan mengingat inersia yang dimasukkan ke dalam sistem pembayaran di Australia.

Ukuran upah terakhir menunjukkan pertumbuhan hanya 2,2% per tahun, dibandingkan dengan 4,8% di Amerika Serikat dan 4,9% di Inggris.

Ini adalah alasan utama RBA berpendapat bahwa suku bunga tidak perlu naik dari rekor terendah 0,1% hingga 2023, bahkan ketika Federal Reserve AS tampaknya siap untuk menaikkan suku bunga pada bulan Maret.

Pasar bertaruh bahwa pengetatan akan terjadi lebih cepat, mungkin pada awal Mei mengingat berlanjutnya tekanan inflasi global.

Data harga konsumen Australia untuk kuartal Desember akan dirilis minggu depan dan beberapa ekonom memperkirakan inflasi inti bisa melonjak ke level tertinggi sejak 2009 di 2,5%, menambah besar kasus untuk kenaikan awal suku bunga.

Analis mengatakan pada hari Kamis memperkirakan peningkatan sekarang akan datang pada bulan Agustus, perubahan besar dari panggilan sebelumnya dari langkah pertama pada bulan Februari tahun depan.

"Revisi perkiraan kami mencerminkan peningkatan inflasi dan pertumbuhan upah yang jauh lebih cepat daripada yang dibayangkan," kata analis. "Kami sekarang memperkirakan satu kenaikan 15 basis poin pada Agustus diikuti oleh kenaikan lebih lanjut sebesar 25 basis poin pada Oktober

AUD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik