Bantuan

Forex Hari Ini, 20 Januari

20/01/2023, 17:00

Dolar AS sedang pulih, yang tampaknya akan menjadi minggu yang buruk, karena ekspektasi dovish Federal Reserve AS terus berlanjut. Jajak pendapat Reuters melaporkan bahwa mayoritas ekonom memprakirakan kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin (bp) pada kuartal pertama tahun ini, diikuti oleh jeda dalam siklus pengetatannya. Sentimen risiko berada di posisi yang lebih baik pada hari Jumat ini, dengan saham-saham Asia menguat sementara indeks kontrak berjangka S&P 500 AS naik 0,20% pada hari tersebut. Pasar mengabaikan penutupan negatif di Wall Street semalam, dengan para investor menyesuaikan posisi mereka menjelang liburan Tahun Baru Imlek di Tiongkok. Lebih lanjut, lonjakan pelanggan raksasa streaming AS, Netflix, menambah optimisme pasar. Netflix mengakhiri tahun lalu dengan lebih dari 230 juta pelanggan global, melampaui ekspektasi pasar.

Sentimen pasar yang optimis membebani obligasi pemerintah AS, memotivasi imbal hasil obligasi Treasury AS untuk mencoba memantul dari level terendahnya selama beberapa bulan. Pasangan USD/JPY naik di atas 129,00 di tengah imbal hasil yang lebih kuat dan jeda dalam tren penurunan Dolar AS, meskipun mempertahankan kisaran keputusan Bank of Japan (BoJ).

Sementara itu, para investor menilai komentar terbaru dari para pembuat kebijakan Federal Reserve menjelang 'periode blackout' The Fed mulai hari Sabtu. Wakil Ketua Fed Lael Brainard mengatakan, "Bahkan dengan moderasi baru-baru ini, inflasi tetap tinggi, dan kebijakan perlu cukup ketat untuk beberapa waktu untuk memastikan inflasi kembali ke 2 persen secara berkelanjutan." Sementara itu, Presiden Fed New York John Williams mengatakan bahwa "Tujuan, bukan kecepatan, adalah masalah utama untuk pertanyaan kenaikan suku bunga."

Hari Jumat akan ada pidato dari Presiden Fed Philadelphia dan dove Patrick Harker dan Gubernur Christopher Waller, dengan para pembuat kebijakan mendapatkan kesempatan terakhir menjelang pengumuman kebijakan moneter 2 Februari.

AUD/USD dan NZD/USD mempertahankan kenaikan baru-baru ini, sementara USD/CAD diperdagangkan stabil di sekitar 1,3450 di tengah sedikit kenaikan dalam Dolar AS dan penurunan harga WTI. Minyak AS memangkas kenaikan di tengah risiko resesi yang membayangi dan peningkatan stok minyak mentah EIA AS.

EUR/USD memperpanjang kisarannya di atas 1,0800, menunggu pidato Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde. Pada hari Kamis, Lagarde mengatakan bahwa "inflasi terlalu tinggi" dan oleh karena itu, bank sentral akan "tetap mempertahankan kenaikan suku bunga," memupus ekspektasi pasar akan kenaikan suku bunga ECB yang lebih kecil.

GBP/USD melemah, setelah menghadapi penolakan di 1,2400 di awal sesi Asia. Para investor menantikan data Penjualan Ritel Inggris untuk mendapatkan dorongan perdagangan baru.

Harga emas turun dari level tertinggi sembilan bulan di dekat $1.935 di tengah kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS, Semua perhatian tertuju pada pidato the Fed yang akan dirilis pada hari tersebut.

Bitcoin terjebak dalam kisaran sempit tepat di bawah level $21.000, sedikit lebih rendah pada hari tersebut sementara Ethereum berjuang di atas level $1.500 di tengah berita bahwa pemberi pinjaman Crypto, Genesis, mengajukan kebangkrutan.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik