Bantuan

Dolar Tergelincir Di awal Sesi Eropa

20/06/2022, 15:35

Dolar tergelincir pada awal perdagangan di Eropa pada hari Senin, gagal mendapatkan banyak dukungan dari pembicaraan tentang Federal Reserve yang naik lagi sebesar 75 basis poin pada pertemuan berikutnya.

Pada pukul 14.25 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang ekonomi maju, turun 0,3% 104,20, sebuah langkah yang tetap hanya mencerminkan konsolidasi kecil dari tertinggi 19 tahun yang dicapainya. Jumat.

Sentimen risiko didukung oleh keputusan People's Bank of China semalam untuk tidak memangkas Suku Bunga Pinjaman Perdana dari 3,70%, meskipun ada penurunan yang jelas dalam tekanan inflasi dan peningkatan pengangguran yang didorong oleh penguncian dalam beberapa pekan terakhir. Yuan lepas pantai naik 0,4% menjadi 6,6836 sebagai tanggapan.

Pada hari Minggu, Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan dia "sepenuhnya" untuk menurunkan inflasi dan terbuka untuk kenaikan suku bunga 75 basis poin ketika Fed bertemu lagi pada bulan Juli. Dia mengesampingkan skenario yang lebih ekstrim dari kenaikan 100 basis poin, memperingatkan bahwa pasar akan mengalami "serangan jantung."

Waller dikenal sebagai 'hawk' inflasi dan penolakannya terhadap kenaikan poin penuh dianggap sebagai tanda bahwa tidak akan ada konsensus untuk langkah seperti itu di masa mendatang, meskipun ada komentar dari Menteri Keuangan Janet Yellen dan kolega Waller di Fed, Loretta. Mester bahwa inflasi kemungkinan akan tetap tinggi untuk sisa tahun ini. Perdagangan dalam dolar, bagaimanapun, diatur untuk ditundukkan pada hari Senin oleh hari libur AS.

Sementara euro , mengabaikan berita bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron telah kehilangan mayoritasnya di parlemen pada pemilihan nasional karena lonjakan dukungan untuk partai-partai di kedua spektrum politik yang ekstrem, menimbulkan keraguan atas kemampuannya untuk memperluas agenda pro-bisnis secara luas. .

Obligasi Prancis, bagaimanapun, kurang optimis tentang hasilnya, imbal hasil pada benchmark 10-tahun naik sebanyak 5 basis poin sebelum memangkas kenaikan. Hasil bergerak berbanding terbalik dengan harga.

Selama akhir pekan, pemerintah Jerman berkomitmen lebih banyak dana untuk mengamankan pasokan gas alternatif untuk musim dingin dan juga mengumumkan akan memulai kembali beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara, sinyal kebijakan yang kuat untuk mendukung ekonomi dari pemerintah yang mencakup lingkungan Hijau. .

Alasan untuk langkah tersebut diperjelas lagi oleh inflasi harga produsen Jerman untuk bulan Mei, yang mencapai rekor tertinggi 33,6% setelah kenaikan harga 1,6% yang mengejutkan kuat pada bulan tersebut. Harga gas grosir, yang menguat kuat pekan lalu karena Rusia memangkas pasokan ke pelanggan Eropa, naik 5% lagi di awal perdagangan Senin.

Di tempat lain, pound naik lebih tinggi, meskipun prospek seminggu gangguan perjalanan dari pemogokan di kereta api nasional dan jaringan London Underground.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik