Data Pekerjaan Australia Meleset

20/10/2022, 10:45

Australia menciptakan jumlah pekerjaan yang jauh lebih rendah dari perkiraan pada bulan September, sementara pengangguran tetap stabil karena inflasi yang meningkat, pertumbuhan upah yang lamban dan suku bunga yang lebih tinggi tampaknya mendinginkan ledakan pekerjaan yang terlihat awal tahun ini.

Negara ini hanya menambahkan 900 pekerjaan baru pada bulan September, jauh di bawah ekspektasi untuk pertumbuhan 25.000 pekerjaan dan pembacaan bulan lalu 33.500 pekerjaan, data dari Biro Statistik Australia menunjukkan pada hari Kamis.

Angka tersebut sebagian besar disebabkan oleh penurunan besar dalam pekerjaan paruh waktu, sementara peran penuh waktu tumbuh lebih dari 13.000. Namun, analis di ING mengatakan data itu "bukan kumpulan angka yang kuat."

Sedangkan tingkat partisipasi , yaitu persentase penduduk yang bekerja atau mencari pekerjaan tetap stabil sebesar 66,6%, rasio pekerjaan terhadap penduduk turun menjadi 64,2%.

Tingkat pengangguran juga tetap stabil di sekitar posisi terendah 48 tahun di 3,5%.

Data menunjukkan bahwa meskipun banyak lowongan di negara ini, kondisi ekonomi yang memburuk tampaknya membebani pasar kerja. Pertumbuhan upah misalnya, sebagian besar telah tertinggal dari inflasi tahun ini.

Dolar Australia bereaksi negatif terhadap data tersebut, turun 0,2% menjadi $0,6259. Kegelisahan atas kenaikan imbal hasil Treasury AS juga membebani mata uang.

Data yang lebih lemah dari perkiraan membangun kasus untuk sikap hati-hati yang diadopsi oleh Reserve Bank of Australia (RBA) selama pertemuan baru-baru ini. Bank sentral menaikkan suku bunga lebih rendah dari perkiraan 25 basis poin, mengutip kehati-hatian atas kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh menaikkan suku terlalu cepat, terlalu cepat.

Namun, bank sentral menandai lebih banyak kenaikan suku bunga, karena bergerak untuk memerangi inflasi yang mencapai level tertinggi lebih dari 20 tahun.

Namun kenaikan suku bunga telah sangat merusak sentimen konsumen Australia tahun ini, terutama terhadap pasar perumahan, karena harga hipotek meningkat.

Belanja konsumen adalah pendorong terbesar pertumbuhan ekonomi di Australia tahun ini setelah negara itu mencabut sebagian besar pembatasan terkait COVID. Namun perlambatan di pasar tenaga kerja, ditambah dengan kenaikan suku bunga, mengancam akan merusak tren ini.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman