Bantuan

Dolar Ausie dan NZ Menguat

21/02/2022, 11:00

Dolar Australia dan Selandia Baru menguat pada Senin karena harapan untuk solusi damai untuk ketegangan Rusia-Ukraina meningkatkan aset berisiko, menjelang minggu sibuk acara domestik.

Pasar saham melambung di tengah berita bahwa Presiden AS Joe Biden pada prinsipnya telah menerima pertemuan puncak dengan Presiden Rusia Vladimir Putin mengenai krisis Ukraina.

Aussie bertambah 0,4% menjadi $0,7201 , tetapi masih menghadapi resistensi di $0,7228 dan $0,7250. Dukungan terletak di $0,7158 dan $0,7100.

Dolar kiwi menguat 0,2% menjadi $0,6709 , tetapi menghadapi resistensi di sekitar $0,6730. Dukungan terletak di $0,6680 dan $0,6593.

Kiwi harus menavigasi pertemuan Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) pada hari Rabu di mana pasar telah memperkirakan kenaikan suku bunga seperempat poin dan hanya akan benar-benar terkesan dengan lebih banyak lagi.

Sebuah jajak pendapat Reuters menemukan semua kecuali satu dari 20 analis berpikir RBNZ akan bertahan dengan kenaikan bertahap 25 basis poin menjadi 1,0%, dan serangkaian pergerakan lebih lanjut menjadi 2,25% pada akhir tahun. Baca selengkapnya

Pasar swap menyiratkan sekitar 36% peluang kenaikan setengah poin minggu ini, dan suku bunga 2,5% pada Natal.

Analis mengasumsikan RBNZ akan mengangkat perkiraannya sendiri untuk tingkat suku bunga untuk menunjukkan kenaikan pada setiap pertemuan tahun ini dan mendekati 3,0%.

Bank sentral juga dapat menguraikan rencananya untuk menurunkan neraca dan obligasi lebih dari NZ$50 miliar.

"Tidak ingin menyebabkan terlalu banyak volatilitas di pasar suku bunga, kami berharap RBNZ menjual obligasi mereka dengan kecepatan yang sangat terukur," kata analis. "'Diprediksi membosankan' akan menjadi cara kami menggambarkan tindakan RBNZ di masa depan."

Di Australia, acara utama adalah data upah untuk kuartal Desember di mana perkiraan mendukung kenaikan 0,7% untuk mengambil kecepatan tahunan hingga 2,4%, dari 2,2%.

Itu akan menjadi kenaikan tahunan tercepat sejak akhir 2014, meskipun masih kurang dari 3%-plus yang ingin dilihat oleh Reserve Bank of Australia (RBA).

RBA mengatakan masuk akal kenaikan suku bunga bisa terjadi akhir tahun ini, sementara pasar sepenuhnya memperkirakan pergerakan ke 0,25% pada Juni.

"Kenaikan 0,7% dalam upah Q4 akan membuat laju pertumbuhan upah tahunan pada paruh kedua 2022 menjadi 2,7%. Jadi lebih baik, tapi tidak terlalu bagus," kata analis.

"Karena itu kami pikir angka 0,8% q/q atau lebih tinggi diperlukan untuk memajukan kasus kenaikan suku bunga secepat Juni."

AUD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik