Bantuan

Dolar Melonjak Karena Putin

21/09/2022, 15:50

Dolar AS naik di awal perdagangan Eropa Rabu, naik mendekati level tertinggi 20 tahun karena Presiden Rusia Vladimir Putin meningkatkan ketegangan atas Ukraina, dan para pedagang menunggu kenaikan suku bunga Federal Reserve substansial lainnya.

Pada pukul 14.50 WIB, Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,44% lebih tinggi pada 110,70, dekat dengan puncak dua dekade 110,79 yang dicapai awal bulan ini.

Presiden Rusia Vladimir Putin mendeklarasikan mobilisasi 2 juta cadangan militer negara itu dalam pidato video yang direkam sebelumnya Rabu, membenarkan niatnya untuk mencaplok bagian-bagian Ukraina yang saat ini berada di bawah pendudukan Rusia.

Putin juga menaikkan suhu geopolitik, membuat ancaman terselubung untuk menggunakan persenjataan nuklir negara itu untuk mempertahankan penaklukannya di Ukraina, pada saat yang sama menuduh Barat mempraktikkan "pemerasan nuklir" terhadapnya.

"Jika integritas teritorial Rusia terancam, kami akan menggunakan segala cara yang ada. Ini bukan gertakan," kata Putin.

Euro merasakan kerugian terberat, dengan EUR/USD jatuh 0,7% menjadi 0,9903, jatuh mendekati level terendah tepat di bawah 0,99 sejak mendekati awal September.

Dolar juga diuntungkan dari ekspektasi yang dipegang secara luas bahwa Federal Reserve AS akan mengumumkan kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin pada Rabu karena upayanya untuk memerangi inflasi yang sangat tinggi.

Konon, kenaikan poin persentase penuh tidak sepenuhnya keluar dari pertanyaan karena indeks harga konsumen minggu lalu menunjukkan inflasi tetap mendekati level tertinggi 40 tahun.

"Tampaknya tidak ada alasan bagi The Fed untuk melunakkan hawkishness yang ditunjukkan pada simposium Jackson Hole baru-baru ini dan 'kenaikan hawkish' 75bp akan menjaga dolar mendekati level tertinggi tahun ini," kata analis dalam sebuah catatan.

Ekspektasi ini mendorong imbal hasil obligasi Treasury AS 2-tahun hingga 3,992% semalam, tertinggi sejak 2007, sementara imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun naik menjadi 3,604%, tertinggi sejak 2011.

USD/JPY turun 0,1% menjadi 143,64, dengan status safe haven yen membantu mata uang Jepang bahkan ketika imbal hasil Treasury yang meningkat meningkatkan tekanan. Yen telah turun sekitar 20% terhadap dolar tahun ini.

Bank of Japan mengadakan pertemuan kebijakan pada hari Kamis dan secara luas diperkirakan akan mempertahankan pengaturan stimulus ultra-mudah tidak berubah bahkan ketika data yang dirilis Selasa menunjukkan inflasi konsumen inti Jepang naik menjadi 2,8% pada Agustus, mencapai laju tahunan tercepat dalam hampir delapan tahun.

GBP/USD turun 0,4% menjadi 1,1338, turun ke level terendah baru 37 tahun di 1,1351 karena kekhawatiran tentang niat Putin melebihi kemungkinan kenaikan suku bunga lain oleh Bank of England pada hari Kamis.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko turun 0,5% menjadi 0,6658, sementara USD/CNY naik 0,5% menjadi 7,0509, tetap di atas level 7 yang penting secara psikologis.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik