Bantuan

Nada Hawkish Fed Bikin Dolar Naik

22/08/2022, 15:40

Dolar AS naik ke tertinggi baru pada hari Senin, dengan pembuat kebijakan Federal Reserve mempertahankan sikap hawkish atas kebijakan moneter menjelang simposium utama bank sentral Jackson Hole akhir pekan ini.

Pada 14.40 WIB, Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,1% lebih tinggi ke 108,280, setelah naik Senin sebelumnya setinggi 108,26 untuk pertama kalinya sejak 15 Juli.

Indeks naik lebih dari 2% minggu lalu, reli mingguan terbaik sejak April 2020, didorong oleh serangkaian pejabat Fed yang menekankan bahwa kenaikan suku bunga yang lebih besar diperlukan untuk memerangi inflasi yang melonjak pada level tertinggi 40 tahun.

Bank sentral AS telah menaikkan suku bunga sebesar 225 basis poin sejak Maret, tetapi semua mata akan tertuju pada pidato Ketua Jay Powell di Jackson Hole, Wyoming pada hari Jumat untuk jawaban yang mungkin tentang seberapa tinggi suku bunga AS mungkin pergi dan berapa lama mereka perlu melakukannya. tetap pada tingkat yang tinggi untuk membawa inflasi kembali terkendali.

Menjelang itu, EUR/USD turun 0,1% menjadi 1,0027, jatuh ke level terendah baru lima minggu setelah raksasa energi Rusia Gazprom mengumumkan penghentian tiga hari untuk pasokan gas Eropa melalui pipa Nord Stream 1 pada akhir bulan ini, kemungkinan memperburuk krisis energi di kawasan itu.

Bank Sentral Eropa diperkirakan akan menaikkan suku bunga lagi pada bulan September, setelah mengejutkan pasar dengan kenaikan 50 basis poin bulan lalu.

Anggota dewan ECB Isabel Schnabel mengatakan, dalam sebuah wawancara akhir pekan lalu, bahwa dia mendukung kenaikan suku bunga besar lainnya bulan depan karena prospek inflasi kawasan belum membaik.

"Tampaknya juga bahwa Bank Sentral Eropa memang memiliki masalah dengan euro yang lebih lemah" kata analis, dalam sebuah catatan. “Tetapi untuk mendorong EUR/USD lebih tinggi – pasangan euro paling relevan dalam krisis energi – ECB harus berubah jauh lebih hawkish. Itu adalah pekerjaan yang sulit dengan resesi di tikungan.”

USD/CNY naik 0,1% menjadi 6,8271, dengan pasangan ini naik ke tertinggi dalam hampir dua tahun setelah bank sentral China memangkas suku bunga pinjaman utama lagi, mencoba menopang ekonomi yang terhuyung-huyung dari pembatasan COVID-19 dan krisis properti.

GBP/USD beringsut lebih rendah ke 1,1824, tidak jauh dari terendah lima minggu Jumat di 1,1792, dengan kepercayaan konsumen di Inggris telah jatuh ke rekor terendah karena kekhawatiran tentang peningkatan resesi dan inflasi menekan keuangan rumah tangga.

Bank of England diperkirakan akan melanjutkan pengetatan kebijakan moneter dengan kenaikan suku bunga 50 basis poin pada bulan September, tetapi ini tidak mungkin memberikan banyak dukungan untuk pound yang terkepung setelah Bank of England memperingatkan bahwa ekonomi negara kemungkinan akan memasuki periode yang berkepanjangan. resesi pada kuartal keempat.

USD/JPY naik 0,1% menjadi 137,03, dengan yen dirugikan oleh lonjakan imbal hasil Treasury menjelang simposium Jackson Hole, menempatkan level 140 yang diawasi ketat kembali bermain, sementara AUD/USD yang sensitif terhadap risiko naik 0,4% menjadi 0,6898, dibantu oleh penurunan suku bunga China .

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik