Emas Dekati Level Terendah

23/02/2023, 17:50

Harga Emas terus cenderung lebih rendah setelah hari Rabu yang bearish, di mana logam mulia itu terbebani oleh rilis Risalah Federal Open Market Committee (FOMC) yang agak hawkish. Dolar AS menunjukkan kenaikan secara keseluruhan, dan XAU/USD ditutup di bawah support tebal di $1.830 untuk pertama kalinya sejak 3 Januari.

Perhatian pasar sekarang akan bergeser ke rilis Indeks Harga Belanja Konsumsi Pribadi/Personal Consumption Expenditures (PCE) AS pada hari Jumat, pengukur inflasi yang disukai The Fed.
Berita Emas: Risalah FOMC Hawkish, yang Selanjutnya Adalah Estimasi Kedua Produk Domestik Bruto AS

Risalah FOMC menunjukkan bahwa semua pembuat kebijakan Federal Reserve sepakat bahwa lebih banyak kenaikan suku bunga akan diperlukan untuk mencapai tujuan inflasi dan bahkan "beberapa partisipan" cenderung pada menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin, yang akan mempercepat pengetatan kebijakan moneter lagi.

Nada hawkish ini membantu rally imbal hasil obligasi Pemerintah AS, mendukung USD dan membebani harga Emas.

Kalender ekonomi Kamis mencakup publikasi pembacaan kedua angka Produk Domestik Bruto (PDB) AS untuk kuartal terakhir 2022, tetapi pasar tidak memprakirakan adanya perubahan pada pertumbuhan 2,9% yang dicetak dalam estimasi pendahuluan. Rilis Klaim Pengangguran mingguan dan beberapa pejabat The Fed dapat membawa beberapa aksi dalam harga Emas.

Disinflasi PCE AS akan Berlanjut, Tetapi Seberapa Cepat?

Yang lebih penting adalah data ekonomi yang akan keluar pada hari Jumat. Biro Analisis Ekonomi AS akan menerbitkan Indeks Harga PCE, pengukur inflasi yang disukai The Fed, pada pukul 13:30 GMT (20:30 WIB) pada hari Jumat. Pedagang emas dan investor akan mengamati rilis data dengan cermat, karena inflasi PCE Inti diprakirakan naik 0,4% pada basis bulanan tetapi angka tahunan diprakirakan turun ke 4,1% di Januari dari 4,4% di Desember. Reaksi pasar seharusnya langsung, dengan inflasi PCE bulanan yang lebih lemah dari prakiraan membebani Dolar AS dan sebaliknya, dengan harga Emas bereaksi sebaliknya.

Mempertimbangkan laporan IHK telah mengungkapkan bahwa inflasi tetap kaku di bulan Januari, akan mengejutkan melihat data ini memiliki dampak jangka panjang di pasar.

Risiko Harga Emas Condong ke Sisi Bawah

“Harga Emas akhirnya menghasilkan penembusan sisi bawah, pada basis penutupan harian, support garis tren horizontal kritis dari terendah 5 Januari di $1.825. Penembusan telah membuka kembali kemungkinan menuju ambang batas $1.800. Namun, penjual Emas harus menyingkirkan terendah tujuh minggu di $1.819 dan support garis tren menurun di $1.804", kata analis.

Harga Emas di 2023: Aksi Naik-dan-Turun

Pasar keuangan telah menunjukkan cerita dua kisah untuk awal tahun 2023, di mana harga Emas tercermin dalam aksi harga yang tidak seperti aset lainnya. XAU/USD mengalami tren naik selama Januari karena optimisme pasar terhadap inflasi melambat dan nada dovish pejabat Federal Reserve yang konstan, hanya untuk kemudian melihat perubahan haluan drastis kembali ke dinamika lama di bulan Februari setelah laporan Nonfarm Payrolls (NFP) AS yang panas. Perekonomian AS menambah lebih dari 500 ribu pekerjaan di bulan Januari menggeser ekspektasi The Fed melonggarkan kebijakan moneternya, dan Dolar AS telah kembali ke tahta Raja pasar.

Harga Emas dibuka tahun ini di $1.823,76 dan mencapai tertinggi tahun di $1.960 pada tanggal 2 Februari, tepat di antara pertemuan Federal Reserve pertama tahun ini dan rilis mengejutkan laporan tenaga kerja AS untuk bulan Januari. Sejak itu, tren menurun berlangsung tanpa henti, mencapai level-level dekat pembukaan tahunan, di sekitar $1.830.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman