Bantuan

Kejatuhan Dolar Bikin Emas Naik

23/05/2022, 15:00

Emas naik pada hari Senin di Asia, mencapai level tertinggi lebih dari satu minggu. Pelemahan dolar terus mendukung logam kuning yang dihargakan dengan greenback, bahkan ketika kenaikan imbal hasil Treasury AS membatasi kenaikan.

Emas berjangka naik 0,50% menjadi $1,851,40 pada pukul 13.55 WIB, dengan harga mencapai tertinggi sejak 12 Mei di $1,853,55 di awal sesi.

"Juri masih belum mengetahui apakah emas telah melewati badai dalam jangka menengah, atau hanya reli sebagai tanggapan terhadap kemunduran berkelanjutan oleh dolar AS," kata analis.

Dolar , yang biasanya bergerak terbalik terhadap emas, turun pada hari Senin setelah kerugian mingguan pertama dalam hampir dua bulan. Benchmark Imbal hasil Treasury 10-tahun AS menguat setelah penurunan beruntun tiga sesi.

"Sebelum berbalik bullish secara struktural, saya perlu melihat emas mempertahankan kenaikannya baru-baru ini dalam menghadapi penguatan dolar, dan bukan pelemahan dolar," kata analis.

Federal Reserve AS juga akan merilis risalah dari pertemuan terbaru yang dijadwalkan pada hari Rabu. Presiden Fed St Louis James Bullard telah mengulangi pandangannya selama seminggu terakhir bahwa Fed AS harus menaikkan suku bunga menjadi 3,5% pada tahun 2022 untuk mengendalikan inflasi lebih cepat.

Di Asia-Pasifik, Reserve Bank of New Zealand akan menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Rabu, dengan keputusan Bank of Korea menyusul sehari kemudian.

Dalam refleksi sentimen, SPDR Gold Trust mengatakan kepemilikannya naik 0,69% menjadi 1.063,43 ton pada hari Jumat dari 1.056,18 ton sehari sebelumnya.

Di logam mulia lainnya, perak naik 0,4%, platinum menguat 0,3% menjadi $958,10, dan paladium naik 0,7%.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik