Bantuan

Preview Jelang Data IMP AS

23/06/2022, 13:55

IMP bulan Juni diperkirakan menunjukkan sedikit kemajuan dalam perekonomian AS. Indeks ISM telah stabil kecuali untuk ketenagakerjaan. Penjualan Ritel dan pengeluaran Pribadi tetap positif.

Apakah AS menuju resesi?

Kecuali untuk angka Penjualan Ritel negatif yang tak terduga pada bulan Mei dan angka pengeluaran pribadi riil yang sekitar setengah dari hasil nominal yang didorong inflasi, ada beberapa indikasi konkret bahwa ekonomi AS akan mulai menyusut.

Pasar penuh dengan spekulasi bahwa kombinasi penurunan belanja konsumen yang disebabkan inflasi dan kenaikan suku bunga Federal Reserve yang agresif akan menghasilkan kontraksi kuartal kedua dan resesi paruh pertama. PDB tahunan adalah -1,5% pada kuartal pertama.

Prospek bisnis selama beberapa bulan terakhir telah memungkiri kekhawatiran pasar, mencerminkan pandangan ekonomi yang umumnya positif, meskipun menunjukkan ketegangan dalam ketenagakerjaan.

Indeks Manajer Pembelian (IMP) dari S&P Global (sebelumnya S&P Markit) diperkirakan sedikit berubah pada bulan Juni. IMP Jasa diperkirakan akan naik sedikit menjadi 53,5 dari 53,4 di bulan Mei. Indeks manufaktur dijadwalkan turun menjadi 56 dari 57 dan indeks komposit naik menjadi 57 pada bulan Juni dari 56,0.

Institute for Supply Management (ISM)

Indeks bisnis dari Institute for Supply Management (ISM) beragam di bulan Mei tetapi tetap jauh di atas garis kontraksi ekspansi di 50. Indeks manufaktur secara keseluruhan naik menjadi 56,1 dari 55,4 sementara contoh jasa turun menjadi 55,9 dari 57,1.

Pesanan Baru, indikator utama bisnis yang masuk, naik untuk keduanya, menjadi 55,1 dari 53,5 untuk pabrik dan menjadi 57,6 dari 54,6 untuk sektor jasa yang lebih besar. Indeks harga meningkat untuk masing-masing, manufaktur menjadi 82,2 dari 84,6 dan untuk jasa menjadi 82,1, juga dari 84,6.

Hanya dalam indeks ketenagakerjaan adalah tanda-tanda kesulitan mereka. IMP manufaktur turun ke 49,6 dari 50,9 di April dan 56,3 di Maret. Itu adalah pembacaan negatif pertama sejak September 2020. Indeks jasa naik menjadi 50,2 dari 49,5 pada April, yang merupakan kontraksi kedua dalam empat bulan terakhir. Skor Februari adalah 48,5.

Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja (JOLTS) baru-baru ini memperjelas bahwa penurunan sikap bisnis terhadap pekerjaan tidak didasarkan pada kebutuhan yang lemah akan bantuan tetapi pada pekerja yang enggan dan hilang. Dari bulan Januari sampai April perusahaan AS telah mengiklankan rata-rata 11,5 juta pekerjaan terbuka setiap bulan. Bisnis mengalami masalah mengisi posisi tetapi ada banyak pekerjaan secara signifikan.

Penjualan Ritel, pengeluaran pribadi dan inflasi

Penjualan Ritel berkontraksi secara tak terduga di bulan Mei, tergelincir 0,3%, hasil 0,2% telah diperkirakan. Meskipun penurunan di bulan Mei, MA tiga bulan adalah sangat normal 0,6%. Penjualan Ritel tidak dikoreksi untuk perubahan harga dan dengan Indeks Harga Konsumen rata-rata 0,8% selama tiga bulan tersebut, sebagian dari kenaikan penjualan disebabkan oleh kenaikan harga daripada volume.

Seri Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) alternatif dan versi riilnya yang dikoreksi inflasi, memberikan gambaran tentang dampak inflasi. Bahkan di sini, meskipun angka penyesuaian inflasi sebesar 0,43% untuk bulan Februari, Maret dan April kurang dari setengah angka nominal 0,96%, namun tetap ekspansif. Inflasi menyebabkan pembacaan aktivitas konsumen yang salah, namun tidak menutupi kontraksi dalam pengeluaran

Kesimpulan: Menunggu resesi

Ketakutan akan resesi adalah dugaan tetapi tidak logis. Jika inflasi terus berlanjut, itu bisa memaksa konsumen untuk menahan atau menghentikan pengeluaran diskresioner karena kebutuhan menghabiskan lebih banyak anggaran keluarga. Itu belum terjadi, tetapi semakin lama kenaikan harga melebihi upah, dan mereka telah melakukannya selama 15 bulan, semakin besar kemungkinan penurunan belanja konsumen terjadi.

Seri pendapatan nominal dan riil yang dapat dibelanjakan dari Biro Analisis Ekonomi (BEA) memberikan gambaran tentang dampak inflasi pada keuangan keluarga.

Pendapatan sekali pakai mencakup beberapa jenis dana non-upah, termasuk transfer pemerintah dan pembayaran bunga. Pendapatan nominal yang dapat dibelanjakan rata-rata kenaikan bulanan 0,12% selama lima bulan hingga April. Pendapatan yang dapat dibelanjakan riil, yang dikoreksi untuk inflasi, adalah -0,42% untuk periode yang sama. Pasar berasumsi bahwa perbedaan itu tidak dapat dibuat baik dari tabungan tanpa batas waktu. Ketika cukup banyak rumah tangga telah dipaksa untuk menyesuaikan pengeluaran dengan pendapatan, penurunan konsumsi dapat memicu resesi.

Penurunan belanja konsumen kemungkinan akan muncul dalam prospek bisnis sebelum statistik Penjualan Ritel dan PCE dilaporkan. Dengan estimasi kuartal kedua GDPNow fed Atlanta yang datar, penurunan kecil dalam belanja konsumen adalah semua yang diperlukan agar pertumbuhan berkontraksi.

Pasar siap untuk berita ekonomi negatif. Penurunan tak terduga dalam IMP S&P Global akan cocok dengan analisis ekuitas yang telah melukai saham tahun ini. Imbal hasil obligasi pemerintah dan dolar akan mereda tetapi sedikit kecuali jika indeks utama turun di bawah 50. Hasil indeks seperti yang diharapkan atau lebih baik akan memiliki sedikit atau tidak ada dampak pasar karena kekhawatiran tentang inflasi dan konsumsi memiliki waktu berbulan-bulan untuk berjalan.

Mungkin drama Samuel Becket yang terkenal dengan judul, Waiting for Godot, adalah panduan yang tepat. Di dalamnya karakter eponim tidak pernah tiba.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik