Bantuan

AUD Dan NZD Dalam Tekanan

24/01/2022, 09:55

Dolar Australia dan Selandia Baru berada di bawah pengaruh penghindaran risiko global pada hari Senin karena sebagian besar pasar ekuitas memperpanjang penurunannya, sementara investor menunggu pembacaan utama inflasi domestik, yang dapat berdampak pada suku bunga.

Aussie datar di $0,7180 dan jauh dari puncak minggu lalu di $0,7275. Dukungan terletak di $0,7170 sementara resistensi muncul di $0,7277 dan $0,7314.

Dolar kiwi tertinggal parah di $0,6707 , hanya sedikit dari palung Desember di $0,6702. Penembusan akan membawanya ke wilayah yang tidak dikunjungi sejak akhir 2020 dan berisiko penurunan lebih lanjut ke setidaknya $0,6590.

Pasar tegang menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve di mana diperkirakan akan membuka pintu bagi kenaikan suku bunga AS segera setelah Maret dan untuk memutar kembali neracanya yang luas, yang dapat menyeret aset berisiko.

Angka harga konsumen domestik pada hari Selasa dapat mengatur panggung bagi Reserve Bank of Australia (RBA) untuk mengakhiri pembelian obligasi pada bulan Februari dan memperkuat taruhan pasar untuk kenaikan secepat Mei atau Juni.

Perkiraan median adalah untuk CPI naik 3,2% tahun ini di kuartal Desember, sementara inflasi inti terlihat meningkat ke level tercepat sejak 2014 di 2,4%.

Baik National Australia Bank dan Commonwealth Bank of Australia memperkirakan inflasi rata-rata yang dipangkas akan mencapai 2,5%, menempatkannya kembali di tengah kisaran target 2%-3% RBA dua tahun lebih awal dari yang diperkirakan oleh pembuat kebijakan.

"Ini berarti RBA perlu merevisi perkiraan CPI mereka dan kami pikir Bank akan dapat memperkirakan inflasi inti berada di titik tengah kisaran 2-3% di seluruh cakrawala perkiraan mereka," kata Taylor Nugent, seorang ekonom di NAB.

"Datanglah pertemuan RBA Februari, QE jelas hilang, sedangkan untuk pandangan suku bunga banyak tergantung pada kesediaannya untuk mentolerir inflasi pada atau di atas target karena menunggu sampai pertumbuhan upah mendekati 3% plus."

Pasar obligasi telah memperhitungkan banyak risiko pengetatan dengan imbal hasil tiga tahun naik 1,14% dan mendekati level yang terakhir dikunjungi pada pertengahan 2019.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) jauh di depan permainan setelah telah naik dua kali dan sepenuhnya diharapkan untuk bergerak lagi pada pertemuannya pada 23 Februari.

Namun, suku bunga yang lebih tinggi tidak menguntungkan kiwi, dengan mata uang dua sen lebih rendah daripada saat RBNZ pertama kali menarik pelatuknya pada bulan Oktober.

AUD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik