Bantuan

Preview PMI Mei Global S&P AS

24/05/2022, 15:35

PMI manufaktur diperkirakan turun dari level tertinggi tujuh bulan. Penjualan Ritel AS dan pasar tenaga kerja tetap kuat di bulan April. PMI sektor jasa diperkirakan turun ke level terendah empat bulan .

Apakah AS menuju resesi? Pasar ekuitas berpikir demikian dan pedagang mata uang tampaknya setuju. Pasar kredit terpecah antara niat Federal Reserve yang diumumkan dan kecurigaan bahwa resesi akan menyebabkan kebijakan pengetatan bank sentral.

Dow, S&P 500 dan NASDAQ masing-masing turun 12,7%, 17,2% dan 27,0% pada tahun ini pada penutupan Jumat. Indeks Dolar (DXY) naik 7,7% sejak 14 Januari karena investor di seluruh dunia mencari keamanan aset AS dan dolar.

Imbal hasil Treasury telah mulai melindungi program suku bunga Fed dengan 10-tahun mundur 29 poin dari tertinggi 6 Mei di 3,130% dan 2-tahun turun 15 poin dari puncak 4 Mei di 2,756%.

Pasar berspekulasi, itulah tujuan mereka. Seperti yang pernah dikatakan ekonom Paul Samuleson, " pasar saham telah memprediksi sembilan dari lima resesi terakhir."

Apa yang ditunjukkan oleh data ekonomi?

Indeks Manajer Pembelian

Indeks Manajer Pembelian (PMI) Manufaktur Global S&P untuk AS diperkirakan turun menjadi 57,9 di bulan Mei dari tertinggi tujuh bulan di 59,2 di bulan April. Indeks untuk sektor jasa diperkirakan turun ke 55,4 dari 55,6 di April, level terendah tiga bulan.

Indeks ini adalah survei sentimen yang meminta manajer pembelian untuk menilai prospek bisnis dalam skala dengan pembagian antara ekspansi dan kontraksi pada 50. Semakin jauh jarak dari garis pemisah semakin kuat keyakinan.

Optimisme bisnis telah menurun selama enam bulan terakhir. PMI manufaktur rata-rata 61,3 dari Mei 2021 hingga Oktober. Dalam enam bulan berikutnya rata-rata turun menjadi 57,8.

Di sisi jasa, rata-rata Mei hingga Oktober adalah 60,6. Dari November hingga April, suhunya 56,2.

Sementara penurunan bersamaan terlihat di kedua indeks, mereka tetap kuat di wilayah ekspansif. Optimisme bisnis mungkin telah mengendur tetapi masih jauh dari menjadi negatif. Di bidang manufaktur, rata-rata enam bulan terbaru berada di atas semua skor selama dekade terakhir kecuali enam bulan yang segera mendahuluinya.

Jika ada resesi datang, manajer bisnis tidak melihatnya.

pasar tenaga kerja

Pasar tenaga kerja AS berpijar. Penggajian telah menambahkan 515.500 pekerjaan sebulan sejak Oktober. Pada bulan Maret dan April tingkat pengangguran adalah 3,6%, hanya 0,1% di atas rekor selama dua dekade terakhir.

Klaim Pengangguran Awal telah naik dari rekor terendah mereka di 167.000 awal April. Tetapi dengan minggu terakhir di 218.000 tidak ada bukti meningkatnya kehilangan pekerjaan terkait dengan resesi yang akan datang atau pemecatan buatan dari penguncian dua tahun lalu.

Penjualan Ritel dan Pengeluaran Pribadi

Konsumen telah mempertahankan tingkat pengeluaran nominal yang mengesankan selama enam bulan terakhir meskipun tingkat inflasi mencapai lebih dari 8% per tahun.

Penjualan Ritel rata-rata 0,95% selama enam bulan dari November hingga April. Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) dari Biro Analisis Ekonomi (BEA), ukuran konsumsi yang lebih luas, telah mengukur 0,92% untuk periode yang sama.

Hasil luar biasa itu agak menipu karena angka penjualan dan pengeluaran menyertakan kenaikan harga dalam perhitungannya. PCE nyata, juga dikeluarkan oleh BEA, tetapi dikoreksi karena inflasi, menunjukkan cerita yang berbeda. Rata-rata enam bulan hingga Maret hanya 0,17%, lebih dari 80% kurang dari jumlah yang tidak disesuaikan. Sementara konsumen terus mendanai ekspansi, pengeluaran riil, dan dampak ekonominya jauh lebih lemah daripada angka penjualan utama.

Data PCE April dan PCE Real akan dirilis Jumat ini.

Resesi: Pasar dan The Fed

Data ekonomi terbaru tidak resesi. Itu tidak berarti pasar tidak rasional.

Kekhawatiran pasar ada dua. Akankah inflasi menyebabkan konsumen AS, satu-satunya faktor penting dalam perekonomian, menarik kembali pengeluarannya?

Pada titik tertentu meningkatnya biaya kebutuhan, makanan dan energi khususnya, harus memaksa keluarga untuk mengurangi pengeluaran diskresioner. Sejauh ini itu belum terjadi tetapi kemungkinannya kuat. Semakin lama inflasi berlanjut pada tingkat saat ini, semakin besar pengurasan kumulatif sumber daya rumah tangga dan semakin besar kemungkinan penurunan belanja konsumen. Dengan pembelanjaan riil yang jauh lebih rendah dari konsumsi nominal, tidak perlu banyak penurunan untuk jatuh ke dalam kontraksi.

Kekhawatiran kedua adalah program suku bunga Fed. Tingkat dana fed fund diharapkan mencapai target atas 3,0% pada akhir tahun. Akankah peningkatan yang begitu cepat memotong cukup jauh ke dalam kegiatan ekonomi untuk mempromosikan resesi? Dalam salah satu contoh sensitivitas, penjualan rumah yang ada, 90% dari pasar AS, telah turun 13,4% sejak Februari karena tingkat hipotek melonjak. Penjualan rumah baru telah turun 9%.

Memang benar bahwa semua resesi dalam 50 tahun terakhir telah didahului oleh rezim pengetatan Fed . Namun, tidak semua kenaikan suku bunga bank sentral telah menyebabkan resesi, meskipun kemungkinan besar di sisi kausal.

Secara historis, The Fed menaikkan suku bunga untuk mendinginkan ekonomi yang terlalu panas yang ditandai dengan kenaikan inflasi. Itu tidak terjadi sekarang.

Ekonomi berkontraksi 1,4% pada kuartal pertama. Perkiraan pertumbuhan pada kuartal kedua adalah 2,4% dalam model GDPNow Fed Atlanta. Ini bukan ekspansi inflasi.

Inflasi saat ini disebabkan oleh ledakan pengeluaran dari Washinton larded pada ekonomi yang dilanda kekurangan pasokan dan tenaga kerja. Masalah yang diperburuk adalah kenaikan tiga kali lipat harga minyak mentah selama 18 bulan terakhir. Minyak adalah komoditas dasar industrialisasi, tentakelnya ada di setiap produk dan layanan dunia modern.

Karena pertumbuhan ekonomi AS dan global relatif lemah, jauh lebih rendah daripada titik peluncuran tradisional untuk kenaikan suku bunga Fed, jauh lebih sedikit bantalan untuk menyerap biaya bunga yang lebih tinggi. Kekhawatiran bahwa Fed dapat menghancurkan bisnis yang cukup sensitif terhadap suku bunga untuk mendorong ekonomi secara keseluruhan ke dalam resesi adalah logis jika tidak dijamin.

PMI dan pasar

Profil risiko untuk rilis PMI bulan Mei condong ke sisi bawah, mencerminkan kekhawatiran pasar atas resesi. Semakin besar kerugian pada PMI Mei, semakin besar dampak negatifnya pada ekuitas dan imbal hasil Treasury. Reaksi dolar akan menjadi kontes antara penurunan suku bunga Treasury yang cenderung mendorong greenback turun dan perdagangan aman, yang mendorong pembeli. Semakin besar miss pada PMI, semakin disukai perdagangan pengaman.

Hasil indeks pada perkiraan atau lebih baik akan meningkatkan ekuitas dan imbal hasil Treasury. Dolar akan melihat kontes yang berlawanan, didorong oleh kenaikan imbal hasil Treasury dan dikurangi oleh mundurnya perdagangan aman.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik