Bantuan

Dolar AS Terdorong Menguat

25/01/2022, 16:55

Dolar terdorong lebih tinggi pada awal transaksi pada hari Selasa, karena pukulan keras kembali di saham AS pada paruh kedua perdagangan Senin gagal meyakinkan pasar global bahwa volatilitas baru-baru ini telah berjalan dengan sendirinya.

Penghindaran risiko terbukti di seluruh pasar ekuitas dan komoditas di Asia dan Eropa, mendorong indeks dolar kembali ke level tertinggi dua minggu. Indeks, yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang pasar maju, naik 0,09% pada 95,985 pada pukul 15.55 WIB.

Euro adalah mata uang utama terlemah, jatuh 0,2% menjadi $ 1,1305, sementara pound juga memperpanjang kerugiannya, meskipun dalam kisaran sempit, turun kurang dari 0,1% pada $ 1,3470, setelah pengungkapan pihak tidak sah lainnya di 10 Downing Street menempatkan tekanan lebih lanjut pada Perdana Menteri Boris Johnson yang terkepung. Juga melukai sterling adalah angka yang menunjukkan persyaratan pinjaman pemerintah yang lebih besar dari perkiraan pada bulan Desember.

Kisaran kemungkinan akan tetap sempit karena Federal Reserve AS memulai pertemuan kebijakan dua hari, di mana fokusnya adalah pada panduan yang diberikan oleh Ketua Jerome Powell pada konferensi persnya pada hari Rabu. The Fed secara luas diperkirakan tidak akan mengubah pengaturan kebijakannya, tetapi 'dot plot' dan komentar Powell akan menunjukkan apakah bank sentral merasa perlu mempercepat proses penarikan stimulus.

Sebelum itu, fokus di Eropa adalah pada indeks kepercayaan bisnis Jerman yang diterbitkan oleh Ifo pada pukul 16.00 WIB. Indeks Sentimen Ekonomi ZEW untuk Januari telah meningkat secara mengejutkan kuat minggu lalu, sementara indeks manajer pembelian IHS Markit juga menunjukkan awal yang cerah untuk tahun ini untuk ekonomi terbesar Eropa. Namun, survei Ifo biasanya merupakan panduan paling terperinci dan dapat diandalkan untuk tren ekonomi di sana.

Pada hari Senin, Deutsche Bundesbank telah memperingatkan bahwa ekonomi kemungkinan telah mengalami kontraksi pada kuartal keempat, karena industri berjuang dengan kekurangan chip yang berkelanjutan dan, dari Desember, gelombang baru Covid-19.

Yang juga menarik nanti adalah pertemuan rutin bank sentral Hungaria. NBH diperkirakan akan mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah pada 2,40%, setelah menaikkannya di masing-masing dari enam pertemuan bulanan terakhir dari basis 0,9%. Itu tampaknya menghentikan penurunan stabil forint hingga paruh kedua tahun 2021. Namun, ia mendapat tekanan baru dari volatilitas yang keluar dari AS, kehilangan 2,5% terhadap euro dalam dua minggu terakhir.

Mata uang Eropa Tengah terus berjuang dengan hubungan regional dengan Ukraina, di mana tidak ada perubahan berarti dalam situasi semalam. Zloty Polandia turun 0,4% terhadap euro untuk menguji level terendah baru untuk tahun ini, sementara rubel Rusia pulih sedikit dari aksi jual tajamnya pada hari Senin untuk diperdagangkan pada 78,83 per dolar.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik