Bantuan

Emas Kembali Naik

25/02/2022, 10:55

Emas menguat, dengan investor tetap gelisah saat mereka menilai dampak invasi Rusia ke Ukraina dan sanksi Barat, terhadap pengetatan kebijakan moneter yang akan segera terjadi di AS

Bullion turun sehari sebelumnya setelah melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari 17 bulan karena para pedagang mencerna sanksi yang lebih lemah dari perkiraan terhadap Rusia menyusul serangan negara itu terhadap tetangganya. Reli emas bisa berlanjut lebih jauh jika lonjakan harga komoditas yang dihasilkan mengarah ke kekhawatiran perlambatan material dalam pertumbuhan di pasar negara maju, menurut Goldman Sachs Group Inc.

Presiden Joe Biden memberlakukan hukuman berat terhadap Rusia, yang pasukannya telah mendorong lebih dekat ke ibukota Ukraina, Kyiv, dalam salah satu krisis keamanan terburuk di Eropa sejak Perang Dunia II. Ini termasuk tindakan terhadap lima bank besar Rusia untuk merusak akses ke mata uang asing, tetapi berhenti menghalangi negara dari pembayaran internasional Swift. Pasokan minyak mentah Rusia juga terhindar.

Sementara itu, pejabat Federal Reserve mengisyaratkan mereka tetap di jalur untuk menaikkan suku bunga bulan depan - menekankan perlunya menghadapi inflasi AS terpanas dalam 40 tahun - meskipun ketidakpastian yang ditimbulkan ekonomi global oleh konflik Rusia-Ukraina. Suku bunga yang lebih tinggi dapat membebani emas tanpa bunga.

"Dalam waktu dekat, tawaran safe-haven di tengah aksi jual ekuitas ditambah dengan imbal hasil riil yang lebih rendah telah menjadi faktor utama dan aliran risk-off akan terus mendominasi" emas, ahli strategi RBC Capital Markets yang dipimpin oleh Christopher Louney, mengatakan dalam sebuah laporan. tanggal 24 Februari.

Spot gold naik 0,4% menjadi $1.910,72 per ounce pada pukul 9:30 pagi di Singapura. Harga melonjak menjadi $1.974,34 pada hari Kamis, level tertinggi sejak September 2020, sebelum berakhir lebih rendah 0,3%. 

Perak dan platinum keduanya maju. Palladium naik tipis mengikuti perubahan besar di sesi sebelumnya di tengah kekhawatiran atas potensi gangguan pasokan. Rusia memproduksi sekitar 40% paladium yang ditambang secara global.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik