Bantuan

Preview Jelang Risalah FOMC Mei

25/05/2022, 15:50

FOMC akan merilis risalah pertemuan kebijakan Mei pada Kamis dinihari, 26 Mei. Pasar telah memperkirakan dua kali kenaikan suku bunga Fed 50 bps. Investor akan memperhatikan diskusi seputar rencana pengurangan neraca Fed.

Greenback mengalami kesulitan mempertahankan kekuatannya menjelang akhir Mei dan Indeks Dolar AS (DXY) tetap di jalur untuk mencatat kerugian bulanan untuk pertama kalinya pada tahun 2022. Menyusul keputusan Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 50 basis poin (bps) di awal bulan, pembuat kebijakan telah menyuarakan kesediaan mereka untuk menaikkan suku bunga dengan total 100 bps lagi dalam dua pertemuan berikutnya.
Dua lagi suku bunga Fed 50 bps menaikkan kesepakatan yang sudah selesai

Pasar tampaknya telah memperkirakan ekspektasi tersebut dengan Alat FedWatch CME Group menunjukkan kemungkinan lebih dari 80% kenaikan Fed sebesar 50 bps pada bulan Juni dan Juli. Oleh karena itu, dolar sedang berjuang untuk menemukan permintaan karena investor melihat bank sentral AS mengambil sikap hati-hati untuk bergerak maju. Optimisme yang diperbarui tentang Indeks Harga Konsumen (IHK) tahunan yang telah mencapai puncaknya pada 8,3% pada bulan April dan kemiringan hawkish dalam pandangan kebijakan bank sentral utama lainnya, terutama Bank Sentral Eropa (ECB), berperan dalam pelemahan dolar baru-baru ini juga. Namun demikian, masih ada sedikit ruang untuk kejutan hawkish dalam Risalah Rapat FOMC Mei.

Perhatikan detail seputar QT

Dalam pernyataan kebijakan Mei, FOMC mengumumkan bahwa mereka akan mulai memangkas neraca pada 1 Juni, dimulai dengan batas $ 47,5 miliar pada limpasan bulanan dan naik menjadi $ 95 miliar setiap bulan setelah tiga bulan. Seperti saat ini, The Fed berada di jalur yang tepat untuk melakukan pengurangan bulanan sebesar $60 miliar dalam sekuritas Treasury dan $35 miliar dari sekuritas yang didukung hipotek setiap bulan mulai September.

Risalah pertemuan dapat menawarkan rincian tambahan tentang rencana pengetatan kuantitatif Fed. Ketika The Fed memutuskan untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada tahun 2017, tingkat pembayaran di muka pada MBS, yang mewakili rasio peminjam yang membayar pokok hipotek mereka lebih cepat dari jadwal, menurun secara signifikan. Ekonom Jefferies Aneta Markowska berpikir bahwa jika tingkat pembayaran di muka turun menjadi 10% dari sekitar 30%, seperti yang terlihat pada siklus pengetatan sebelumnya, arus keluar MBS rata-rata bisa sekitar $20 miliar per bulan. Dalam skenario seperti itu, The Fed harus mulai menjual MBS untuk mencapai target pengurangan bulanan sebesar $95 miliar.

Saat berbicara di sebuah acara minggu lalu, Presiden Federal Reserve New York John Williams mengatakan bahwa perkiraan mereka menunjukkan bahwa mereka tidak akan dapat mencapai target bulanan $35 miliar untuk penebusan MBS dan menambahkan bahwa menjual MBS bisa menjadi pilihan di masa depan. Masalah dengan penjualan MBS, bagaimanapun, adalah bahwa mereka dapat menyebabkan kerugian bagi The Fed. "Kelemahan potensial dari penjualan adalah, tergantung pada jalur suku bunga, mereka dapat mengakibatkan kerugian pasar-ke-pasar yang terealisasi," kata Presiden Federal Reserve Cleveland Loretta Mester awal bulan ini. Diakui Mester, ini akan menjadi masalah yang sulit diselesaikan, terutama di tingkat politik.

Jika publikasi Fed menunjukkan bahwa pembuat kebijakan bersedia menjual MBS untuk tetap pada target QT bulanan sebesar $95 miliar terlepas dari potensi tekanan politik, ini dapat dilihat sebagai perkembangan hawkish dan membantu greenback mulai mengungguli para pesaingnya.

Di sisi lain, dolar dapat memperpanjang koreksi ke bawah jika risalah tidak menawarkan wawasan baru tentang rencana QT Fed dan menegaskan kembali bahwa pembuat kebijakan tetap enggan untuk melakukan langkah kebijakan lebih lanjut setelah dua kali kenaikan suku bunga 50 basis poin.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik