Bantuan

Preview Jelang FOMC

26/01/2022, 14:50

Federal Reserve memasuki pusaran pada hari Rabu ketika diharapkan untuk mengkonfirmasi kenaikan suku bunga awal pada bulan Maret dan untuk menguraikan pengurangan neraca yang luas, sebuah kebijakan dengan lebih banyak potensi untuk mengacaukan pasar daripada apa pun hingga saat ini.

Sejak pertemuan terakhirnya di bulan Desember ketika para gubernur menghentikan pembelian obligasi Maret ini, pasar kredit telah banyak bergerak menuju suku bunga yang lebih tinggi, dengan harga empat kali kenaikan 0,25% tahun ini. Tanda-tanda perlambatan ekonomi kuartal pertama juga telah muncul, memperumit fokus inflasi baru The Fed.

Ekuitas telah memasuki koreksi hebat dengan ketiga indeks utama turun tajam dalam tiga minggu terakhir dan NASDAQ turun 14,5% tahun ini. Hasil Treasury naik tajam dalam dua minggu pertama bulan Januari, dan merupakan bagian dari kisah ekuitas, tetapi mereka telah mengembalikan sekitar sepertiga dari kenaikan tahun ini.

Lebih dari segalanya, pasar kredit dan ekuitas khawatir bahwa pertarungan inflasi pertama The Fed dalam empat dekade akan meningkat menjadi pengurangan neraca hampir $9 triliun, dua kali lipat dalam dua tahun terakhir.

Ketika The Fed mulai meluncurkan aset yang jatuh tempo atau secara aktif menjual dari portofolionya, dampak potensial pada Treasury dan hasil komersial secara substansial lebih besar daripada apa yang telah diberlakukan pasar kredit sejauh ini tahun ini.

Pejabat Fed membahas pengurangan neraca pada pertemuan Desember, menurut risalah, tanpa memberikan rincian prosedur atau waktunya.

The Fed telah membeli $120 miliar sebulan dalam Treasuries dan sekuritas hipotek sejak Maret 2020, sebelum menurunkan jumlahnya sebesar $15 miliar pada November dan kemudian $30 miliar pada Desember. Program ini dimaksudkan untuk memaksa imbal hasil Treasury dan ekuivalen komersialnya di bawah batas historis, memberikan dukungan yang diperluas untuk ekonomi pandemi. Dalam hal itu para gubernur berhasil. Imbal hasil 10-tahun mencapai rekor penutupan terendah 0,498% pada 9 Maret 2020 dan tetap di bawah 1% selama sepuluh bulan ke depan.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun

Saat The Fed mengurangi dan mengakhiri pembelian Treasury, harga obligasi, yang diperdagangkan secara terbalik dengan imbal hasil, akan melemah pada tawaran tersebut. Jika Fed mulai menjual portofolionya, itu akan menambah tekanan ke bawah pada harga obligasi dan, yang lebih penting, mendorong peniruan yang meluas karena para pedagang berusaha untuk mengurangi potensi kerugian dari posisi beli di pasar yang jatuh.

Dengan ekuitas yang sudah terkoreksi dan kondisi ekonomi AS yang semakin kacau setiap minggunya, tampaknya Fed tidak akan menambah ketidakpastian dengan pengetatan suku bunga yang intensif.

Pertama, mari kita lihat latar belakang ekonomi AS hingga keputusan The Fed.


Inflasi dan upah AS

Indeks Harga Konsumen (IHK) telah di atas 5% selama tujuh bulan, di atas 6% selama tiga bulan terakhir dan di 7% pada bulan Desember. Terakhir kali inflasi setinggi ini adalah Juni 1982 ketika Paul Volker di Federal Reserve mendorong suku bunga fed fund menjadi 20% dengan menargetkan psikologi inflasi yang telah dibangun dalam ekonomi selama dua dekade sebelumnya, dan menyebabkan resesi pasca perang terdalam di Amerika. .

Keuntungan tahunan dalam Penghasilan Per Jam Rata-Rata (AHE) telah mengikuti inflasi untuk sebagian besar tahun lalu. Bulan terakhir ketika kenaikan upah tahunan lebih tinggi dari CPI adalah Maret 2021. Pada bulan Desember AHE naik 4,7%. Dengan CPI sebesar 7%, rata-rata penerima upah kehilangan 2,3% dalam daya beli pada tahun 2021.

Inflasi saat ini bukan hanya menguras anggaran rumah tangga dan individu, tetapi juga mengejutkan konsumen. Seseorang yang lahir di bawah serangan inflasi 7% sebelumnya sekarang berusia 40 tahun. Tidak seorang pun di bawah 60 tahun yang merasakan tanggung jawab yang membuat frustrasi karena mencoba mempertahankan anggaran keluarga yang terus-menerus terkikis oleh kenaikan harga.


Kepercayaan konsumen

Indeks Keyakinan Konsumen dari Conference Board turun menjadi 113,8 di Januari dari 115,8 di Desember. Indeks Sentimen Konsumen Michigan merosot ke 68,8 di bulan ini dari 70,6. Selama enam bulan terakhir indeks memiliki rata-rata 70,3 yang berada di bawah terendah pandemi 71,8 pada April 2020.

Inflasi memiliki korelasi negatif dengan pandangan konsumen selama 40 tahun terakhir.

Penjualan eceran

Penjualan Ritel bertahan dengan baik hingga dua bulan terakhir tahun ini meskipun upah riil terkikis sejak kuartal kedua dan seterusnya. Penjualan meningkat 1,8% pada Oktober dan 0,2% pada November, tetapi penurunan 1,9% pada Desember membuat kuartal ini hanya 0,1% lebih tinggi, atau 0,03% setiap bulan.

Spiral harga inflasi tahun ini mungkin telah membuat lebih banyak orang mencari penawaran di bulan Oktober. Atau bisa juga variasi normal dalam berbagai macam hasil penjualan. Selama paruh kedua tahun ini ketika CPI rata-rata 6%, penjualan naik 0,12% bulan, yaitu sekitar titik tengah untuk hasil dua tahun terakhir. Pada tahun 2019 penjualan rata-rata 0,45%, pada tahun 2018 sebesar 0,08% per bulan.


Klaim Pengangguran Awal dan Nonfarm Payrolls

Klaim Pengangguran Awal meningkat. Pengajuan untuk asuransi pengangguran adalah 286.000 pada 14 Januari, jauh lebih banyak dari 231.000 minggu sebelumnya dan kenaikan ketiga berturut-turut. Klaim pengangguran telah melonjak 43% dari 200.000 pada 24 Desember. Meskipun masih rendah menurut standar historis, kenaikan tersebut menunjukkan bahwa gelombang Omicron bukannya tanpa dampak ekonomi.

Perekrutan jauh lebih lemah pada akhir tahun dari yang diharapkan meskipun ada rekor jumlah posisi yang tidak terisi. Nonfarm Payrolls menambahkan hanya 488.000 pekerja pada bulan November dan Desember, hampir setengah dari perkiraan 950.000
ekonomi AS

Pertumbuhan tahunan kuartal keempat diharapkan menjadi 5,4% ketika dirilis pada hari Kamis. Model GDPNow Fed Atlanta menempatkan 5,1%.

Pertanyaan untuk Federal Reserve bukanlah kuartal terakhir tahun 2021 tetapi arah ekonomi di paruh pertama tahun 2022.

Perekrutan melambat secara substansial pada akhir 2021. Kenaikan tajam dalam klaim pengangguran, membawa kembali bencana penguncian, harus menjadi perhatian para gubernur. Penjualan ritel lemah pada kuartal keempat tetapi alasannya sulit dipahami. Apakah konsumen mulai mengurangi pengeluaran karena inflasi telah membatasi anggaran atau apakah fase Omicron menekan antusiasme tanpa mencerminkan prospek ekonomi. Kepercayaan konsumen telah terperosok mendekati tingkat resesi sejak pertengahan tahun tetapi konsumsi tidak mengalami penurunan yang berarti.

Seberapa besar pandemi dan pembatasan Omicron di sejumlah negara bagian AS dikombinasikan dengan inflasi, kekurangan tenaga kerja dan manufaktur serta hambatan rantai pasokan, merusak pertumbuhan ekonomi? Apakah koreksi ekuitas menghapus papan terakhir di lantai ekonomi? Bisakah konsumen AS terus membelanjakan dan mempertahankan ekspansi?
Kesimpulan: Opsi Federal Reserve

Kebijakan Fed berpusat pada tiga respons terhadap inflasi: suku bunga dana fed fund, program obligasi, dan disposisi neraca.

Ekspektasi pasar saat ini adalah agar Fed mempertahankan terminus obligasi Maret, menaikkan suku bunga 0,25% pada pertemuan itu dan menggunakan pengurangan neraca, pasif atau aktif, sebagai lindung nilai terhadap inflasi di masa depan.

Pendekatan yang lebih agresif adalah mengakhiri program obligasi pada hari Rabu, membiarkan kenaikan Maret tetap utuh dan neraca untuk pertimbangan di masa depan. Menambahkan kenaikan suku bunga Januari akan menjadi langkah dalam tindakan, seperti juga dimulainya pengurangan neraca segera.


Kesimpulan: Pilihan Fed

Mungkin cukup bahwa Fed telah melaksanakan pembalikan lengkap kebijakan suku bunga dalam enam bulan. Lebih banyak kejutan seharusnya tidak diharapkan. Pengetatan lebih lanjut, penghentian segera program obligasi, kenaikan suku bunga atau pengurangan portofolio akan menghancurkan pasar obligasi dan ekuitas.

Sementara gubernur bersedia memberi tahu pedagang dan investor ke mana arah kebijakan dan mengambil konsekuensinya, mereka enggan untuk mengejutkan pasar kecuali kebutuhan ekonominya mendesak. Ini bukan Maret 2020.

Ekonomi AS tampaknya melambat. Berapa tidak pasti. Apakah itu produk sementara dari gelombang Omicron atau lebih dalam bersumber pada dislokasi dan kesalahan dua tahun terakhir tidak diketahui. The Fed masih percaya bahwa inflasi akan moderat, meskipun prediksinya jauh lebih berhati-hati.

Kondisi ekonomi yang tidak pasti akan membuat The Fed tetap pada jalur yang dipilihnya. Program obligasi akan berakhir pada Maret disertai dengan kenaikan dana fed fund. Bubuk tambahan dari neraca akan tetap berguna dan tidak terikat untuk digunakan nanti.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik