Bantuan

Preview Jelang RIlis GDP AS

27/01/2022, 14:50

AS akan melaporkan tingkat pertumbuhan tahunan 5,4% yang kuat untuk Q4 2021. Inflasi inti akan naik menjadi 4,9%, meningkatkan ekspektasi untuk langkah dari Fed. Dengan asumsi ketegangan geopolitik yang sedang berlangsung, greenback akan tetap dalam penawaran beli.


Lebih dari dua kali lipat dari pra-pandemi – tingkat pertumbuhan tahunan 5% yang diharapkan untuk kuartal keempat adalah alasan untuk bergembira. Itu mungkin mendorong dolar, tetapi bukan saham , yang mewaspadai kebijakan moneter yang lebih ketat dari Federal Reserve. Satu hari setelah keputusan besar bank, Produk Domestik Bruto akan menggerakkan pasar – karena The Fed tetap bergantung pada data.
Latar Belakang PDB

Ekonomi AS akan menyelesaikan pemulihan yang mengesankan pada tahun 2021 dengan nada tinggi. Kalender ekonomi menunjukkan peningkatan 5,4% secara tahunan pada kuartal keempat, jauh di atas 2,3% yang tercatat dalam tiga bulan sebelumnya.

Varian Delta COVID-19 menahan ekspansi Amerika di kuartal ketiga, dan rebound kuat di hampir semua kuartal . Omicron datang terlambat, dan berdampak negatif pada bulan Desember, seperti yang ditunjukkan oleh data penjualan ritel untuk bulan terakhir tahun 2021.

Poin data terbaru sudah diperhitungkan dalam perhitungan PDB. Mengingat sifat ekonomi yang berhenti-mulai sejak pandemi dan volatilitas yang tinggi , akan dibutuhkan kejutan yang signifikan bagi angka utama untuk mengguncang perahu . Tingkat ekspansi di bawah 5% akan mengecewakan, menyeret dolar turun, dan tingkat di atas 6% yang disetahunkan akan menjadi kejutan positif. Lewatlah sudah hari-hari ketika penyimpangan 0,1% akan menjadi substansial.

Pertimbangan inflasi

Jika pertumbuhan PDB utama keluar dengan pegangan 5%, komponen inflasi dapat mencuri perhatian . Jalur pasti kenaikan suku bunga The Fed dan mungkin yang lebih penting, cara bank menarik uang dari pasar, masih belum jelas. The Fed bergantung pada data – dan fokusnya saat ini adalah inflasi.

Pertumbuhan PDB datang secara riil, setelah memperhitungkan kenaikan harga. Bersamaan dengan inflasi ini, angka yang secara resmi dikenal sebagai Personal Consumption Index (PCE) atau juga sebagai deflator, fokusnya kemungkinan akan berada di Core PCE. Statistik itu mengecualikan barang-barang yang mudah menguap seperti makanan dan energi dan memandu The Fed.

Ekonom memperkirakan akan mencapai 4,9% setelah 4,6% pada kuartal sebelumnya. Sekali lagi, dengan asumsi tidak ada kejutan besar dari PDB utama, penyimpangan pada PCE Inti dapat mengguncang dolar. Level yang lebih dekat ke 5,5% pada inflasi yang mendasarinya akan mendorong greenback sementara angka yang mendekati 4,5% akan menekannya.

Mengingat pembacaan inflasi yang terus-menerus tinggi akhir-akhir ini, ada lebih banyak ruang untuk kejutan naik daripada yang turun.

Suasana hati yang lebih luas

Perkiraan PDB pertama cenderung memiliki dampak besar pada pasar, tetapi kali ini, itu terjepit di antara keputusan Fed berisiko tinggi dan beruang Rusia . Investor memiliki satu mata mengawasi front Rusia-Ukraina, dan risiko perang dan krisis energi.

Dengan asumsi ketegangan tetap pada saat ini, level yang meningkat, dolar safe-haven akan tetap dalam penawaran beli, membantunya mengatasi angka-angka yang lemah. Di sisi lain, jika ada penurunan ketegangan yang tiba-tiba menjelang rilis, greenback dapat mengalami aksi jual kecuali jika PDB utama dan perkiraan inflasi menghancurkan.

Kesimpulan

Perekonomian AS kemungkinan telah berkembang pada klip cepat lebih dari 5% disetahunkan pada kuartal terakhir tahun 2021. Fokus The Fed pada inflasi berarti bahwa PCE Inti dapat mencuri perhatian dari PDB utama. Penting juga untuk mencatat suasana pasar yang mengarah ke acara tersebut, terutama wildcard geopolitik.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik