Bantuan

Dolar AS Berdiri Di Level Tertinggi

27/04/2022, 11:55

Dolar berdiri di level tertingginya sejak awal pandemi pada Rabu dan menuju bulan terbaiknya sejak 2015, didukung oleh prospek kenaikan suku bunga AS dan arus safe-haven yang dipicu oleh melambatnya pertumbuhan ekonomi. Cina dan Eropa.

Kekhawatiran akan keamanan energi Eropa mendorong euro ke level terendah lima tahun di $1,0635 setelah Gazprom Rusia mengatakan akan memotong pasokan gas ke Polandia dan Bulgaria.

Indeks dolar AS , yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, naik tipis ke 102,39 di sesi Asia, terkuat sejak Maret 2020.

"Dolar adalah lindung nilai di pasar saat ini, sementara komoditas termasuk emas tidak lagi bekerja secara efektif," kata analis.

"Dolar adalah 'carry berkualitas,'" tambah analis. "Dolar juga menawarkan lebih banyak hasil daripada alternatif FX safe haven lainnya."

Indeks dolar naik 4% bulan ini dan euro, yuan dan yen telah turun karena para pedagang bertaruh bahwa suku bunga naik lebih cepat di Amerika Serikat daripada ekonomi utama lainnya.

"Bahkan jika Fed berhenti melakukan pengetatan pada Juni 2022, AS diperkirakan akan memiliki suku bunga yang lebih tinggi daripada (Eropa) sepanjang 2023," kata analis.

Beban itu sebagai pendorong pergerakan mata uang hanya meningkat ketika ketidakpastian berputar di sekitar perang di Ukraina - sekarang di bulan ketiga - serta konsekuensi global dari kegigihan China dengan kebijakan nol COVID yang mengganggu.

Yuan China mengambil nafas menyusul penurunan tajam yang tampaknya mendapat restu dari pihak berwenang, stabil di 6,5575 per dolar.

Data juga menunjukkan pertumbuhan laba industri China meningkat pada bulan Maret.

BULAN AUSSIE

Pendapatan AS kemungkinan akan menentukan nada di pasar keuangan di kemudian hari, menjelang data pertumbuhan AS yang akan dirilis pada hari Kamis di mana pertunjukan yang solid dapat memperkuat taruhan pada suku bunga yang bergerak naik tajam pada pertemuan Federal Reserve Mei.

Mata uang komoditas juga telah dijual akhir-akhir ini demi keamanan greenback, mendorong dolar Selandia Baru mendekati level terendah tahun ini di $0,6562.

Dolar Australia mendapat dorongan moderat setelah harga konsumen Australia melonjak pada laju tahunan tercepat mereka dalam dua dekade, memacu spekulasi bahwa suku bunga dapat diangkat dari rekor terendah secepat minggu depan.

Aussie naik sebanyak 0,6% menjadi $0,7171 .

"Dengan inflasi rata-rata yang dipangkas sudah lebih tinggi dari pada awal siklus pengetatan sebelumnya, Reserve Bank of Australia dapat memilih kenaikan 50 bp pada pertemuan Juni," kata Marcel Thieliant dari Capital Economics.

Di tempat lain dolar yang lebih kuat menghambat upaya pemantulan untuk yen, yang telah melihat beberapa dukungan dari arus keamanan dan posisi untuk risiko perubahan kebijakan. Yen terakhir diperdagangkan sekitar 0,3% lebih rendah pada 127,60 per dolar.

Bank of Japan bertemu pada hari Rabu dan Kamis dan pasar melihat beberapa risiko penyesuaian terhadap perkiraan atau bahkan perubahan kebijakan untuk mencoba dan menahan pelemahan mata uang baru-baru ini.

Won Korea Selatan terhempas ke palung dua tahun setelah Korea Utara berjanji untuk meningkatkan persenjataan nuklirnya.

Sterling, yang telah turun lebih dari 2% pada dolar minggu ini karena data penjualan ritel yang lemah telah mendorong pemikiran ulang tentang prospek suku bunga Inggris, mencapai level terendah baru 21-bulan di $ 1,2560 pada hari Rabu.

Bitcoin , dijual pada hari Selasa karena investor membuang aset berisiko, melayang di dekat level terendah enam minggu di $38.430.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik