Bantuan

Preview Jelang FOMC Juli

27/07/2022, 14:25

Ekonom memperkirakan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 75 bps sekali lagi. Pesan Ketua Fed Jerome Powell tentang menerima rasa sakit untuk menurunkan inflasi diatur untuk meningkatkan dolar. Hanya pengakuan puncak kenaikan harga yang akan membebani greenback.

Double triple – Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk kedua kalinya berturut-turut, menempatkan biaya pinjaman pada kisaran 2,25-2,50%, sesuai dengan level tertinggi pasca krisis keuangan. Akankah turun dari 100 bps mendinginkan dolar? Tidak secepat itu, karena saya menduga Ketua Fed Jerome Powell akan mempertahankan komitmen terbukanya untuk menghancurkan inflasi – bahkan jika itu menghasilkan resesi.

Latar belakang: inflasi tak henti-hentinya

Sementara harga di pompa turun dari puncak $5/galon, biaya segala sesuatu lainnya meningkat . The Fed berfokus pada inflasi inti, yang tidak termasuk biaya energi dan makanan yang mudah menguap, dan data selama tiga bulan terakhir menunjukkan bahwa inflasi meningkat pada laju tahunan sekitar 8% . Target bank adalah 2%.

Pada tahun 2021, harga kendaraan bekas dan masalah rantai pasokan mendorong inflasi yang mendasarinya lebih tinggi, dan pada tahun 2022, kenaikan harga bahkan lebih meluas. Upaya The Fed untuk mendinginkan permintaan dengan total 150 bps dalam tiga bulan belum mendorong orang Amerika untuk menabung daripada mengambil pinjaman, cara biaya pinjaman yang lebih tinggi dimaksudkan untuk bekerja.

Sementara konsumen mungkin mengatakan kepada surveyor bahwa mereka tidak senang dengan keadaan ekonomi dan bahwa negara berada di jalur yang salah, mereka tampaknya tidak ragu-ragu dalam hal pembelian baru . Pembelanjaan seperti itu masuk akal ketika lapangan kerja tetap tinggi - dan tumbuh dengan cepat.

Nonfarm Payrolls telah melampaui ekspektasi dalam lima dari enam rilis sejauh ini pada tahun 2022 . The Fed telah berhasil mengamankan pekerjaan penuh, mandat keduanya – saat ini kurang diprioritaskan karena fokus pada inflasi.

Ini adalah tanda-tanda ekonomi yang memanas – yang perlu didinginkan dengan kenaikan suku bunga lebih lanjut. Kembali pada bulan Juni, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa dia memperkirakan langkah selanjutnya adalah 50 atau 75 bps. Data menunjukkan 75 bps yang lebih besar ada di kartu .
Keputusan: 75 bps lagi, tapi lalu apa?

Kebijakan Fed bertindak dengan kelambatan, dan perlu diwaspadai tidak hanya kenaikan harga saat ini tetapi juga ekspektasi untuk masa depan . Kembali ke peristiwa Juni, Powell mengutip kenaikan angka ekspektasi inflasi jangka panjang University of Michigan sebagai alasan untuk pergerakan 75 bps daripada 50 bps yang awalnya dikirim melalui telegram.

Saat itu, pembacaan awal untuk Juni keluar di 3,3%, lompatan yang menyiratkan semua orang mengharapkan harga yang lebih tinggi untuk tetap mengakar, ketakutan terburuk The Fed. Sulit untuk mengubah kebiasaan dan lebih baik mencegahnya berakar. Inflasi tahun 1970-an dihancurkan hanya dengan tingkat suku bunga yang kejam, yang menyebabkan resesi yang menghancurkan. Powell ingin menghindari skenario seperti itu.

Ketua Fed pasti merasa lega ketika angka akhir untuk Juni direvisi turun menjadi 3,1%, dan mungkin melonjak dengan gembira ketika rilis awal untuk Juli menunjukkan penurunan substansial menjadi 2,8%. Publikasi terbaru itu menenangkan investor yang gugup, yang sudah mulai memperkirakan kenaikan 100 bps.

Apakah penurunan ekspektasi inflasi berarti inflasi terburuk ada di belakang kita? Itulah pertanyaan kritis bagi Powell dan reaksi pasar. Jika jawabannya ya, titik suku bunga yang tinggi dapat ditandai juga, memberikan kepastian dan kelegaan bagi pasar saham. Untuk dolar, itu akan menjadi pukulan.

Kasus hawkish

Menurut pendapat analis Powell akan mengambil rute yang berbeda. Mungkin terlalu cepat – mungkin pendahuluan akan menjadi istilah yang lebih baik – untuk mengklaim kemenangan, bahkan sebagian, ketika harga terus naik. The Fed kemungkinan akan lebih suka menyampaikan pesan hawkish tentang memerangi kenaikan harga.

Dia perlu melihat lebih banyak tanda-tanda puncak inflasi – tidak hanya dalam ekspektasi tetapi juga dalam data keras. Bukti seperti itu perlu dipertahankan dalam angka inflasi, dan sayangnya, The Fed mungkin juga ingin melihat beberapa kesulitan ekonomi sebelum melepaskannya .

Saya ingin menekankan bahwa ekonomi tidak kurang dari ilmu sosial daripada matematika. Powell perlu meyakinkan publik bahwa inflasi akan turun , mengembalikan perilaku konsumen ke norma lonjakan sebelum harga.

Menyampaikan kepastian tentang memerangi inflasi dan ketidakpastian tentang seberapa tinggi suku bunga akan memicu penurunan saham – mungkin diinginkan oleh The Fed. Itu juga akan mengirim dolar lebih tinggi, mengakhiri nafasnya. Selain diuntungkan dengan didukung oleh suku bunga yang lebih tinggi, greenback juga akan menarik aliran safe-haven .

Jika The Fed mendinginkan ekonomi AS, seluruh dunia juga akan berjuang – begitulah cara berpikirnya.

Powell dapat membatalkan panduan untuk pertemuan berikutnya sama sekali, atau membiarkan pintu terbuka untuk kenaikan tiga kali lipat ketiga 75 bps . Itu di luar ekspektasi saat ini, seperti yang tercermin di pasar obligasi. Kenaikan 50 bps diperkirakan terjadi pada 21 September, pertemuan berikutnya.

Total kenaikan sebesar 125 bps diproyeksikan untuk gabungan dari pertemuan Juli dan September.

Pikiran terakhir

Saya percaya bahwa perjuangan melawan inflasi yang tinggi berlanjut tidak hanya dalam jumlah suku bunga yang sulit tetapi juga di hati orang Amerika yang waspada. Itu berarti pesan hawkish dan dolar yang lebih kuat.

The Fed mengumumkan keputusannya satu hari sebelum AS merilis Produk Domestik Bruto (PDB) awal untuk kuartal kedua. Ada peluang bagus bahwa Fed menerima data menjelang pasar, dan pertanyaan wartawan tentang resesi akan membentuk ekspektasi untuk memperdagangkan data.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik