Bantuan

Preview Jelang Rilis Data PDB Q3 AS

27/10/2022, 16:00

Biro Analisis Ekonomi AS akan merilis perkiraan pertama Produk Domestik Bruto (PDB) kuartal ketiga pada Kamis, 27 Oktober. Pasar memperkirakan ekonomi AS akan tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 2,4% menyusul kontraksi 0,6% yang tercatat di kuartal kedua.

Perkiraan GDPNow terbaru Federal Reserve Bank of Atlanta, yang diterbitkan pada 19 Oktober, bagaimanapun, menunjukkan bahwa PDB diperkirakan akan tumbuh sebesar 2,9% di Q3. Menyusul keputusan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) pada bulan September, para pembuat kebijakan telah mengakui peningkatan risiko penurunan ekonomi tetapi menegaskan kembali bahwa mereka akan tetap fokus pada penjinakan inflasi sampai mereka melihat peningkatan yang konsisten dalam tingkat pengangguran. – pekerjaan penuh menjadi salah satu mandat utama mereka. Dalam Ringkasan Proyeksi Ekonomi yang dirilis bersamaan dengan pernyataan kebijakan, pejabat Fed memproyeksikan PDB akan tumbuh sebesar 0,2% pada tahun 2022 dan 1,2% pada tahun 2023.

Implikasi pasar

Nick Timiraos, kepala koresponden ekonomi The Wall Street Journal yang dengan tepat membocorkan kenaikan 75 bps beberapa hari sebelum pertemuan kebijakan Juli, baru-baru ini menulis bahwa pembuat kebijakan berencana untuk mengomunikasikan kenaikan suku bunga yang lebih kecil mulai Desember.

Survei IMP Global S&P yang mengecewakan mengungkapkan awal pekan ini bahwa aktivitas ekonomi di sektor swasta berkontraksi dengan kecepatan tinggi di awal Oktober, memicu aksi jual dolar. Selain itu, survei sentimen Conference Board mengungkapkan bahwa kepercayaan konsumen memburuk pada bulan Oktober, menyebabkan greenback terus melemah terhadap rival utamanya.

Rilis data AS yang suram setelah artikel Timiraos tampaknya telah menghidupkan kembali ekspektasi bagi The Fed untuk mengadopsi sikap kebijakan yang kurang agresif. Menurut CME Group FedWatch Tool, pasar memperkirakan lebih dari 50% kemungkinan bank sentral AS menaikkan suku bunga kebijakan dengan total 125 bps pada akhir tahun, dibandingkan dengan hanya 20% minggu lalu.

Seperti disebutkan di atas, pejabat FOMC tidak mungkin terlalu membebani laporan PDB saat menilai prospek kebijakan. Namun, reaksi pasar terhadap data AS terbaru, yang tidak menjadi penggerak pasar besar di masa lalu, menunjukkan bahwa investor mungkin mencari alasan untuk keluar dari posisi beli dolar mereka sambil mengevaluasi kembali posisi mereka menjelang pengumuman kebijakan Fed. pada 2 November. Oleh karena itu, pembacaan PDB Q3 sedikit di bawah atau pada proyeksi pasar 2,4% dapat memaksa dolar untuk tetap berada di belakang setelah reaksi spontan, sementara angka di bawah 2% dapat membuka pintu untuk penurunan tajam lainnya dalam Indeks Dolar AS (DXY). Di sisi lain, pertumbuhan PDB di sekitar perkiraan Fed Atlanta sebesar 2,9% akan membantu USD tetap tangguh terhadap rekan-rekannya, setidaknya sampai pertemuan Fed minggu depan.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik