Bantuan

Preview Inflasi PCE AS

28/01/2022, 15:00

Inflasi PCE Inti tahunan diperkirakan akan naik menjadi 4,8% di bulan Desember dari 4,7%. Indeks Dolar AS melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari setahun karena pandangan hawkish Fed.Dolar kemungkinan akan terus mengungguli para pesaingnya dalam waktu dekat.

Reli dolar yang didorong oleh prospek kebijakan hawkish Federal Reserve AS tetap utuh menjelang akhir pekan dan laporan inflasi Biro Analisis Ekonomi AS (BEA) tidak mungkin mengubah itu.

The Fed membiarkan pengaturan kebijakannya tidak berubah setelah pertemuan kebijakan Januari seperti yang diharapkan. Program QE akan berakhir pada awal Maret seperti yang direncanakan dan pembuat kebijakan akan memilih untuk mendukung kenaikan suku bunga 25 basis poin pada pertemuan berikutnya.

Namun, dalam putaran hawkish, Ketua FOMC Jerome Powell mencatat bahwa mereka akan mengalihkan fokus mereka ke pengurangan neraca setelah kenaikan suku bunga pertama dan menambahkan bahwa mereka akan membutuhkan dua pertemuan untuk menghasilkan sebuah rencana. Awal bulan ini, Powell mengatakan kepada Komite Perbankan Senat AS bahwa pengurangan neraca tidak akan dimulai sampai menjelang akhir tahun. Selain itu, Powell meremehkan data ketenagakerjaan yang mengecewakan dan mengatakan bahwa mereka memiliki "cukup banyak ruang" untuk menaikkan suku tanpa merugikan pasar tenaga kerja.

Mengomentari prospek inflasi, Powell menegaskan kembali bahwa mereka memperkirakan akan melihat kemajuan inflasi pada paruh kedua tahun ini sambil mengakui bahwa ada risiko tekanan harga dapat tetap tinggi untuk waktu yang lama. “Kami diposisikan untuk membuat perubahan kebijakan untuk mengatasi risiko inflasi yang lebih tinggi,” tambah ketua.

BEA akan merilis angka Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) pada 1330 GMT pada hari Jumat, 28 Januari. The Fed menggunakan pembacaan Indeks Harga PCE Inti tahunan sebagai pengukur inflasi yang disukai dan investor memperkirakan akan naik menjadi 4,8% pada bulan Desember. dari 4,7% di bulan November. Awal bulan ini, Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa Indeks Harga Konsumen Inti melonjak menjadi 5,5% secara tahunan di bulan Desember dari 5% di bulan November.

Fakta bahwa data inflasi PCE akan dirilis setelah pengumuman kebijakan FOMC melemahkan signifikansinya. Pembacaan Desember dengan sendirinya tidak mungkin menggagalkan The Fed dari jalur pengetatan. Oleh karena itu, bahkan jika data PCE berada di bawah ekspektasi pasar, dampak negatif terhadap dolar akan tetap berumur pendek. Di sisi lain, catatan yang kuat akan memberikan dorongan tambahan untuk dolar karena dapat memicu spekulasi pasar tentang kenaikan suku bunga 50 bps di bulan Maret. Seperti yang ada saat ini, Alat FedWatch CME Group menunjukkan bahwa pasar memperkirakan peluang lebih dari 60% dari kenaikan suku bunga 50 basis poin pada bulan Mei.

 

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik