Bantuan

Euro Pertahankan Kenaikannya

28/06/2022, 14:10

Euro mempertahankan kenaikannya baru-baru ini pada Selasa menjelang angka inflasi Eropa minggu ini yang diperkirakan akan memanas dan pidato dari kepala bank sentral Christine Lagarde, sementara reli harga minyak mendorong mata uang komoditas.

Euro naik 0,28% semalam dan pada satu titik menusuk di atas rata-rata pergerakan 50 hari. Itu terakhir duduk di $ 1,0574.

Dolar mempertahankan kenaikan moderat semalam pada mata uang lainnya dan diperdagangkan pada 135,33 yen dan $0,693 per dolar Australia di sesi Asia.

Angka inflasi Jerman akan dirilis pada hari Rabu, data Prancis pada hari Kamis dan angka zona euro pada hari Jumat. Presiden Bank Sentral Eropa Lagarde juga akan berbicara di forum ECB di Sintra, Portugal, pada pukul 0800 GMT pada hari Selasa.

"Sekumpulan data inflasi ini akan memiliki pengaruh yang signifikan pada pedoman kebijakan moneter ECB ke depan, terutama pada lintasan . Siklus kenaikan suku bunga yang diperkirakan akan dimulai pada bulan Juli," kata analis.

Ekspektasi kenaikan membuat euro diperdagangkan kuat terhadap yen, dan terakhir dibeli 143,1 yen mendekati level tertinggi tujuh tahun minggu lalu di 144,24.

Ini juga memiliki momentum pada sterling dan telah naik 1,2% bulan ini menjadi 86,18 pence.

Titik lemahnya adalah terhadap franc Swiss yang telah meroket untuk menguji paritas pada mata uang bersama menyusul kenaikan suku bunga yang mengejutkan oleh Swiss National Bank pada awal Juni.

Di tempat lain, kenaikan hari ketiga berturut-turut untuk minyak membantu dolar Kanada mencapai C$1,2858 versus ekuivalennya di AS, tertinggi dalam dua minggu. Itu juga memberikan dukungan kepada mahkota Norwegia di 9,79 per dolar tak jauh dari puncak dua minggu yang dicapai semalam.

Di sisi lain, harga minyak yang lebih tinggi menyebabkan rupee India yang dapat dikonversi sebagian dibuka pada rekor terendah, dan jatuh lebih jauh ke 78,67 per dolar.

Pergerakan lainnya moderat karena para pedagang mencoba dan menavigasi antara lega bahwa tanda-tanda kelemahan dalam data ekonomi global baru-baru ini dapat memoderasi kenaikan suku bunga, dan khawatir bahwa itu bisa menjadi pertanda awal periode stagflasi yang sulit.

Beberapa panas telah keluar dari taruhan pada kenaikan suku bunga AS, dengan puncak suku bunga acuan Federal Reserve sekarang terlihat melayang sekitar 3,5% tahun depan daripada 4% atau di atas, tetapi dolar belum jatuh jauh dari tinggi. puncak.

Indeks dolar AS mencapai tertinggi dua dekade di 105,79 bulan ini dan terakhir stabil di 103,93.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko telah tertinggal dalam pemantulan pasar saham minggu lalu. Kiwi stabil di $ 0,6295 pada hari Selasa.

Sterling juga sama-sama tertahan di $1,2268.

"Tetap lama dolar sampai beberapa ketidakpastian berkurang," kata analis.

"Dolar akan jatuh kemungkinan hanya ketika ekonomi global berada di jalur pertumbuhan yang lebih berkelanjutan. Pasar melihat ke depan, tetapi semua yang bisa kita lihat ke depan hari ini adalah bahaya."

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik