Bantuan

Dolar Jatuh Setelah Putusan The Fed

28/07/2022, 08:10

Dolar jatuh pada hari Kamis dini hari terhadap sekeranjang mata uang utama setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin, seperti yang diantisipasi secara luas, dan komentar dari Ketua Fed Jerome Powell mendorong harapan untuk penurunan yang lebih lambat dari jalur pendakian.

Bank sentral menaikkan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase untuk pertemuan kedua berturut-turut sebagai upaya untuk mengendalikan inflasi, tetapi mencatat bahwa sementara pasar tenaga kerja tetap kuat, indikator ekonomi lainnya telah melunak.

"Anda tentu dapat melihat pernyataan kebijakan sebagai hawkish tetapi cukup konsisten dengan apa yang telah mereka katakan selama beberapa pertemuan terakhir - mereka akan terus meningkat - perkiraan jika mereka masuk ke wilayah yang membatasi, mereka netral sekarang dan mereka terus berpikir bahwa mereka perlu masuk ke wilayah yang membatasi," kata analis.

"Secara teoritis, dolar seharusnya lebih kuat di lingkungan yang hawkish tapi itu seperti yang diharapkan dan kami memiliki banyak pergerakan dolar sejauh ini bulan ini."

Greenback awalnya bergerak lebih tinggi setelah pernyataan itu tetapi dengan cepat berbalik arah, dan melemah lebih lanjut seiring dengan imbal hasil Treasury sementara saham AS menguat karena komentar dari Ketua Fed Jerome Powell setelah pernyataan kebijakan itu dipandang dovish.

"Harapan untuk laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat mendorong ekspektasi untuk kenaikan suku bunga tambahan lebih rendah, imbal hasil obligasi lebih rendah, spread kredit lebih ketat dan harga saham lebih tinggi," kata analis.

"Meskipun pop awal dalam aset berisiko, banyak yang masih bergantung pada inflasi dan kemampuan Fed untuk mengembalikan 'inflasi ke tujuannya 2%.'"

Ekspektasi untuk kenaikan 50 basis poin pada pertemuan Fed September tumbuh menjadi 60,9%, menurut Alat Fedwatch CME , naik dari 50,7% pada hari Selasa, sementara proyeksi untuk kenaikan 75 basis poin turun menjadi 35,2% dari 41,2%.

Indeks dolar turun 0,756% menjadi 106,310, dengan euro naik 0,97% menjadi $ 1,0212. Greenback berada pada kecepatan untuk penurunan persentase satu hari terbesar sejak 19 Juli.

Taruhan pada kenaikan suku bunga besar membantu mendorong indeks dolar ke tertinggi dua dekade awal bulan ini di 109,29, tetapi greenback telah mereda akhir-akhir ini karena data ekonomi mengisyaratkan kemungkinan resesi.

Tetapi pada hari Rabu, data menunjukkan defisit perdagangan AS menyempit tajam pada bulan Juni karena ekspor melonjak, sementara pesanan untuk barang modal non-pertahanan tidak termasuk pesawat, dilihat sebagai proksi untuk rencana pengeluaran bisnis, naik 0,5% bulan lalu, berpotensi menenangkan beberapa kekhawatiran tentang ekonomi.

Euro menutup hampir semua penurunan sesi sebelumnya, yang merupakan persentase penurunan satu hari terbesar untuk mata uang dalam dua minggu, tetapi kekhawatiran resesi Eropa tetap tinggi karena Rusia semakin memperlambat pasokan gas ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1.

Krisis gas, bersama dengan kesengsaraan politik di Italia, akan mendorong kawasan itu ke dalam resesi ringan pada awal tahun depan dan membatasi jalur kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa, kata analis.

Yen Jepang menguat 0,26% versus greenback menjadi 136,58 per dolar, sementara Sterling terakhir diperdagangkan pada $1,2175, naik 1,25% hari ini.

Dalam cryptocurrency, bitcoin terakhir naik 8,65% menjadi $22,792,02.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik