Bantuan

Dolar Menguat Terhadap Yen

28/12/2022, 19:25

Dolar menyentuh level tertinggi dalam lebih dari seminggu terhadap yen pada hari Rabu, didorong oleh lonjakan imbal hasil Treasury dan oleh antisipasi di kalangan investor terhadap rebound pertumbuhan China karena pembatasan COVID-19 dilonggarkan.

Yen juga berada di bawah tekanan setelah Bank of Japan mengisyaratkan bahwa perubahan kebijakan yang mengejutkan minggu lalu tidak menandai dimulainya penarikan stimulus moneter yang lebih luas.

Dolar menguat sebanyak 0,67% menjadi 134,40 di perdagangan Asia, terbesar sejak 20 Desember, ketika BOJ membuat pasangan ini melonjak lebih rendah dengan pelonggaran tak terduga dari pita kebijakan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10 tahun.

Hari itu, yen melakukan reli satu hari terbesarnya terhadap dolar dalam 24 tahun, ditutup 3,8% lebih tinggi pada hari itu, karena para pedagang berspekulasi tentang pelepasan stimulus pada akhirnya.

Ringkasan pendapat dari pertemuan tersebut, yang dirilis Rabu, menunjukkan pembuat kebijakan mendukung kelanjutan kebijakan ultra-akomodatif, bahkan saat mereka membahas prospek pertumbuhan negara yang dapat melihat pertumbuhan upah yang lebih tinggi dan inflasi yang berkelanjutan tahun depan.

"Pada dasarnya menegaskan bahwa kejutan BOJ dari minggu lalu adalah satu kali, tetapi dari sudut pandang jangka panjang tidak ada yang mempercayainya," kata analis, yang mengharapkan dolar-yen jatuh melalui 130 pada paruh kedua tahun depan.

"Tapi dalam waktu dekat, dolar-yen memantul kembali," katanya. "Sekarang, pasar mengharapkan pemulihan yang solid dalam ekonomi China," dan harapan itu telah mengangkat imbal hasil obligasi dengan kuat, mendukung dolar-yen, kata analis.

Hasil Treasury 10-tahun , yang cenderung memiliki korelasi tinggi dengan pasangan dolar-yen, berada di 3,8316%, turun 3 basis poin, setelah mencapai tertinggi enam minggu di 3,862% pada hari sebelumnya.

Melemparkan kunci pas ke pasar pada minggu-minggu terakhir tahun ini adalah pembongkaran cepat China dari kebijakan nol-COVID yang ketat, yang telah sangat menghambat ekonominya selama hampir tiga tahun.

Investor dihadapkan pada keharusan untuk merekonsiliasi kenaikan dalam aktivitas ekonomi karena konsumen dan bisnis China kembali ke keadaan normal, dengan dampak lonjakan infeksi pada pemulihan.

"Dengan tingkat infeksi mencapai ribuan per hari, tidak mengherankan jika tanggapan COVID China menjadi yang teratas dalam daftar kekhawatiran banyak analis tentang tahun 2023," kata analis.

Indeks dolar , yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,1% menjadi 104,31. Ini mencapai level terendah enam bulan di 103,44 dua minggu lalu ketika Federal Reserve memperlambat kenaikan suku bunga menjadi setengah poin.

Pejabat Fed termasuk Ketua Jerome Powell telah menekankan sejak itu bahwa pengetatan kebijakan akan diperpanjang, dengan tingkat terminal yang lebih tinggi, memicu kekhawatiran perlambatan AS.

"Dolar berada dalam situasi yang sangat menarik," kata analis.

"Jika kita mengalami resesi di AS, Fed harus memangkas suku bunga, dan jelas Anda ingin menjual dolar," katanya. "Pada saat yang sama, jika ada resesi global, orang akan membeli dolar sebagai surga. Jadi dolar berada dalam sedikit teka-teki, dan Anda harus benar-benar berhati-hati dengan mata uang apa yang Anda beli atau jual."

Euro datar di $1,0637, setelah diperdagangkan stabil di sekitar tertinggi enam bulan selama beberapa minggu terakhir, karena Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde menekankan kenaikan suku bunga perlu dilanjutkan.

Sterling bertahan di $1,2028 melawan dolar dan stabil terhadap euro di 88,45 pence.

Dolar Australia naik 0,4% menjadi 0,07% menjadi $0,6758, sedangkan dolar Selandia Baru naik 0,41% menjadi $0,6299.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik