Bantuan

Reli Dolar Terhenti Sejenak

29/04/2022, 13:55

Dolar turun dari level tertinggi 20-tahun pada hari Jumat, tetapi berada dalam jangkauan kenaikan bulanan terbaiknya dalam satu dekade, didukung oleh taruhan pada kenaikan suku bunga AS dan kekhawatiran tentang pertumbuhan di Eropa dan China.

Ini telah naik setiap minggu di bulan April, dengan kenaikan minggu ini berkat Bank of Japan, yang mengirim yen jatuh hingga 130 per dolar untuk pertama kalinya sejak 2002 pada hari Kamis ketika memperkuat komitmen untuk kebijakan hasil super rendah.

Yen terakhir berada di 130,53 per dolar setelah jatuh ke level 131,25 pada Kamis menyusul janji BOJ untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari sesuai kebutuhan. Yen turun hampir 7% pada April, bulan terburuk sejak November 2016.

Keputusan uber-dovish hari Kamis membuat Jepang semakin terpisah dari Federal Reserve, di mana pasar dihargai untuk kenaikan 150 basis poin (bps) hanya dalam tiga pertemuan, dan memicu aliran dana baru ke dalam dolar di depan segalanya.

Indeks dolar AS, yang mencapai tertinggi dua dekade 103,93 setelah jatuhnya yen, terakhir di 103,40 dan naik lebih dari 5,1% hingga April. Jika dipertahankan, itu akan menjadi kenaikan bulanan terbaik sejak Mei 2012.

Data pertumbuhan kuartalan AS yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Kamis membuktikan sedikit hambatan bagi kenaikan dolar, dan investor hampir tidak menyesuaikan taruhan suku bunga jangka pendek mereka.

Euro, sementara itu, turun melalui $1,05 untuk pertama kalinya dalam lima tahun pada hari Kamis dan terakhir bertahan di $1,0526. Perdagangan menipis di sesi Asia oleh hari libur umum di Jepang.

"Seperti yen, euro menjadi lebih undervalued terhadap dolar AS," kata analis.

"Pelaku pasar semakin menghargai perbedaan yang melebar antara kinerja zona euro dan ekonomi AS dan kemudian prospek kebijakan Bank Sentral Eropa dan Fed."

Euro telah kehilangan hampir 5% pada dolar pada bulan April dan hanya hampir 7% pada dolar sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari.

Konflik, dan terutama penghentian minggu ini pada pasokan gas Rusia ke Polandia dan Bulgaria, membuat investor khawatir tentang keamanan energi, inflasi, dan pertumbuhan Eropa.

Kekhawatiran serupa telah mendorong sterling ke level terendah 22-bulan di $ 1,2412 yang dibuat semalam. Pada $ 1,2507 di Asia, mata uang Inggris turun hampir 5% terhadap dolar pada bulan April, yang terburuk sejak Oktober 2016.

Penguncian COVID-19 yang ditarik juga mengerem ekonomi China yang sudah melambat, yang telah memukul yuan serta mata uang komoditas.

Yuan menyentuh level terendah 18 bulan di 6,6520 per dolar sebelum rebound sedikit ke 6,6130 karena laporan media pemerintah tentang pertemuan Politbiro dilihat sebagai indikasi pemerintah akan meluncurkan lebih banyak stimulus untuk memenuhi target pertumbuhannya tahun ini.

Mata uang berada di jalur untuk penurunan bulanan sebesar 4,1%, terbesar sejak reformasi mata uang pada tahun 1994.

Dolar Australia mencapai level terendah tiga bulan di $0,7055 semalam sebelum pulih ke $0,7152 pada hari Jumat karena investor berpikir siklus pengetatan moneter Australia akan segera dimulai minggu depan.

Aussie turun 4,4% untuk April . Dolar Selandia Baru menuju bulan terburuk dalam tujuh tahun, setelah kehilangan hampir 6% terhadap dolar, naik 0,5% menjadi $0,6523.

Bitcoin bertahan di $39.600.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik