Perbankan Wall Street menaikkan dividen setelah lampu hijau dari the FED

28/06/2021, 16:52

Morgan Stanley, JPMorgan, Bank of America, Goldman Sachs dan Wells Fargo (NYSE: WFC ) mengatakan pada hari Senin bahwa mereka menaikkan pembayaran modal mereka setelah Federal Reserve AS memberi mereka tagihan kesehatan yang bersih setelah "tes stres tahunan mereka". " minggu lalu.

Analis dan investor mengharapkan pemberi pinjaman terbesar di negara itu untuk memulai mengeluarkan sebanyak $130 miliar dalam bentuk dividen dan pembelian kembali saham mulai bulan depan setelah The Fed pekan lalu mengakhiri pembatasan darurat era pandemi tentang berapa banyak modal yang dapat mereka berikan kembali kepada investor.

Namun, Morgan Stanley (NYSE: MS ) memberikan kejutan terbesar kepada investor, dengan mengatakan akan melipatgandakan dividennya menjadi 70 sen per saham pada kuartal ketiga tahun 2021. Beberapa analis memperkirakan kenaikan menjadi sekitar 50 sen.

Raksasa Wall Street itu juga mengatakan akan meningkatkan pengeluaran untuk pembelian kembali saham. Sahamnya naik sebanyak 3,7% dalam perdagangan setelah pasar setelah pengumuman tersebut.

Bank of America Corp (NYSE: BAC ) mengatakan akan menaikkan dividennya sebesar 17% menjadi 21 sen per saham mulai kuartal ketiga tahun 2021, dan JPMorgan Chase & Co (NYSE: JPM ) mengatakan akan naik menjadi $1,00 per saham dari 90 sen untuk kuartal ketiga.

Goldman Sachs Group (NYSE: GS ) mengatakan pihaknya berencana untuk meningkatkan dividen saham biasa menjadi $2 per saham dari $1,25.

Wells Fargo & Co, yang telah membangun modal lebih cepat daripada saingannya sebagian karena pembatasan Fed yang diberlakukan pada neraca, mengatakan pihaknya berencana untuk membeli kembali $18 miliar saham selama empat kuartal mulai September.

Target pembelian kembali berjumlah hampir 10% dari nilai pasar sahamnya dan sejalan dengan ekspektasi para analis.

Wells Fargo, yang selama bertahun-tahun telah mencoba untuk melewati serangkaian skandal kesalahan penjualan yang mahal, mengatakan pihaknya menggandakan dividen kuartalannya menjadi 20 sen per saham, konsisten dengan ekspektasi analis.

Citigroup (NYSE: C ), sementara itu, mengkonfirmasi perkiraan analis bahwa bagian penting dari rasio modal yang dibutuhkan telah meningkat di bawah hasil stress test menjadi 3,0% dari 2,5%.

Saham Bank of America datar dalam perdagangan after hours, saham Goldman Sachs naik 0,6%, sementara Citigroup dan JPMorgan masing-masing turun 0,9% dan 0,3%.

The Fed mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya mengakhiri pembatasan yang tersisa pada pembayaran dividen setelah menemukan bank terbesar di negara itu akan tetap memiliki kapitalisasi yang baik dalam stress test terbaru.

Bank sentral mengatakan tes menemukan 23 perusahaan terbesar akan menderita kerugian gabungan $ 474 miliar di bawah hipotetis penurunan parah, tetapi masih akan memiliki lebih dari dua kali lebih banyak modal yang dibutuhkan di bawah aturan Fed.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading