Bantuan

Dolar AS Cetak Rekor Tertinggi 20 Tahun

29/08/2022, 15:58

Dolar AS menyentuh level tertinggi 20 tahun terhadap sekeranjang mata uang utama pada hari Senin, karena investor mencerna janji dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi dalam upaya untuk menurunkan lonjakan inflasi .

Pada pukul 15.57 WIB, indeks dolar AS diperdagangkan pada 109,15, turun dari puncak baru dua dekade di 109,48 yang dicapai di awal sesi perdagangan.

Rekan-rekan greenback di Asia tergelincir. Yuan lepas pantai juga mencapai level terendah baru dua tahun di $6,9321, sementara yen Jepang turun menjadi 138,88 dibandingkan dengan dolar.

Sementara itu, dolar Australia turun menjadi $0,6858 dan dolar Selandia Baru turun menjadi $0,6109.

Pergerakan itu terjadi setelah Powell mengatakan pada simposium bank sentral yang diawasi ketat di Jackson Hole, Wyoming bahwa The Fed tidak memiliki rencana untuk perubahan dovish dalam kebijakan suku bunganya dan akan terus menaikkan biaya pinjaman.

Dia juga memperingatkan bahwa pertumbuhan ekonomi AS mungkin terganggu oleh tingkat yang lebih tinggi, mengatakan rumah tangga dan bisnis mungkin menghadapi "beberapa rasa sakit" sebelum melonjaknya harga konsumen .

Komentar Powell mendorong spekulasi bahwa The Fed akan menaikkan biaya pinjaman sebesar 75 basis poin pada bulan September dan bahwa suku bunga akan mengakhiri tahun ini jauh di atas 3%.

Fokus sekarang bergeser ke data penggajian AS yang akan dirilis pada hari Jumat. Laporan pasar tenaga kerja yang kuat dapat memberikan ruang tambahan bagi The Fed untuk mempertahankan laju pengetatan kebijakan moneter saat ini.

Di tempat lain, perampokan singkat euro di atas paritas dolar kehilangan tenaga, dengan mata uang umum bertukar tangan di $0,9944 di perdagangan Eropa pagi. Euro telah terangkat akhir pekan lalu pada laporan bahwa Bank Sentral Eropa juga dapat membahas menaikkan suku bunga sebanyak 75 basis poin pada pertemuan berikutnya pada bulan September.

Namun kekhawatiran tetap ada tentang kemampuan blok itu untuk mengatasi krisis energi yang membayangi yang disebabkan oleh pemeliharaan tak terjadwal dari jalur pasokan gas utama dari Rusia minggu ini. Gazprom, raksasa energi yang didukung Moskow, diperkirakan akan menghentikan aliran gas alam ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1 yang penting antara 31 Agustus dan 2 September.

Terakhir, dalam cryptocurrency, Bitcoin diperdagangkan turun 1,16% pada $19.821 karena sentimen investor terhadap aset berisiko berkurang setelah pernyataan Powell.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik