Bantuan

Dolar Melemah Di Awal Sesi Eropa

30/08/2022, 15:40

Dolar AS melemah di awal perdagangan Eropa Selasa, jatuh kembali dari puncak 20 tahun, karena perhatian beralih ke Eropa, dengan data inflasi zona euro hari Rabu kemungkinan akan menunjukkan kenaikan suku bunga ECB yang agresif bulan depan.

Pada pukul 14.35 WIB, Indeks Dolar ASyang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,05% lebih rendah pada 108,79, setelah turun kembali dari 109,48 semalam, level yang tidak terlihat sejak September 2002.

Dolar melonjak lebih tinggi pada akhir pekan lalu setelah kepala Federal Reserve Jerome Powell dengan tegas berkomitmen untuk menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi, bahkan dengan mengorbankan penurunan pertumbuhan ekonomi.

Ini berarti data ekonomi yang akan datang, dan nonfarm payrolls bulanan Jumat khususnya akan dipelajari dengan hati-hati karena investor mencoba mencari tahu apakah bank sentral dapat melakukan perlambatan ekonomi tanpa memicu resesi.

Menjelang ini, Zona Euro akan merilis angka CPI Agustus pada hari Rabu, dengan inflasi tahunan diperkirakan akan meningkat menjadi 9,0% dari 8,9% pada Juli, jauh di atas target 2% ECB.

Data kemungkinan akan menambah tekanan pada ECB untuk menaikkan suku secara agresif pada pertemuan September mendatang bahkan di tengah meningkatnya risiko resesi.

Anggota dewan Bank Sentral Eropa Isabel Schnabel mengakui hal ini selama akhir pekan, mengatakan bank sentral berisiko kehilangan kepercayaan publik dan sekarang harus bertindak tegas untuk memerangi inflasi , bahkan jika itu menyeret ekonomi mereka ke dalam resesi.

"Bahkan jika kita memasuki resesi, kita tidak punya banyak pilihan selain melanjutkan jalur normalisasi," kata Schnabel. "Jika ada penurunan ekspektasi inflasi, efeknya pada ekonomi akan lebih buruk."

EUR/USD naik tipis ke 0,9997, setelah reli 0,3% pada hari Senin, kenaikan terbesar dalam hampir tiga minggu.

Di tempat lain, GBP/USD naik 0,1% menjadi 1,1721, pulih dari level terendah hampir 2,5 tahun di 1,1649 yang dicapai pada hari Senin, USD/JPY turun 0,2% menjadi 138,49, setelah naik ke 139 semalam untuk pertama kalinya sejak pertengahan perdagangan. Juli, sementara AUD/USD yang sensitif terhadap risiko naik 0,1% menjadi 0,6912.

USD/CNY naik 0,1% menjadi 6,9149, dengan pasangan mendekati level tertinggi dua tahun setelah menteri keuangan China mengindikasikan otoritas negara akan meningkatkan langkah-langkah untuk meningkatkan permintaan dan menstabilkan lapangan kerja dan harga di paruh kedua tahun ini, berpotensi menghasilkan kebijakan moneter yang lebih longgar.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik